Recap/Sinopsis The Whirlwind (2024) Episode 1

Recap/Sinopsis The Whirlwind (2024) Lengkap

Kali ini, saya akan bagikan Recap/Sinopsis The Whirlwind (2024) Episode 1. The Whirlwind (2024) adalah serial drama Korea yang dibintangi oleh Sol Kyung-gu dan Kim Hee-ae. Serial sepanjang 12 episode ini ditayangkan oleh Netflix.

The Whirlwind episode 1 dimulai dengan kilas balik tujuh setengah jam sebelum penangkapan Perdana Menteri saat ini, Park Dong-ho. Dong-ho dituduh menerima ratusan suap senilai jutaan Won dari Tuan Choi. Jaksa diperkirakan akan menangkap Dong-ho. Menurut media, jaksa memiliki cukup bukti untuk membuktikan kasusnya, dan banyak yang menyerukan percepatan persidangan.

Pada saat yang sama, kita melihat Dong-ho berkendara ke Gedung Biru untuk bertemu secara diam-diam dengan Presiden Jang II Jun. Di benak kita, kita berasumsi bahwa Dong-jo akan memohon belas kasihan, namun kita cukup terkejut. Ternyata Presiden Jang II Jun menjebak Dong-ho untuk mengambil risiko dan menyelamatkan putranya. Meskipun Dong-ho setia selama persahabatan lama mereka, Presiden Jang II Jun bertekad menjadikannya kambing hitam. Dia merasa Dong-jo seharusnya menutup mata terhadap kejahatannya dan kejahatan putra-putranya. Oleh karena itu, ia berharap Dong-ho akan menerima kesalahannya secara diam-diam dan tidak melawan.

Di sisi lain, Dong-ho punya rencana dan tahu bahwa tidak ada gunanya mencoba bersikap sentimental kepada Presiden Jang II Jun atau memohon belas kasihan. Dia pernah menyelamatkan nyawa Presiden Jang II Jun ketika dia mengalami serangan jantung dan mengetahui masalah kesehatan yang mendasarinya.

Saat berbicara dengan Presiden, Dong-ho mengganti vape Presiden dan memberinya vape yang mengandung zat yang dapat menyebabkan serangan jantung. Dia kemudian berjalan keluar dan bertemu Kepala Staf, Yeon-suk dan mengaku tidak bersalah padanya. Setelah itu, Yeon-suk berbicara dengan Presiden dan memberi tahu dia bahwa jaksa sudah menyelidiki Dang-ho sesuai permintaannya. Namun, Yeon-suk ragu mereka akan menyatakan dia bersalah. Saat mereka berbicara, Presiden Jang II Jun terjatuh ke tanah dan dilarikan ke Rumah Sakit Ibu Kota Angkatan Bersenjata.

Sementara itu, Dong-ho kembali ke kantornya dan bertemu dengan sekretarisnya, Jeong-yeon. Dong-ho meyakinkannya bahwa mereka melakukan apa yang harus dilakukan untuk menyelamatkan negara dan sekarang harus fokus pada rencana berikutnya. Dong-ho mulai mengerjakan pidatonya, menunggu telepon dari Gedung Biru. Sayangnya, Gedung Biru menelepon untuk memberi tahu mereka bahwa Presiden Jang II Jun masih hidup tetapi dalam kondisi kritis. Tiba-tiba, mereka terpaksa mengubah rencana mereka karena Dong-ho tidak bisa langsung menjadi Penjabat Presiden.

Di tempat lain, Su-jin, Wakil Perdana Menteri, bergegas ke rumah sakit untuk mendampingi Ibu Negara. Pada saat yang sama, dia bersekongkol dengan Kang Sang Woon [Wakil Ketua Grup Daejin] untuk menjaga Presiden tetap hidup dan menangkap Dong-ho demi keuntungan pribadi mereka. Jika Presiden Jang II Jun meninggal, dia dan Sang-woon akan dipenjara karena korupsi. Segera setelah semua orang tiba di rumah sakit, para dokter memberi tahu mereka bahwa Presiden Jang II Jun memerlukan operasi, namun tingkat kelangsungan hidupnya rendah.

Setelah pengumuman dokter, Su-jin memanggil Dong-ho ke samping dan memperingatkannya untuk menutup mata dan menyelamatkan dirinya sendiri. Namun, Dong-ho tetap tak henti-hentinya mengatakan dia akan mengungkap kelompok Sujin dan Daejin bersama Presiden dan merusak warisannya. Su-jin juga bersiap untuk bertarung dan tidak akan berhenti. Untuk berjaga-jaga, dia meminta Ibu Negara memerintahkan para dokter untuk memperpanjang operasi Presiden Jang II Jun hingga jam 9 pagi. Hal ini memberinya waktu untuk memobilisasi jaksa untuk menangkap Dong-ho keesokan paginya sehingga dia tidak mengambil alih.

Menyadari hal ini, Dong-ho menghubungi Pimpinan Kang, seorang politisi kuat yang memiliki banyak ikatan. Pimpinan Kang selalu mengincar kursi presiden namun selalu kalah dalam pemilihan. Dong-ho berjanji memberinya kesempatan lebih baik untuk memenangkan pemilu berikutnya jika dia membantunya. Saat fajar menyingsing, Ibu Negara, Sujin, dan Kepala Staf terkejut saat Pimpinan Kang membawa dokter bereputasi tinggi untuk mengamati operasi tersebut. Dokter yang melakukan operasi bersikap dingin dan mengakhiri operasi lebih awal.

Sementara itu, Dong-ho menuju kapel rumah sakit untuk berdoa memohon keajaiban. Dia tidak terkejut saat Han-cheol, Jaksa Wilayah Seoul, datang dengan surat perintah penangkapan. Bahkan, dia menghadapkan Su-jin dan mengumumkan bahwa selama Presiden tidak dapat memenuhi tugasnya, dia akan mengambil alih jabatan penjabat Presiden. Dengan kata lain, Han-cheol tidak dapat menangkapnya karena seorang Presiden tidak dapat dituntut selama masa jabatannya, dan hukum tersebut berlaku baginya sebagai Penjabat Presiden.

Di sisi lain rumah sakit, para dokter mengadakan konferensi dan mengumumkan operasi berjalan dengan baik, namun Presiden Jang II Jun dalam keadaan koma. Di luar, Dong-ho berbicara kepada wartawan, meyakinkan negara bahwa dia akan mengambil alih kendali sampai Presiden Jang II Jun pulih. Dong-ho sangat sadar bahwa dia tidak punya cukup waktu. Dia menghadapi tentangan besar, dan tuduhan penipuan tidak menguntungkannya. Dia memiliki waktu sekitar satu bulan sebelum oposisi meminta pemilihan ulang jika Presiden Jang II Jun bangun. Jika Presiden Jang II Jun bangun, dia memiliki lebih sedikit waktu untuk membuktikan bahwa dia tidak bersalah dan menangkap Sang-woon dan Su-jin.

Seiring berjalannya waktu, Dong-ho bertemu dengan teman lamanya, Sang-seok, mantan jaksa. Dia dan Gi-tae, jaksa lainnya, telah mencoba menjatuhkan kelompok Daejin, tapi tidak berakhir dengan baik. Sang-seok sudah lama melepaskan semangatnya untuk bertarung, namun Dong-ho menginspirasinya untuk menemukannya lagi. Mereka sepakat pengorbanan Gi-tae tidak boleh sia-sia.

Juga merencanakan, Sujin bertemu dengan Sang-woon dan meyakinkan dia untuk memikirkan kembali strateginya mengejar Dong-ho menggunakan saksi palsu dan media. Dia menyarankan dia untuk menghubungi para pemimpin oposisi dan memaksa Dong-ho mengundurkan diri sebagai penjabat Presiden. Mereka juga meminta Han-cheol untuk menanamkan beberapa bukti di barang-barang Jeong-hyeon, sehingga semakin menjebak Dong-ho. Media melaporkan bahwa Dong=ho memerintahkan sekretarisnya menyembunyikan dana untuknya. Namun, karena buktinya palsu, Dong-ho dan timnya kesulitan membuktikan bahwa mereka tidak bersalah.

Setelah mendengar berita tersebut, Majelis Nasional memutuskan untuk mengusir Dong-ho dari Gedung Biru. Satu-satunya harapannya adalah meyakinkan anggota Kabinet tapi Su-jin selangkah lebih maju darinya. Dia mengundang Kabinet untuk kencan makan siang agar mereka tidak bertemu dengan Dong-ho. Kemudian, dia mengadakan pertemuan dengan Dong-ho dan menjelaskan bahwa dia akan melakukan perlawanan mereka sepenuhnya. Dia yakin tidak ada seorang pun yang akan memihak Don-ho karena itu sama saja dengan bunuh diri politik.

Di Gedung Biru, Yeon-suk semakin curiga dengan penyebab serangan jantung mendadak Presiden Jang II Jun. Dia mengambil vape-nya dan meminta analisisnya. Dokter menemukan bahwa vape tersebut mengandung obat baru yang berbahaya bagi penderita penyakit jantung seperti Presiden. Jelas terlihat bahwa seseorang mencoba membunuh Presiden.

Yeon-suk dengan cepat menyatukan semuanya dan menyadari hanya Dong-ho yang bisa melakukan ini. Dia meminta pertemuan dengan Dong-ho di Gedung Biru, dan Dong-ho berterus terang. Dia memberinya rekaman pengakuan bersalahnya dan meminta waktu satu bulan untuk menangani korupsi sebelum menyerahkan diri. Yeon-suk menyetujui kesepakatan tersebut dan mengubah kesetiaannya dari Presiden Jang II Jun menjadi Dong-ho. Untuk membantunya, dia meminta Ibu Negara mengadakan pertemuan makan malam dengan anggota Kabinet dan mengumumkan bahwa Presiden sudah bangun sebentar.

Menurut Yeon-suk, Presiden meminta Dong-ho untuk mengambil alih. Karena itu, dia memerintahkan Kabinet untuk mendukung Dong-ho dan menantang siapa pun untuk menolak permintaan Presiden Jang II Jun. Seperti yang diharapkan, Su-jin meminta untuk memverifikasi pernyataan tersebut, tapi Yeon-suk dengan cepat menempatkannya di tempatnya. Setelah semua orang setuju, Dong-jo mengambil alih rapat dan memecat Su-jin sebagai anggota kabinet.

Share on: