Recap Snowdrop Episode 7

oleh  | 

Kita lanjut sekarang dengan recap Snowdrop episode 7. Episode 7 Snowdrop dibuka dengan pengakuan Yeong-ro, yang dia bisikkan terlalu lirih untuk didengar Chang-su melalui radio. Itu tidak memberinya keunggulan yang dia harapkan, dan Soo-ho tidak akan melepaskannya atau membiarkan siswa lain menggantikannya sekarang. Dia menjelaskan bahwa dia tidak lebih dari “perisai manusia” dan dia berdiri di depan salah satu jendela.

Soo-ho membawa sipir ke samping untuk mengobrol. Chang-su dan Tae-il, mendengarkan, mengetahui bahwa Soo-ho mengetahui identitas Yeong-ro dan juga menemukan bahwa dia menyembunyikannya di asrama.

Tidak mendapatkan apa-apa dengan Soo-ho, sipir minta diri ke kamar mandi. Dia menyelinap ke kios terjauh saat Kamerad Joo berjaga di luar dan melepaskan radio – benda yang telah dia rekam di kantornya – dari sekitar pahanya. Radio memekik saat dia menyalakannya, dan dia terpaksa mengembalikannya ke tempatnya di bawah gaunnya saat Kamerad Joo masuk untuk menyelidiki.

Chung-ya menunjukkan kesetiaannya yang sebenarnya ketika Soo-ho kembali ke sisi Kamerad Lee di belakang partisi. Dia diam-diam menunjukkan kepadanya sebuah catatan tertulis di lengannya menjelaskan bahwa seluruh bangunan sedang disadap dan tim SWAT siap untuk masuk ke asrama.

Soo-ho mengingatnya saat dia mengizinkan Gang-mu untuk menerima perawatan, menghadapi kawat di atas mereka sambil mengoceh tentang menjaga rasa saling percaya.

Di luar, Kepala Ahn merengek tentang sipir yang tidak memberitahunya bahwa Yeong-ro menyembunyikan mata-mata bahkan setelah menjadi sasaran siksaan air dan listrik. Chang-su dan Tae-il bergabung dengannya di tempat yang menguntungkan dari mana Yeong-ro terlihat di jendela. Dia mengelola senyum sedih untuk ayahnya.

Soo-ho mengunjungi Gang-mu sebagian besar agar Chang-su dapat mendengarnya memperingatkan bahwa asrama dicurangi dengan bahan peledak C4 dari ruang mekanik ke lantai tiga. Soo-ho melambaikan detonator jarak jauh yang akan dia gunakan untuk meledakkan semuanya jika ada yang miring.

Tae-il masuk untuk menyelamatkan hari dengan rencana rahasianya. Kami mengingat kembali padanya untuk memberi tahu Han-na tentang misi Chung-ya untuk menidurkan mata-mata yang terluka. Dia juga menginstruksikan Han-na untuk melucuti jebakan yang mengamankan jalan rahasia sehingga tim SWAT dapat mengirim Soo-ho.

Baca juga :  Sinopsis Extraordinary You Episode 23-24

Gang-mu dibawa kembali ke kafetaria untuk perawatan. Han-na memeluknya, melebih-lebihkan isyarat untuk membisikkan rencana di telinganya dan membiarkan dia tahu tentang pistol di kit Chung-ya.

Soo-ho akhirnya melepaskan kelompok sandera pertama. Han-na membimbing mereka keluar dari asrama ke agen yang menunggu sebelum kembali ke tawanan yang ditinggalkan.

Ae-ra tiba di markas ANSP, berperan sebagai istri yang sempurna dengan makan siang yang dikemas untuk para agen. Breaking news menyela makan mereka – pers melaporkan bahwa Profesor Han terbunuh dalam percobaan penculikan oleh Korea Utara. Sebuah rekaman yang dia berikan kepada seorang pendeta dengan rekaman waktunya di mobil Soo-ho memberikan bukti definitif dan partai oposisi menyalahkan pemerintahan saat ini.

Presiden menelepon Chang-su dan memerintahkannya untuk melapor kembali dengan solusi untuk masalah ini pada jam 5 sore. Ae-ra masuk, menyarankan agar mereka mempublikasikan situasi penyanderaan Hosu dan menyeretnya keluar selama sepuluh hari ke depan sampai pemilihan presiden untuk menghilangkan berita apapun yang berkaitan dengan Profesor Han. Tae-il menimpali, yakin bahwa Korea Utara dapat dibujuk untuk mengendalikan mata-mata mereka dengan imbalan $300 juta.

Soo-ryeon menusuk Ji-rok di kantornya ketika panggilan Chang-su masuk. Chang-su memaparkan kegagalan pers dan meminta izin untuk membunuh ketiga mata-mata Korea Utara dengan imbalan $300 juta. Ji-rok menolak tawaran itu dan memanggil sekretarisnya, Yeon-hwa, yang dia katakan untuk mengirim pesan kepada mata-mata untuk kembali hidup-hidup.

Yeon-hwa memberi tahu Ji-rok bahwa dia dibutuhkan di Kantor Sekretaris. Setelah Ji-rok mengikutinya keluar, Soo-ryeon memanggil Chang-su kembali dan menunjuk dirinya sendiri sebagai kepala negosiasi mereka. Dia memberikan izin kepada Chang-su untuk membunuh mata-mata itu. Yeon-hwa mendengarkan dari pintu dan meneruskan panggilan ke Ji-rok, yang tertawa terbahak-bahak.

Di asrama, Chung-ya selesai menjahit Gang-mu. Kamerad Joo menatapnya saat dia hampir mengangkat kompartemen tersembunyi di peralatan medisnya. Dia menghentikannya dari berkemas dan menembakinya, menemukan pistolnya.

Kamerad Joo melampiaskan amarahnya padanya, berulang kali memukulnya dengan senjatanya sampai musik meledak di kafetaria dan semua orang terdiam. Soo-ho baru saja masuk dengan radio Yeong-ro, puas bahwa dia telah memekakkan telinga para agen ANSP. Kamerad Joo menyeret Chung-ya, wajahnya berlumuran darah, di depannya.

Baca juga :  Sinopsis dan Review Drama Korea The Cursed (2020)

Soo-ho mencoba untuk berbicara dengan Kamerad Joo sementara Gang-mu menggunakan pengalih perhatian untuk mengantongi pisau bedah Chung-ya. Upaya Soo-ho gagal dan Kamerad Joo melemparkan Yeong-ro menjauh dari jendela. Dia menggantikan Yeong-ro dengan Chung-ya dan mengarahkan senjatanya ke arahnya agar terlihat jelas dari penembak jitu di luar kampus.

Penembak jitu melaporkan situasi kembali ke pangkalan dan Tae-il, putus asa, meminta Kepala Ahn menemukan Chung-ya. Bergabung dengan penembak jitu, dia mencoba membuat mereka membunuh Kamerad Joo tapi Chung-ya menghalangi.

Han-na mematikan radio saat Soo-ho mencoba merebut pistol dari cengkeraman Kamerad Joo. Pistol yang diselipkan Chung-ya jatuh ke tanah dalam pertarungan dan ditendang tepat ke kaki Yeong-ro. Dia mengambilnya dan mengarahkannya ke Kamerad Joo, yang kemudian menarik Chung-ya ke dirinya sendiri seperti perisai. Soo-ho mencoba membujuk Yeong-ro untuk menjatuhkan pistolnya dan Gang-mu mencoba meyakinkan mata-mata untuk tidak membiarkan segalanya berputar saat mereka mendapat keuntungan.

