Tulis Review!Tulis review drama sesuai pengalamanmu di sini!

Recap Green Mothers’ Club Episode 11

Terus kita dengan recap Green Mothers’ Club Episode 11. Episode 11 Green Mothers Club dimulai dengan Eun-Pyo dan keluarganya menuju ke pusat konseling untuk memeriksakan Dong-Seok. Meskipun berada di atas 1% kecerdasan di antara teman-temannya, kecerdasan emosional Dong-Seok tidak setinggi itu. Akibatnya, PTSD-nya memanifestasikan dirinya menjadi bisu selektif.

Eun-Pyo menyadari bahwa hadiah Dong-Seok adalah berkah sekaligus kutukan. Dia mungkin tidak dapat menemukan minat yang sama di antara anak-anak seusianya dan sebagai akibatnya, menderita frustrasi yang sama dengan orang dewasa. Adapun Eun-pyo, dia mulai menderita mimpi buruk sebagai akibatnya, memimpikan tokonya terbakar dengan Dong-Seok masih di dalam.

Api dalam mimpi umumnya menunjukkan kemarahan dan kemarahan, meskipun Dong-Seok sebenarnya berada di dalam api, itu bisa menjadi tanda transformasi. Secara khusus, seekor phoenix bangkit dari abu dan terlahir kembali. Itu bisa diartikan sebagai Eun-Pyo bangkit dari kepicikannya dan benar-benar melihat putranya dalam cahaya yang lebih positif. Setidaknya, itu akan berhasil tetapi untuk perilaku Eun-Pyo selama 40 menit berikutnya.

Eun-Pyo mati-matian mencoba mencari tahu akar penyebab mengapa Dong-Seok bereaksi seperti itu. Dia yakin itu bukan dia dan mulai mempertanyakan akademi dan cara mereka mendorong siswa untuk mencapai yang terbaik. Sang pendidik mencemooh ketidakpercayaannya dan akhirnya dia dikeluarkan dari akademi.

Sementara itu, Chun-hui mendapat kecaman lagi karena kebohongan Yu-bin yang terus-menerus. Gadis itu dalam bahaya kehilangan semua temannya. Dia ingin berhenti berbohong tetapi tidak bisa menahan diri, membuat dirinya terlihat lebih baik dari dia. Beberapa di antaranya, tentu saja, dapat dikaitkan dengan orang tuanya, mengingat betapa memaksanya mereka bersamanya.

Baca juga :  Recap Green Mothers' Club Episode 9

Ju-Seok yakin dia adalah pembohong patologis dan pergi malam itu untuk mulai berjudi lagi. Seperti yang kita ketahui, ini adalah masalah yang dia alami untuk sementara waktu dan sepertinya dia tidak berniat untuk menyelesaikannya dalam waktu dekat.

Dalam ketidakhadirannya, Chun-hui menanyai kelompok tentang psikolog yang baik untuk membantu kesulitan Yu-bin. Eun-Pyo adalah orang yang benar-benar mengirim pesan kembali dan menawarkan beberapa saran, menyuruhnya untuk tidak menyerah.

Malam itu, Eun-Pyo melihat lampu di ruang belajar. Setelah diperiksa lebih lanjut, dia menyadari itu sebenarnya Dong-Seok. Dia sedang belajar.

Ketika Eun-Pyo melihatnya, dia berteriak pada anak itu dan dia bergegas pergi. Eun-pyo mengikuti, berteriak padanya lagi dan menuntut untuk mengetahui kapan dia menyelesaikan buku matematikanya. Jae-Ung menyela dan memberitahu istrinya untuk berhenti berteriak, menunjukkan bahwa dia cukup takut seperti itu.

Faktanya, Eun-Pyo yakin bahwa “akademi telah mencuci otaknya” untuk belajar dengan giat. Ketika terapis mendengar ini, dia dengan lembut mendorongnya untuk menghentikan pemikiran ini. Faktanya, dia menunjukkan bahwa Dong-Seok merasakan keputusasaannya di tingkat yang lebih dalam. Dia menuliskan “Permintaan Ibu” ketika ditanya apakah dia suka belajar.

