Sinopsis The Whirlwind (2024) Episode 2

Recap/Sinopsis The Whirlwind (2024) Lengkap

Lanjut kita sekarang dengan sinopsis The Whirlwind (2024) Episode 2. Sekedar informasi, The Whirlwind (2024) adalah serial drama Korea yang dibintangi oleh Sol Kyung-gu dan Kim Hee-ae. Serial sepanjang 12 episode ini ditayangkan oleh Netflix. Sinopsis Episode 1 ada di sini.

The Whirlwind Episode 2 dimulai dengan kilas balik ke tiga bulan sebelum percobaan pembunuhan Presiden Jang II Jun. Saat itu, Presiden Jang II Jun dan Ibu Negara sedang kembali dari perjalanan internasional. Dong-ho dan yang lainnya ada di sana untuk menyambut mereka kembali. Dong-ho mencoba memohon kepada Presiden untuk melakukan hal yang benar dan menghentikan kasus terhadap Gi-tae karena dia dituduh secara salah. Namun, Su-jin menyarankan Presiden untuk membiarkan jaksa melakukan tugasnya.

Saat Presiden dan Su-jin pergi, Jeong-yeon bergegas memberi tahu Dong-ho bahwa Gi-tae telah bunuh diri. Dong-jo kemudian segera pergi untuk memberi penghormatan kepada temannya. Pada malam yang sama, dia menelepon Presiden dan memperingatkannya bahwa dia akan membayar kesalahannya. Presiden mengadakan pertemuan dengan Sang-woon dan hanya meminta maaf, menolak menyalahkan perannya dalam kematian Gi-tae. Setelah Dong-jo mengancamnya, Presiden berjanji kepada Sang-woon bahwa dia akan menangani Dong-ho secara pribadi.

Saat ini, Su-jin meninggalkan pertemuan makan malam dan mendapat telepon dari sekretarisnya, Man-gil, tentang vape tersebut. Dia mengetahui bahwa Yoen-suk telah meminta dokter untuk memeriksanya. Man-gil meretas sistem rumah sakit untuk mengonfirmasi dan membawa file tersebut ke Su-jin. Sekali lagi, Su-jin, yang bertekad untuk tetap bertahan, menemukan cara untuk mengungguli Dong-ho. Dia segera mengunjungi Byeong-oh, Brigadir Jenderal di Rumah Sakit Ibu Kota Angkatan Bersenjata, dan mengancamnya dengan mematuhi percobaan pembunuhan terhadap Presiden yang sedang menjabat.

Di sisi lain, Dong-ho berupaya mereformasi sistem penuntutan dan mengangkat Jang-seok sebagai Jaksa Agung. Namun, Yeon-suk khawatir dia akan menghadapi lebih banyak pertentangan jika membuat keributan lebih lanjut. Meskipun demikian, Dong-ho menegaskan mereka tidak punya waktu, dan mereka harus bergerak terlebih dahulu, apa pun konsekuensinya. Dia bertemu dengan Jang-seok keesokan harinya di makam Gi-tae dan berjanji kepada teman lamanya untuk pergi jauh-jauh. Dong-ho meminta Jang-seok untuk tidak berhenti, bahkan ketika Jang-seok berkompromi.

Mereka sepakat bahwa apa pun yang terjadi, mereka tidak akan memihak dan membiarkan keadilan ditegakkan. Untuk membuktikan pendapatnya, Dong-ho menolak menghadiri acara pertamanya sebagai Penjabat Presiden. Saat dia bergaul dengan Jang-seok, Dong-ho mendapat telepon dari Yoen-suk bahwa rumah sakit telah diretas dan vape telah dicuri. Dong-ho langsung yakin bahwa Su-jin pastilah dalang dibalik peretasan tersebut.

Berbicara tentang Su-jin, dia memanggilnya Man-gil dan memintanya untuk memanggil pers. Namun, Sang-woon memanfaatkan suaminya, Min-ho, untuk menaklukkannya. Sayangnya, ini bukan pertama kalinya Sang-woon berinvestasi di perusahaan Min-ho secara ilegal.

Sang-woon memilih menggunakan informasi tersebut untuk melawan Dong-ho untuk ‘menjinakkan’ dan menjadikannya bonekanya. Su-jin mencoba mencegahnya melakukan hal ini, mengatakan Dong-ho adalah anjing liar yang tidak bisa dijinakkan, tapi Chaebol mengabaikannya. Bahkan, Sang-woon mengancam Su-jin dengan transaksi ilegal suaminya dan berjanji akan mengungkapnya jika dia mengungkap Dong-ho. Dia juga tersinggung karena Su-jin hanya berjanji untuk mencoba mendapatkan pengampunan khusus kepada ayahnya daripada hanya melakukannya. Dia pikir dia punya kesempatan lebih baik bersama Dong-ho untuk mengeluarkan ayahnya.

Sementara itu, Dong-ho dan timnya menyusun rencana untuk menyerang balik Su-jin, mengantisipasi langkah selanjutnya. Dong-ho bahkan tidak peduli ketika Sang-woon meneleponnya dan meminta untuk bertemu. Awalnya, Dong-ho mencoba menyangkal pertemuan dengan Presiden pada hari yang menentukan itu, namun Sang-woon memutar rekaman pertemuannya dengan Presiden Jang II Jun beberapa menit sebelum Dong-ho tiba.

Dalam rekaman tersebut, Presiden Jang II Jun dengan jelas menyebutkan dirinya akan bertemu dengan Don-ho. Dong-ho menganggap Sang-woon menyedihkan sampai dia membesarkan keluarganya. Dia mendengarkan tuntutan Sang-woon dan berjanji akan segera memberinya jawaban. Namun, dia mengaku pada Jeong-yeon bahwa dia tidak akan menyerah pada Grup Daejin.

Beberapa hari kemudian, Su-jin bergegas memberi tahu Sang-woon bahwa Dong-ho sedang berbicara dengan Ketua Park di Gedung Biru. Dia takut Dong-ho merencanakan pembalasan, tapi Sang-woon yakin Dong-ho akan segera setuju untuk menjadi bonekanya. Dia membunuh salah satu anjing pemburunya tepat sebelum Su-jin untuk membuktikan pendapatnya.

Sementara itu, Pimpinan Park dan Dong-ho makan siang untuk mendiskusikan kedatangan putra Presiden Jang II Jun, Jang Hyeon-su. Hyeon-su adalah dermawan dana PE yang dicuri yang dituduh dicuri oleh Dong-ho. Dong-ho menawarkan dokumen kepada Pimpinan Park untuk menjatuhkan Hyeon-su, namun Ketua Park menolak tawaran tersebut. Dia takut tindakan menyerang Hyeon-su saat ayahnya masih koma akan menimbulkan lebih banyak musuh.

Rakyat mencintai Presiden Jang II Jun dan percaya bahwa ia tidak tercela. Para politisi takut untuk mengatakan kebenaran dan tidak akan membantu Dong-ho jika dia datang untuk Presiden Jang II Jun. Oleh karena itu, Ketua Park menolak untuk mendukung Dong-ho.

Setelah pertemuannya yang gagal dengan Ketua Park, Dong-ho mendapat telepon dari Jang-seok yang memberitahukan kepadanya bahwa kasus penipuan PE telah dialihkan ke CIO, dan semua jaksa diperintahkan untuk meninggalkan kasus tersebut. Dong-ho menuntut untuk segera berbicara dengan direktur CIO, namun pria tersebut menolak untuk menyerah pada tuntutan Dong-ho karena dia termasuk dalam daftar gaji Su-jin. Dong-ho memutuskan untuk menjalankan rencana B-nya

Di saat yang sama, Su-jin bertemu Yeon-suk dan mencoba meyakinkannya untuk berpindah pihak lagi. Namun, Yeon-suk menolak dan mengingatkan Su-jin pada masa kuliahnya. Su-jin tersinggung karena Yeon-suk masih menganggapnya sebagai salah satu mantan muridnya, terutama setelah semua prestasinya.

Setelah Yeon-suk menolak untuk mengalihkan kesetiaannya, Su-jin mengancamnya dan meminta dia mengundurkan diri sebagai Kepala Staf karena tetap diam tentang upaya pembunuhan Presiden Jang II Jun. Kemudian, Yien-suk memberi tahu Dong-ho tentang pertemuannya dengan Su-jin, dan mereka mengambil langkah selanjutnya.

Di penjara, Sang-woon bertemu dengan ayahnya dan meyakinkannya bahwa dia akan segera dibebaskan. Dia terlalu percaya diri, dan ayahnya memperingatkan dia untuk berhati-hati. Sang-woon berharap bisa membuktikan dirinya dan mendapatkan warisannya. Dia tidak ingin kehilangan perusahaan karena adiknya.

Mengambil risiko besar, Dong-ho dan Yeon-suk memperketat keamanan di Gedung Biru dan mengundang Sang-woon untuk mendiskusikan kesepakatan mereka. San-woon mendapat kesan bahwa Dong-ho menerima tawarannya dan berjalan masuk dengan bahu terangkat dan daftar permintaan.

Permintaan pertama adalah melepaskan ayahnya, Dong-ho bersikap ramah saat dia menyiapkan minuman mereka. Dia memasukkan racun ke dalam minuman sementara Sang-woon sibuk mengagumi ruangan itu. Namun, Sang-woon melihat Dong-ho di pantulan lukisan itu dan menolak meminum minumannya. Dia kaget saat Dong-ho mengambil minumannya dan langsung pingsan.

Tim keamanan Presiden segera tiba untuk menangkap Sang-woon, mengklaim dia meracuni Dong-ho. Ternyata itu adalah rencana Dong-ho selama ini, untuk membuat Sang-woon disalahkan karena mencoba meracuni dua presiden. Yeon-suk mengadakan konferensi pers dan mengumumkan bahwa mereka menemukan bukti keracunan di rumah Sang-woon dan Sang-woon meretas rumah sakit untuk mengakses file Presiden Jang II Jun.

Setelah konferensi pers, Yeon-suk menghancurkan telepon Sang-woon, menghilangkan bukti bahwa Dong-ho bertemu dengan Presiden Jang II Jun pada malam yang menentukan itu.

Sementara itu, Jeong-yeon membawa Dong-ho ke rumah sakit militer, tapi Su-jin menelepon Byeong-oh dan memintanya untuk membiarkan Dong-ho mati. Byeong-oh menolak mengizinkan dokter baru yang ahli menyelamatkan Dong-ho untuk merawatnya. Saat Dong-ho berjuang untuk hidupnya, Presiden Jang II Jun sadar kembali.

Share on: