Recap Snowdrop Episode 6

Kita lanjut sekarang dengan recap Snowdrop episode 6. Episode 6 Snowdrop dimulai dengan Tae-il menyetujui Rencana B, yang berarti melenyapkan semua mata-mata Korea Utara. Soo-ho memerintahkan anak buahnya kembali ke lorong dan mempersenjatai kembali jebakan di pintu masuknya. Agen ANSP di sekitarnya akan menerobos masuk saat Chang-su menghentikan operasinya.

Gang-mu telah menggunakan kekacauan untuk membawa para sandera keluar dari kafetaria, tapi mereka dicegat oleh kembalinya Kamerad Joo. Gang-mu melompat ke depan, mendorong pistol Kamerad Joo ke atas saat dia menembakkan pelurunya. Peluru menghancurkan lampu gantung dan pecahan kaca memotong tangan Yeong-ro.

Gang-mu menjepit Kamerad Joo ke lantai dan hampir menikamnya dengan pinset saat Soo-ho kembali dan menembak mereka keluar dari cengkeraman Gang-mu.

Kamerad Joo memutuskan bahwa sudah waktunya untuk mengeksekusi Gang-mu. Upaya pertamanya digagalkan oleh histeris wanita kafetaria dan yang kedua oleh majalah kosongnya sendiri. Dia mengisi ulang dan membidik tetapi kali ini Soo-ho masuk, mengancam akan melepaskan Kamerad Joo jika dia terus melakukan perilaku yang tidak stabil.

Kamerad Joo mengirim para sandera kembali ke kafetaria dengan teriakan kesal. Saat mereka pergi, Soo-ho melihat darah menetes ke tangan Yeong-ro.

Di pangkalan ANSP, Chang-su mendapat konfirmasi bahwa Profesor Han dan semua mata-mata yang ada di kapal bersamanya sudah mati. Di pihak penjaga pantai, Yeong-u termasuk di antara empat pria yang terluka. Chang-su menunda memberi tahu keluarga mereka, secara tidak sengaja menyembunyikan dirinya.

Chang-su ingin memberi tahu pers bahwa ANSP mencoba menyelamatkan Profesor Han dari penculikan Korea Utara. Tae-il berpikir bahwa mereka masih dapat menggunakan ini sebagai kesempatan untuk mencemarkan nama baik partai oposisi – dan menjauhkan petinggi mereka dari punggung mereka – dan ingin memutar cerita bahwa Profesor Han meninggal saat membelot ke Utara. Kepala Ahn mengikuti instruksi Tae-il.

Sementara itu, Seong-sim dan Mi-hye telah mengundang diri mereka ke rumah Ae-ra. Puas dengan kemungkinan 13 perawan akan segera mati, Ae-ra menggosok status Chang-su sebagai lulusan senior Akademi Militer di depan wajah Seong-sim. Seong-sim menjatuhkan semua kepura-puraan dan menjambak rambut Ae-ra, secara fisik dan verbal menegaskan status keluarganya yang lebih tinggi.

Baca juga :  Recap Snowdrop Episode 5

Kembali di kafetaria, Soo-ho memaksa Yeong-ro untuk mengambil kotak P3K dan mengikutinya ke kamar asrama tempat Kamerad Lee disimpan setelah ditembak. Soo-ho membuatnya menunggu sementara dia merawat Kamerad Lee dan kemudian membawanya ke beberapa kursi lorong. Dia mendudukkannya dan mengambil tangannya untuk mendisinfeksi. Dia mengambilnya kembali dengan jijik di matanya. Tetap saja, dia bertahan dan merawat lukanya.

Soo-ho mengungkapkan bahwa besok pagi dia akan menuntut dokter untuk Kamerad Lee, dan dia berencana untuk membebaskan Yeong-ro ketika ANSP meminta sandera untuk dibebaskan sebagai gantinya. Dengan itu, ia bermaksud untuk menyebutnya bahkan di antara mereka dan mengakhiri hubungan mereka.

Yeong-ro, dibubarkan, melangkah kembali ke kafetaria. Murid-murid lain berbisik menuduh saat melihat tangannya yang diperban, dan dia memisahkan diri di balik tiang.

Chang-su memanggil Soo-ho lagi dan memberitahunya tentang kematian timnya di laut. Soo-ho memperingatkan bahwa, jika dia tidak melihat jalan keluar dari ini untuk anak buahnya yang tersisa, mereka akan bunuh diri dan para sandera.

Saat malam tiba, Bun-ok menangis karena kilas balik ke ayahnya yang terbaring di ranjang rumah sakit. Dalam kilas balik, dia menyelipkan ibunya, tertidur di kursi di sebelahnya, dan memasukkan sebuah amplop ke bawah bantalnya.

Di Korea Utara, Soo-ryeon memberi tahu Ji-rok untuk mempersiapkan diri menghadapi penilaian Partai karena misi Soo-ho terlihat seperti kegagalan yang menelan biaya $ 300 juta.

Kamerad Joo telah membuat penilaian yang sama dan berpendapat bahwa satu-satunya cara untuk mempertahankan kehormatan Pemimpin mereka adalah dengan membunuh semua sandera dan meledakkan diri mereka sendiri. Soo-ho mengingat ketergantungan ayahnya padanya dan mengatakan bahwa kematian mereka akan sia-sia.