Sesuatu yang kita ketahui selama beberapa episode terakhir sekarang akhirnya memanifestasikan dirinya untuk dilihat Eun-Pyo – dialah alasan Dong-Seok bertindak seperti ini.

Di klinik, Chun-Hui mengetahui bahwa kebohongan Yu-Bin tampaknya berasal dari kecemasannya. Ketika segalanya menjadi terlalu berat bagi Yu-Bin, dia berbohong sebagai cara untuk mengatasi masalahnya. Chun-hui mendorong putrinya untuk tidak melakukan ini, mengingat hal itu dapat menyebabkannya semakin membesar dan menyebabkan lebih banyak masalah dari waktu ke waktu.

Baca juga :  Sinopsis Drama Korea Dr. Romantic Season 2 Episode 8

Kembali ke rumah, Eun-Pyo berbicara kepada Dong-Seok dan meminta maaf atas sikapnya. Tampaknya juga bagian lain dari kesedihan Dong-Seok berasal dari Henry, yang dia rindukan. Jika Anda ingat, kedua anak itu sebenarnya cukup dekat sebelum situasi dengan Jin-Ha.

Di tempat lain, Yun-Ju sengaja mendengar para wanita bergosip selama latihan sepak bola tentang Eun-Pyo dan segera menuju untuk menghadapi mereka. Setelah mengutuk mereka, salah satu wanita menjambak rambut Yun-Ju. Sayangnya itu berakhir dengan mereka dalam perkelahian besar, tepat di depan semua anak. Su-In membantunya mendapatkan beberapa perban saat dia menertawakan semuanya.

Berbicara tentang berbohong, Chun-Hui menelepon kontaknya dan mengatakan kepadanya bahwa obat-obatan tidak akan datang dan mulai sekarang, dia tidak akan menjalankan obatnya. Ketika dia menutup telepon, dia merasa frustrasi.

Karakter lain yang belum banyak kita lihat adalah Luis. Dia pergi melakukan bisnis tetapi Eun-pyo tiba-tiba meneleponnya. Dia memutuskan mereka harus bertemu, di mana dia membicarakan masalah Henry bermain dengan Dong-Seok. Mengingat dia akan segera berangkat ke Prancis, Henry tidak suka bergabung dengannya.

Sementara itu, kita mengetahui siapa yang melemparkan cangkir ke luar jendela ke taman di awal musim. Itu adalah Oh Geon-U, suami Young-Mi.

Young-Mi hancur ketika dia tahu dan terlebih lagi ketika anak-anak mengakui bahwa dia melecehkan mereka ketika dia tidak ada, mengunci Jul-Pin di kamar mandi. Young-Mi benar-benar mengabaikan kekhawatiran anak-anaknya dan mengklaim itu hanya karena dia seorang seniman dan merasa sensitif.

Baca juga :  Recap Green Mothers' Club Episode 2

Eun-Pyo menuju ke tempat Henry bersama anak-anak. Di sana, Eun-Pyo mengetahui bahwa ibu Jin-Ha menderita skizofrenia. Jin-Ha selalu khawatir bahwa dia akan menjaga ibunya selama dia masih hidup.

Ini membuat Eun-Pyo menuduh Jin-Ha memiliki kondisi mental yang sama sekali berbeda, dan sebenarnya membuat Eun-Pyo terlihat sangat buruk.

Eun-pyo tampaknya menyadari hal ini juga dan dalam perjalanan pulang, berhenti di pinggir jalan untuk menangis. Dia juga berhenti di mausoleum untuk memberi penghormatan juga, meminta maaf atas apa yang terjadi di antara mereka dan menunjukkan bahwa dia tidak tahu. Dia juga berjanji akan kembali untuk memberikan penghormatan di kemudian hari.

Di klinik, Eun-pyo menyelesaikan sesinya dengan terapis, yang menggemakan bahwa Henry bisa menjadi alasan lain mengapa Dong-Seok bertindak begitu menarik diri. Saat keluar dari kamar, dia menjatuhkan syalnya, yang diambil Chun-Hui. Pasangan ini saling berhadapan, saat episode ini berakhir.

Komentar

0 Shares