Recap Snowdrop Episode 4

oleh  | 

Kita lanjut sekarang dengan recap Snowdrop episode 4. Episode 4 Snowdrop dibuka saat Soo-ho kembali ke Yeong-ro dan memberinya kalung merpati. Di kafe yang menghadap, Seol-hui menyadari bahwa Gwang-tae menelepon ANSP dan berlari ke bawah untuk memperingatkan Yeong-ro. Mereka mengirim Soo-ho dalam perjalanan dan bertindak tidak sadar saat Gang-mu muncul.

Gang-mu membawa Gwang-tae kembali ke markas ANSP untuk menginterogasinya, tidak percaya karena panggilan Gwang-tae datang pada saat yang sama para agen sedang mencari Gunung Ogong (yang berbatasan dengan asrama) untuk menemukan titik mati yang digunakan oleh mata-mata Korea Utara. Bahkan saat interogasi menjadi fisik, Gwang-tae bertekad untuk memenangkan Seol-hui dengan mempertahankan bahwa dia hanya membuat kesalahan.

Soo-ho berjalan ke Toko Perangkat Keras Taeguk – bagian depan markas mata-matanya – dan mengetahui tentang bunuh diri Geum-cheol. Kamerad Joo menatap Soo-ho dengan curiga dan kami kembali ke Soo-ryeon yang memberi Kamerad Joo perintah untuk membunuh Soo-ho jika dia merasakan ideologi Soo-ho goyah.

Bun-ok menuduh Yeong-ro memamerkan Soo-ho di sekitar asrama untuk membuatnya kesal. Kembali ke mejanya, Bun-ok memeras pikirannya tetapi tidak ingat membiarkan Soo-ho masuk melalui stasiun tiket. Ketika catatan dari open house mengkonfirmasi hal ini, Bun-ok menjadi yakin bahwa Soo-ho adalah mata-mata di kabin.

Pada tahun 207, setelah Yeong-ro menceritakan konfrontasinya dengan Bun-ok, Jeong-min takut Bun-ok akan menangkap mereka. Mereka memutuskan bahwa mereka perlu menyembunyikan ransel yang penuh dengan pakaian bernoda darah Soo-ho.

Setelah lampu padam, Man-dong membuat panggilan telepon licik ke putranya, yang begitu terjerumus ke dalam pinjaman sehingga dia sekarang meletakkan organnya sebagai jaminan.

Yeong-ro menyelinap melalui lorong mengenakan ransel, tidak menyadari bahwa Bun-ok merayap di belakangnya. Dia menemukan Man-dong saat dia meletakkan telepon dan memintanya untuk menyimpan ransel di kamarnya. Bun-ok melihat mereka dari bayang-bayang.

Keesokan harinya di markas ANSP, Ha-na datang ke kantor Gang-mu dengan tanaman anggrek di mejanya. Dia mengatakan kepada Gang-mu bahwa dia hanya bergabung dengan ANSP untuk bertanya pada pria yang melamarnya dan kemudian menghilang mengapa dia meninggalkannya. Dingin sekali, Gang-mu mengatakan bahwa dia akan berpura-pura tidak mendengarnya dan mulai pergi. Ha-na mulai bertanya mengapa dia meninggalkannya tapi berpikir lebih baik tentang itu. Sebaliknya, dia mengatakan kepadanya bahwa dia tidak bisa mempercayai agen di timnya untuk tetap setia kepadanya saat dia tidak mematuhi perintah langsung. Dia akan membuntuti Profesor Han sendiri.

Baca juga :  Sinopsis Strangers From Hell Episode 8 Part 1

Bun-ok menelpon ANSP, menanyakan apakah hadiah untuk informasi tentang mereka yang menyembunyikan mata-mata sama tingginya dengan informasi tentang mata-mata itu sendiri. Sipir menangkapnya merayakan itu dan memutuskan panggilan.

Bun-ok menuduh 207 gadis menyembunyikan Soo-ho dan membawa sipir ke kamar Man-dong untuk menemukan ranselnya. Setelah mengungkapnya, sipir memberi tahu Man-dong bahwa dia akan segera dicopot dari posisinya.

Sipir menyuruh Bun-ok mengumpulkan ransel dan membawanya ke kantornya. Sesampai di sana, sipir menekankan bahaya seluruh asrama akan dikenakan jika Bun-ok mencoba untuk mengubah 207 gadis masuk. Sipir mengatakan bahwa Bun-ok, adik perempuan seorang komunis, akan menjadi sasaran empuk ANSP untuk menjebak sebagai mata-mata. Sipir juga menyebutkan bahwa saudara perempuan Bun-ok membahayakan posisi keluarganya ke titik di mana pabrik bahkan tidak akan mempekerjakan Bun-ok. Rupanya satu-satunya alasan yang dilakukan sipir adalah karena kesetiaannya kepada guru lamanya.

Di sebelah berkas ke kantor sipir adalah 207 gadis, sudah satu serangan lagi akan dikeluarkan. Yeong-ro mengambil jatuh untuk seluruh kelompok, bersikeras berlutut bahwa dia menyembunyikan Soo-ho terhadap keinginan gadis-gadis lain. Dia diberi waktu sampai hari berikutnya untuk meninggalkan asrama dan gadis-gadis lainnya dilarang menerima penelepon.

Di markasnya, Soo-ho menelepon Ji-rok untuk mengatakan bahwa lukanya telah sembuh dan dia siap untuk misinya. Percakapan mereka mengungkapkan bahwa Ji-rok adalah ayah Soo-ho dan nama asli Soo-ho adalah Soo-hyeok. Soo-ho juga merupakan harapan terakhir Ji-rok melawan pengusiran.

Mengakhiri panggilan, Ji-rok memberi tahu Soo-ryeon bahwa Soo-ho akan menyelesaikan misi. Dia menyela dengan berita bahwa dia mengirim tim baru. Ji-rok bersikeras bahwa Soo-ho akan memimpin mereka dan memerintahkan Soo-ryeon untuk menjauh dari negosiasi Selatan-Utara lebih lanjut.

Malam itu, saat makan malam dengan Tae-il dan Chang-su, Ji-rok menaikkan harga kerjasamanya menjadi $400 juta. Ketika Chang-su tidak ingin membuat Partai Aemin kering, Tae-il mengungkapkan dana rahasia ANSP, yang telah disimpan baik dari Presiden maupun Majelis dan tidak memerlukan tanda terima.

Baca juga :  Sinopsis The Uncanny Counter Episode 11

Keesokan harinya di sebuah gereja, Ha-na mengamati Profesor Han pergi ke kamar pengakuan dosa. Di sisi lain partisi, Soo-ho duduk menyamar sebagai pendeta dan mengarahkan senjatanya ke Profesor Han. Soo-ho mengklaim bahwa putra Profesor Han pergi dengan sukarela ke Pyongyang bersamanya enam bulan lalu dan dia memiliki foto putranya yang tersenyum di kota sebagai bukti. Soo-ho juga mengatakan bahwa CIA akan segera menemukan pembelotan putranya dan hanya masalah waktu sebelum ANSP melakukannya juga.

Meninggalkan gereja, Profesor Han memanggil taksi tanpa menyadari bahwa pengemudinya adalah Kamerad Joo. Ha-na mengejar mereka tetapi keributan di jalan yang disebabkan oleh mata-mata Korea Utara yang baru tiba menghentikan pengejarannya.

Kamerad Joo membawa Profesor Han ke markas mereka untuk membaca surat yang ditulis oleh putranya. Soo-ho menafsirkan kata-kata samar surat itu, menjelaskan bahwa kehidupan di Pyongyang tidak mudah bagi orang luar dan putra profesor telah berusaha melarikan diri. Menurut Soo-ho, satu-satunya cara bagi putra profesor untuk melarikan diri adalah jika profesor pergi ke Utara untuk menjemputnya. Profesor itu menyetujui dan Soo-ho meninggalkannya dengan mata tertutup di ruang belakang mereka untuk menunggu.

Mengumpulkan pasukannya, Soo-ho memerintahkan mereka untuk melakukan perjalanan terlebih dahulu dengan Profesor Han ke pelabuhan di mana kapal mereka akan menunggu pada jam 10 malam untuk membawa mereka pulang.

Sementara itu, Gang-mu menguraikan salah satu pesan kode Soo-ho dan mengetahui bahwa dia telah bersembunyi di asrama. Langsung beraksi, dia menuju ke asrama dan mengirim Ha-na ke Gunung Ogong.

Berpisah dari timnya, Soo-ho memutar ke Gunung Ogong untuk mengambil senjata dan uang yang disembunyikan di tempat pembuangan mereka. Setelah menemukannya, Soo-ho berbalik dan melihat sebuah pesawat kertas terjepit di pagar yang berbatasan dengan asrama. Dia membukanya untuk mengungkapkan pesan dari Yeong-ro yang mengungkapkan kekecewaannya karena kurangnya kontak.

Baca juga :  Sinopsis Drama Korea Hotel Del Luna Episode 3 Part 5

Di asrama, bagian perpisahan untuk Yeong-ro sedang berlangsung. Semua gadis melakukan yang terbaik untuk menjaga suasana tetap ceria sampai Seol-hui tidak bisa menahan air matanya lagi.

Putra Man-dong yang bandel mendekati Soo-ho di dekat pagar, mengira Soo-ho adalah orang mesum yang memata-matai gadis-gadis itu. Soo-ho melihat tim ANSP yang dipimpin oleh Ha-na semakin dekat dan melarikan diri. Putra Man-dong berpikir bahwa mereka mengejarnya karena hutangnya dan mengikutinya.

Keduanya akhirnya pergi ke gubuk yang melindungi jalan rahasia ke ruang mekanik di asrama. Pada saat Ha-na melihat ke dalam, mereka sudah masuk ke lorong dan menutupi pintu masuknya. Putra Man-dong mulai agresif dan mengeluarkan pisau. Soo-ho menjepitnya ke lantai saat Man-dong sendiri muncul di lorong dengan palu.

Seol-hui menunggu di luar asrama. Dia melihat dengan kekecewaan saat Byeong-tae tiba, dipanggil oleh Hye-ryeong untuk membantu Yeong-ro pindah. Perasaannya berubah menjadi kegembiraan ketika Gwang-tae juga tiba, baru saja dibebaskan dari markas ANSP dan memar di wajahnya. Dia memberi tahu Seol-hui bahwa dia mengalami siksaan tanpa membocorkan rahasianya dan dia tergerak.

Gwang-tae memperhatikan Gang-mu menarik ke asrama dan masuk ke dalam bersama Seol-hui, membuang tisu yang dia gunakan untuk menjual cerita sedihnya ke kap mobil Byeong-tae. Marah, Byeong-tae mengejarnya.

Gang-mu bahkan tidak melirik mereka untuk kedua kalinya saat dia memasuki asrama dan memulai pencarian lagi. Dia akhirnya berjalan ke ruang mekanik dan diserang oleh Soo-ho. Soo-ho melumpuhkan Gang-mu cukup lama untuk berlari ke lobi tanpa hambatan.

Sesampai di sana, Soo-ho menemukan dirinya dikelilingi oleh agen ANSP dengan senjata mereka siap. Yeong-ro menuruni tangga dan terpana melihat Soo-ho. Gang-mu bergegas ke lobi untuk bergabung dengan agennya pada saat yang sama dengan tim Ha-na.

Soo-ho mengurung Yeong-ro melawan dirinya sendiri dan mengangkat senjatanya ke kepalanya, menyuruh para agen untuk menjatuhkan senjata mereka. Dia menembakkan tembakan peringatan ke atap ketika mereka tidak mematuhi dan memberi mereka sampai hitungan ketiga atau nyawa Yeong-ro hilang.

Dia menghitung sampai tiga dan suara tembakan terdengar.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *