Sinopsis Chimera Episode 2

Chimera Episode 2 dimulai pada Mei 1984 dengan seorang pengusaha duduk di mobilnya; korban pertama dari pembunuh Chimera. Ia kehabisan korek api untuk menyalakan rokoknya, pemantik api aneh yang sama yang kita lihat sebelumnya, bergambar chimera, kebetulan ada di sebelahnya. Tentu saja, saat dia menyalakannya, seluruh mobil meledak menjadi neraka.

 

Saat ini, Eugene kembali ke TKP, khususnya gedung apartemen tempat Jae-Hwan melompat keluar. Menemukan Chimera di dinding, dia menyadari ini semua sangat mirip dengan kasus 1984.

 

Kembali di rumah sakit, reporter Kim Hyo-Kyung muncul mencari jawaban. Dia pintar dan pasti tahu barang-barangnya, juga mengangkat seberapa dekat kasus ini dengan kasus dari 35 tahun yang lalu yang melibatkan Wan-Ki. Antara dia dan Eugene, kita mengetahui bahwa Wan-Ki sebenarnya menulis artikel lain sebelum pengeboman, tepatnya pada 23 Juli.

 

Wan-Ki bukan reporter yang hebat, dan itu benar mengingat artikelnya hari itu, menunjukkan wajah tersangka dan istrinya.

 

Seperti yang kita temukan di episode sebelumnya, Joo-Seok tahu lebih banyak daripada yang dia biarkan, mengingat dia mencuri korek api dari TKP. Saat dia menenggelamkan kesedihannya dalam alkohol, kita memotong waktu dan melihat Joo-Seok (muda) menyaksikan insiden waterboarding. Wan-Ki juga ada di sana, memberinya beberapa bungkus rokok dan menyuruh Wan-Ki untuk menghubungi jika ada perubahan.

 

Kembali ke masa sekarang, Jae-Hwan mengalihkan perhatiannya ke rekaman dashcam dari mobil Ho-Dong dan Young-Sik. Mengingat mereka membuntuti Wan-Ki, itu bisa memberikan beberapa petunjuk tentang apa yang terjadi.

 

Jae-Hwan dan timnya kemudian menemukan petunjuk dan melacak orang ini sepanjang perjalanan kembali ke rumah sakit – dan khususnya ke kantor Kepala Go Jae Moon. Sementara sang pemimpin tidak ada, terjebak dalam keadaan koma selama 3 bulan, bayangan Joong-Yeop ada di sana untuk menyambut mereka.

 

Dia akan mengambil alih departemen segera tapi Jae-Hwan curiga pada orang ini. Dia mengeluarkan getaran yang sangat menakutkan juga dan saat Jae-Hwan menyebutkan Wan-Ki dan bagaimana dia dibakar hidup-hidup, Dr Lee bahkan tidak berkedip. Dia dengan acuh tak acuh menyebutkan apa itu chimera tapi mengingat dia tidak menekan lebih jauh tentang masalah ini, Jae-Hwan yakin bahwa ini bisa menjadi tersangka.

 

Berkat beberapa pekerjaan polisi yang cerdas, meraih sidik jari Dr Lee, Jae-Hwan belajar lebih banyak tentang dokter yang baik itu. Dia belajar di London’s Queen’s College dan juga berada di tempat perjudian dengan Wan-Ki malam itu. Jerome Edwards adalah nama aslinya, dan Eugene menggunakan kontak Amerika-nya untuk melakukan penggalian sebanyak mungkin.

 

Bagi Eugene ini menyenangkan, mencoba mencari tahu teka-teki yang tak terpecahkan. Dan dia mungkin baru saja menemukan sesuatu.

 

Ingat ketika Jae-Hwan memecahkan tulang rusuk episode terakhir dari lompatannya? Nah, ternyata Wan-Ki juga pernah mengalami retak tulang rusuk enam bulan sebelum kematiannya. Sepertinya kedua kasus itu saling bercermin satu sama lain. Joong-Yeob jelas menggambarkan dirinya sebagai tersangka utama di sini, membayar tagihan medis Wan-Ki sambil mengaku tidak mengenalnya. Hmm… Joong-Seob sebenarnya dipindahkan dari Inggris sekitar waktu ini juga, menyebabkan kehebohan di UGD.

 

Sementara itu, Joo-Seok menerima telepon dari nomor yang tidak dikenal, berjanji untuk mengungkapkan semua yang telah terjadi sejauh ini dan menelan kasus ini dengan api. Kata-kata pelakunya sulit untuk diuraikan apakah maksudnya ini secara harfiah atau kiasan – tetapi itu tentu saja menakuti Joo-Seok. Ketika dia bergegas kembali ke rumah, sosok aneh menyelinap di belakang dan menyerangnya.

 

Jae-Hwan menuju ke apartemen Joo-Seok, tanpa sepengetahuannya apa yang terjadi, dan mulai melihat sekeliling. Dia menemukan sebuah amplop dengan gambar di dalamnya, menampilkan versi ibunya yang jauh lebih muda. Tanggalnya terdaftar sebagai 11/03/1984. Namun, dia juga menemukan sisa-sisa chimera yang hangus juga, segera menyadari bahwa Joo-Seok bisa menjadi bagian dari ini.

 

Jadi Jae-Hwan menuju ke Macheon dan mulai melakukan rooting melalui file mereka dari tahun 1984. Saat dia melihat melalui log, dia melihat bahwa ini ditulis oleh Joo-Seok. Pria itu berbohong, dan sekarang Jae-Hwan tahu. Namun, dia juga hilang.

 

Jae-Hwan akhirnya menemukan Joo-Seok, melacaknya ke lokasi konstruksi di Gyeonggi-Do. Dia diikat di tengah ruangan tanpa tujuan. Saat dia melangkah maju, Jae-Hwan memicu alat penyiram air, yang pada gilirannya menyalakan Joo-Seok. Saat dia terbakar, Jae-Hwan terkejut dan di samping dirinya sendiri dengan kesedihan.

Tinggalkan komentar