Sinopsis Hospital Playlist 2 Episode 8

Hospital Playlist 2 Episode 8 dimulai dengan Jun-Wan menemukan Jeong-Won duduk sendirian dan minum. Jeong-Won tampak kesal tetapi tidak memberi tahu temannya apa pun. Kita kemudian memotong ke Rosa duduk di tempat tidur dan menangis saat dia menyadari dia semakin lupa.

 

Di Yulje, para dokter memulai rutinitas harian mereka. Jun-Wan menuju ke UGD di mana mantan transplantasi hati datang dengan dugaan endokarditis. Jun-Wan menjelaskan kepada putranya bahwa itu mungkin karena obat imunosupresan tetapi dia akan memerlukan pembedahan untuk memperbaikinya.

 

Jeong-Won akhirnya menerima telepon dari Gyeo-Wool. Dia meminta maaf dan menjelaskan bahwa ibunya mengalami kecelakaan dan mengalami beberapa patah tulang. Jeong-Won menawarkan bantuan dan dukungannya tetapi Gyeo-Wool tampak agak menjauh dan berjanji bahwa semuanya baik-baik saja.

 

Saat makan siang, lima dokter kita ini bertemu dan berbagi tteokbokki. Seperti biasa, mereka berbagi olok-olok yang baik dan membuat rencana untuk makan malam mereka berikutnya. Mereka kemudian bertemu untuk barbekyu dan merencanakan perjalanan ke pegunungan.

 

Selama shift malam di OBGYN, Min-Ha memiliki takhayul bahwa jika penghuni juniornya membelikan mereka makanan, mereka akan menjadi sangat sibuk. Tidak lama setelah dia mengucapkan kata-kata itu, telepon berdering dengan panggilan dari rumah sakit lain yang ingin memindahkan pasien darurat: seorang wanita dengan perdarahan postpartum. Min-Ha menerima pasien dan bergegas ke UGD saat dia tiba.

 

Dia memanggil Seok-Hyeong untuk meminta saran dan melanjutkan dengan CT scan untuk mendapatkan ide yang lebih baik. Seok-Hyeong akhirnya tiba untuk melakukan operasi. Untungnya, mereka mampu menghentikan pendarahan dan tidak melakukan histerektomi. Min-Ha memberi tahu Seok-Hyeong bahwa dia senang mereka tidak mengangkat rahimnya karena dia tidak akan bisa menghadapi suaminya. Seok-Hyeong menjawab bahwa itu tidak masalah karena suaminya akan mengerti bahwa hidupnya lebih penting.

Baca juga :  Sinopsis Hospital Playlist 2 Episode 2

 

Sementara itu, Rosa berbicara kepada Tuan Ju tentang kekhawatirannya; dia pikir dia mungkin menderita Alzheimer. Dia menjelaskan bahwa dia bahkan tersesat saat berjalan pulang beberapa hari yang lalu. Tuan Ju menyarankan agar dia dites tapi belum mau pergi ke Yulje atau memberi tahu Jeong-Won. Pada malam hari, Rosa jatuh dari tempat tidurnya. Dia menelepon Tuan Ju di pagi hari yang membawanya ke rumah sakit.

 

Jeong-Won bergegas menemui ibunya dan setelah Song-Hwa melakukan beberapa tes, dia membawanya ke samping untuk menunjukkan kepadanya hasil CT scan ibunya. Dia menduga bahwa dia menderita hidrosefalus yang akan menjelaskan mengapa dia pelupa dan mengapa kakinya lemas. Dia ingin menerimanya untuk melakukan drainase dan mungkin memasang shunt. Jeong-Won kesal karena dia tidak menyadarinya tapi Song-Hwa menenangkan pikirannya. Mereka menyampaikan ini kepada Rosa yang sebenarnya lega bahwa itu bukan Alzheimer. Dia mengatakan kepada putranya untuk tidak marah atau khawatir karena dia dapat menanggung apa pun.

 

Para dokter melanjutkan dengan janji harian mereka: Jun-Wan memiliki pasien yang memiliki lubang di hatinya sementara Song-Hwa merawat seorang wanita dengan tumor otak yang menyebar. Dia menyarankan operasi dan radioterapi tetapi wanita itu tidak yakin karena usianya. Anak-anaknya juga tidak yakin sehingga Song-Hwa menjelaskan bahwa tanpa operasi, dia mungkin hanya memiliki 6 bulan untuk hidup tetapi memahami bahwa operasi pada usianya itu rumit. Menimbang pro dan kontra, dia pikir operasi adalah pilihan terbaik. Di sisi lain, pasien Jun-Wan bertekad untuk menjalani operasi untuk memperbaiki jantungnya.

Baca juga :  Sinopsis Hospital Playlist 2 Episode 3

 

Putra dan putri wanita tumor otak mulai berdebat di luar karena mereka berdua memiliki pendapat yang berbeda. Putranya tidak berpikir dia harus menjalani operasi tetapi putrinya ingin melakukan semua yang mereka bisa untuknya. Putranya percaya bahwa dia terlalu tua dan harus melalui banyak hal selama perawatan untuk kanker payudaranya. Tanpa sepengetahuan mereka, sang ibu mendengarkan dari balik dinding.

 

Kemudian pada hari itu, Song-Hwa memberi tahu Jeong-Won tentang perlakuan ibunya. Syukurlah, setelah drainase dia sudah jauh lebih baik. Song-Hwa kemudian menelepon ibunya dan mengatakan kepadanya bahwa dia tidak akan bisa ikut dengannya ke janji karena dia harus menjalani operasi.

 

Jeong-Won mengunjungi ibunya dan merasa sedih karena dia tidak tahu ibunya begitu tertekan. Dia menjelaskan bahwa dia sangat khawatir karena dia tidak ingin melupakan anak-anaknya. Namun, dia dihidupkan kembali dia tidak memiliki Alzheimer dan mengatakan kepadanya bahwa dia perlu menikmati hidupnya dan tidak terlalu khawatir tentang hal-hal seperti ini.

 

Sayangnya, Song-Hwa mendapat telepon dari dokter ibunya di kemudian hari, yang memberinya kabar buruk: ibunya menderita penyakit Parkinson. Dia memanggil ibunya dan mengatakan kepadanya bahwa dia akan baik-baik saja karena ada perawatan yang baik untuk itu saat ini. Ibunya meyakinkan bahwa dia baik-baik saja tetapi Song-Hwa menjadi sangat emosional. Ik-Jun menemukan Song-Hwa dalam kegelapan menangis dan setelah mengetahui apa yang terjadi, dia menawarkan untuk membawanya pulang.

 

Di malam hari, Jeong-Won dan Tuan Ju mengunjungi Rosa di kamar VIP-nya. Mereka semua sangat terkejut ketika Gyeo-Wool datang berkunjung juga. Rosa senang tetapi Jeong-Won tampaknya berada di pagar. Pasangan itu meninggalkan kamar mereka bersama-sama dan menuju ke lift. Jeong-Won memegang tangan Gyeo-Wool tetapi harus berhenti ketika orang lain masuk. Dia mengatakan kepadanya bahwa ibunya baik-baik saja tetapi harus segera pergi untuk pulang.

Baca juga :  Sinopsis Hospital Playlist 2 Episode 6

 

Keesokan harinya, Song-Hwa masih merasa sangat sedih dan membatalkan pertemuan tesisnya dengan warga. Ik-Jun memutuskan untuk berdiri di luar kantornya untuk memastikan tidak ada orang yang masuk sehingga dia bisa memiliki waktu sendiri. Dia akhirnya datang dengan hadiah: barbekyu batu yang benar-benar ingin dia gunakan saat berkemah. Ini membuatnya sangat senang dan menyemangatinya.

 

Jeong-Won menyelesaikan harinya di sisi ibunya dan keduanya berbagi momen manis. Dia mengatakan padanya untuk memastikan dia menjaga dirinya sendiri, menjalani hidup sepenuhnya dan berjanji untuk selalu ada untuknya. Rosa kemudian menjawab bahwa dia ingin kembali melakukan apa yang dia lakukan ketika dia masih muda.

 

Kita kemudian beralih ke latihan band biasa di mana kami melihat Rosa menggantikan Seok-Hyeong di keyboard. Dia bermain dengan indah dan mereka mulai berlatih lagu baru mereka dengan Mr Ju menonton.

 

Kembali di Yulje, Min-Ha pingsan karena kram perutnya. Seok-Hyeong bergegas menemuinya. Ketika dia menyadari bahwa dia ada di sana, dia menangis bahagia.

 

Jun-Wan mengunjungi pasiennya yang menderita penyakit jantung tepat saat dia dipulangkan. Pasien merasa jauh lebih baik dan bersyukur untuk operasi.

 

Song-Hwa juga memeriksa pasiennya dan terkejut melihat putranya merawatnya. Dia tampaknya telah berubah pikiran tentang operasi setelah kehilangan teman seumur hidupnya karena serangan jantung.

 

Episode kemudian berakhir dengan Jun-Wan naik bus untuk menemui orang tuanya. Namun tiba-tiba, Ik-Sun berjalan ke bus yang sama dan keduanya saling berhadapan.

Komentar