Baca juga :  Recap Green Mothers' Club Episode 11

Kamerad Joo menganggap ini sebagai serangan terhadap ideologi mereka dan menjadi agresif, mengulangi perintah rahasia Soo-ryeon sambil mengangkat senjatanya. Soo-ho tidak memberinya kesempatan untuk memperbaiki bidikannya, menembak dadanya tanpa ragu-ragu.

Kamerad Joo jatuh ke lantai, batuk darah, diselamatkan oleh rompi antipelurunya. Soo-ho membayanginya, menanyakan mengapa Kamerad Joo tidak mematuhi perintahnya dan mengikutinya ke Gunung Ogong sejak awal. Ketika Kamerad Joo tetap diam, Soo-ho menekan dadanya yang memar dengan ancaman bahwa tembakan berikutnya akan diarahkan ke kepalanya.

Soo-ho memanggil Chang-su dan memberinya waktu 20 menit untuk membawa dokter ke asrama atau dia akan mulai mengeksekusi sandera. Bahkan dengan dokter ANSP yang terlalu jauh, Tae-il memanggil Chung-ya ke asrama. Kepala Ahn juga memanggil Han-na kembali dengan maksud mengirimnya bersama Chung-ya untuk memulihkan Yeong-ro.

Setelah kedatangannya, Tae-il menjelaskan situasinya kepada Chung-ya. Dia tidak tertarik sampai dia menyebutkan Yeong-ro. Rencananya adalah agar dia membunuh Kamerad Lee dan Kamerad Joo dengan suntikan mematikan dengan kedok pemberian obat penghilang rasa sakit. Dengan asrama yang hampir sepenuhnya disadap, Chung-ya kemudian akan mengucapkan frasa kode dan tim SWAT ANSP akan masuk untuk mengeksekusi Soo-ho. Chung-ya setuju tapi hanya akan membius mata-mata dengan obat tidur.

Di kantor sipir, Soo-ho meminta sipir menyusun profil semua siswa yang disandera. Sipir memilih siswa yang lebih nakal untuk dibebaskan.

Kembali ke kafetaria, Soo-ho mengumumkan bahwa dia akan melepaskan sekelompok sandera. Dia juga menetapkan aturan: mereka yang kooperatif akan dipilih untuk pertukaran di masa depan dan mereka yang tidak mematuhinya tidak akan berhasil.

Ke-207 gadis itu semuanya termasuk di antara siswa angkatan pertama yang dipanggil oleh sipir. Siswa lain mulai memprotes bahwa Yeong-ro dan teman-temannya menerima perlakuan khusus. Bun-ok menjerit atas ketidakadilan siswa menjadi satu-satunya yang memenuhi syarat untuk dibebaskan dan panggilan untuk undian acak.

Baca juga :  Recap Snowdrop Episode 2

Soo-ho mengambil selembar kertas terakhir dari tangan sipir dan memberikannya kepada Bun-ok. Ini resumenya. Kami kembali ke alasan sipir bahwa Bun-ok adalah satu-satunya pengasuh untuk orang tuanya yang sakit dan harus dibebaskan.

Soo-ho mengambil kembali resume Bun-ok dan merobeknya – dia tidak akan pergi ke mana pun. Dia mengulangi aturan sebelumnya sambil memberi Yeong-ro, yang mencoba melepaskan tempatnya dan tetap di belakang, tatapan tajam.

Gang-mu – ditutup matanya dan diikat ke kursi di kamar asrama yang terpisah – memberi isyarat kepada agen ANSP melalui serangkaian ketukan. Mereka mengetahui bahwa para sandera ada di kafetaria dan Gang-mu ada di kamar 203.

Setelah Soo-ho setuju untuk membiarkan Han-na masuk ke asrama bersama Chung-ya untuk memverifikasi keamanan para sandera, Kamerad Joo melucuti pintu utama, dan mereka masuk ke dalam. Kamerad Joo mencari peralatan medis Chung-ya, meskipun dia tidak menemukan pistol yang disimpannya di kompartemen tersembunyi untuk Han-na menyelinap ke Gang-mu.

Kondisi Kamerad Lee semakin memburuk, dan dia ditahan di ruang sakit improvisasi di bagian belakang kafetaria. Soo-ho bersamanya saat Chung-ya melangkah masuk. Pengakuan berkedip di kedua mata mereka tetapi tidak ada yang mengakuinya.

Di luar partisi, Han-na mengamati Yeong-ro duduk bersama siswa lain yang terluka menunggu untuk dirawat. Dia meminta agar kelompok itu dibebaskan terlebih dahulu.

Soo-ho memilih enam siswa lain secara acak. Siswa lain larut dalam serangan panik dan sipir meminta pembebasannya. Mendengar ini, para sandera lainnya juga mulai mengemis sampai Soo-ho kehilangan kesabaran dan mengancam akan membunuh mereka.

Yeong-ro membentak, meneriakkan permohonan agar Soo-ho membebaskan semua orang. Dia menekan pistol yang dia arahkan ke kepalanya dan membisikkan identitasnya sebagai putri direktur ANSP kepadanya. Shock melewati ekspresi Soo-ho sebelum berubah menjadi arogan.

Komentar