Kamerad Joo akhirnya menurunkan senjatanya dan seorang penembak jitu ANSP menembak… benar-benar kehilangan semua orang dan memperburuk keadaan. Kamerad Joo mulai menembaki para penembak jitu. Soo-ho menjatuhkan pistol dari tangan Yeong-ro dan mendorongnya ke lantai, melindunginya dengan tubuhnya sendiri. Pesawat kertas yang dia buat jatuh dari jaketnya dan mendarat di sampingnya sebelum dia bangkit dan menghentikan Kamerad Joo dari membuang lebih banyak peluru.

Soo-ho mengambil kembali catatan itu dari Yeong-ro, mengepalkannya sebelum Kamerad Joo atau Chung-ya dapat melihat lebih jauh. Di tengah semua keributan, Han-na telah membuat istirahat untuk ruang mekanik. Soo-ho memperhatikan ketidakhadirannya dan mengikuti.

Dia menyudutkannya di pintu masuk ke jalan rahasia, tapi dia sudah melucuti senjatanya. Dia mengancamnya dengan kehadiran tim SWAT, dan dia menyuruhnya keluar dan membubarkan mereka atau dia akan meledakkan gedung dengan Gang-mu di dalamnya. Han-na keluar dan memanggil tim SWAT, tidak mematuhinya. Mereka berkeliaran di luar pintu masuk – Tae-il membatalkan skema besarnya setelah kesepakatan baru mereka dengan Utara.

Baca juga :  Sinopsis True Beauty Episode 7

Soo-ho marah karena rencana lain untuk membunuhnya terungkap dan tidak mau mendengarkan permintaan Chang-su agar dia memverifikasi instruksi barunya dari Utara. Dia sekarang berencana untuk membunuh seorang siswa dalam sepuluh menit ke depan.

Soo-ho setuju dengan saran Kamerad Joo bahwa mereka memilih Yeong-ro untuk dieksekusi dan kemudian menarik kawat keluar dari dinding di sebelah mereka. Sekarang mereka tidak dapat didengar, dia menjelaskan bahwa Yeong-ro adalah penyelamat mereka. Dia kemudian mulai menarik keluar setiap kawat di sekitar asrama.

Kamerad Joo membawa Chung-ya keluar dari kafetaria untuk menemui Soo-ho di ruangan terpisah. Yang mengejutkan Kamerad Joo, Soo-ho melepaskan ikatannya dan berdiri tegak, melaporkan bahwa dia telah melepas kabelnya.

Chung-ya mengungkapkan bahwa dia memprovokasi Kamerad Joo dengan sengaja untuk menjual aktingnya dan memperkenalkan dirinya sebagai Moran Hill 1, mata-mata Korea Utara terkenal yang dikirim untuk membantu mereka pulang.

Telepon lapangan berdering dan Chung-ya diam-diam mendengarkan Chang-su menjelaskan bahwa dia membuat kesepakatan baru untuk mengirim mata-mata pulang dalam sepuluh hari jika mereka tidak membunuh sandera. Mereka menutup telepon tanpa sepatah kata pun dan Chung-ya mengizinkan Soo-ho untuk mengkonfirmasi instruksi mereka menggunakan radio. Soo-ho mulai mempertanyakan apakah Selatan bisa dipercaya dan Chung-ya menutupnya karena meragukan instruksi Partai.

Puas bahwa mata-mata telah menerima instruksi baru mereka, Chang-su dan Tae-il pergi menemui presiden. Sekretaris Chang-su mendapat telepon tentang Yeong-u dan dia memutar mobilnya.

Saat kegelapan menyelimuti asrama, Soo-ho menyeret Yeong-ro ke ruangan terpisah untuk makan, yang tidak luput dari perhatian Chung-ya atau Bun-ok. Yeong-ro bertanya mengapa dia memiliki pesawat kertas dan mulai takut dia kembali ke asrama karena itu. Dia tidak punya waktu untuk mengkonfirmasi atau menyangkalnya karena reporter di TV di ruangan mengumumkan bahwa Yeong-u sudah mati.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *