Sinopsis Missing: The Other Side Episode 11

Missing: The Other Side Episode 11 dimulai dengan Pan-Seok terbangun dari mimpi buruk tentang putrinya dan Myung-Jin. Dia memanggil Wook untuk melihat di mana dia dan yang terakhir menjelaskan bahwa dia telah mengintai sepanjang malam. Wook kemudian menuju ke pertemuan ketua di mana dia mengumumkan kepada semua orang bahwa dia adalah cucunya. Pidatonya terputus dengan cepat meskipun dengan berita bahwa Sang-Gill telah ditemukan tewas.

 

Jun-Ho sudah menyelidiki kematian Sang-Gill di hotelnya. Mereka tahu Dong-Min pergi di malam hari dan bertanya-tanya apakah dia telah meninggal karena overdosis obat. Dia menuju untuk melihat Dong-Min dan menghadapkannya tentang mengunjungi Sang-Gill malam sebelumnya dan kebetulan bahwa dia adalah satu-satunya yang tersisa. Dong-Min tetap tenang dan memberi tahu mereka bahwa itu tidak masalah karena cucu ketua telah ditemukan.

 

Jun-Ho kemudian bertemu dengan Jong-A dan Wook berikutnya dan menyampaikan berita terbaru kepada mereka. Wook yakin bahwa Dong-Min adalah pembunuhnya saat dia berbisik di telinganya “Jangan bertindak” ketika dia berjalan melewatinya.

 

Sementara itu, di desa, semua orang terkejut mengetahui bahwa DNA seseorang ditemukan di ransel Hyun-Ji. Pan-Seok semakin tidak sabar dan semua orang berharap dia akan mendapatkan kabar baik. Kemudian pada hari itu, ketua memperkenalkan Wook ke Dong-Min dan meminta untuk menunjukkan padanya tali. Setelah wanita tua itu pergi, Wook berpura-pura hanya mengejar uang yang membuat Dong-Min semakin marah. Yang terakhir mengancam Wook dan menyuruhnya menghilang dengan cepat, yang mendorong Wook untuk mengungkapkan bahwa dia tahu dia membunuh Yeo-Na dan Nam-Guk.

 

Il-Doo dan rekannya terus menyelidiki kejahatan Myung-Jin, yang membawa mereka ke kawasan industri tempat si pembunuh menyembunyikan barang-barang korbannya.

 

Kembali di stasiun, Il-Doo memanggil Pan-Seok untuk memberitahunya bahwa hasil DNA dari ransel itu milik Myung-Jin. Mereka kemudian menunjukkan kepadanya ikat kepala yang mereka temukan yang dulunya milik Hyun-Ji. Berita ini benar-benar menghancurkan Pan-Soek dan dia jatuh ke lantai.

 

Para detektif membawa Myung-Jin untuk menginterogasinya lebih jauh dan membiarkan Pan-Seok menonton dari balik cermin. Mereka bertanya kepada Myung-Jin tentang Hyun-Ji tetapi yang terakhir tidak mengatakan apa-apa sampai mereka menunjukkan kepadanya gambar ikat kepalanya. Pan-Seok melihat ekspresi pria itu berubah yang membuatnya benar-benar gila.

 

Polisi tidak punya pilihan lain selain membawanya keluar sementara Il-Do tidak dapat mengendalikan dirinya dan meninju Myung untuk mencoba mendapatkan kebenaran darinya.

 

Sementara itu, Jun-Ho mengunjungi pemeriksa medis yang sampai pada kesimpulan bahwa Sang-Gill terbunuh karena semua botol anggur di flatnya dibubuhi duri.

 

Wook telah menunggu ketua di kantornya tetapi segera menyadari bahwa dia tidak datang. Dengan bantuan Jon-A, dia melacaknya ke sebuah vila di mana kami melihatnya bersama Dong-Min. Kami kemudian memotong apa yang terjadi malam sebelumnya di mana Sang-Gill menghadapkan Dong-Min dan menunjukkan kepadanya foto dirinya dan manajer Wang. Mereka segera terganggu oleh layanan kamar yang dipesan oleh Dong-Min, yang kami lihat memiliki botol kecil yang tersembunyi di sakunya.

 

Kembali di masa sekarang, Dong-Min bersiap-siap untuk menyuntikkan ketua dengan jarum suntik saat ia berencana untuk membuatnya terlihat seperti dia mengalami serangan jantung. Wook tiba segera setelah itu dan menemukan wanita tua di lantai dengan darah keluar dari kepalanya. Wook menatap Dong-Min dan tiba-tiba teringat bahwa dialah yang dia lihat berdiri di atas Soo-Yeon. Perkelahian kemudian terjadi di antara keduanya. Dong-Min berada di atas angin tetapi untungnya Jun-Ho tiba tepat pada waktunya untuk menyelamatkan hari itu.

 

Keesokan harinya di stasiun, Dong-Min menolak untuk berbicara bahkan setelah Jun-Ho melacak obat-obatan yang diperintahkan untuk membunuh ketua. Dia menyampaikan kepada Jun-Ho dan Jong-A bahwa mereka tidak memiliki cukup bukti untuk membuktikan bahwa dia adalah pembunuh yang membuat Wook frustrasi karena Dong-Min mengambil semuanya darinya.

 

Di Duon, penduduk desa membawa Pan-Seok dan Wook ke kafe saat mereka menyiapkan makanan besar untuk mereka. Wook membawa Hyun-Mi ke samping dan memberitahunya tentang Dong-Min. Dia kesal dengan situasinya karena dia dulu sangat marah padanya tapi dia ada di sini selama ini.

 

Episode berakhir dengan Pan-Seok membawa Wook menemui Dong-Min untuk memberi tahu dia apa yang perlu dia katakan. Wook menghadapi yang terakhir dan mengatakan kepadanya bahwa dia ada di sana pada hari dia membunuh Soo-Yeon. Dong-Min kemudian mengaku sebagai orang yang telah membunuh ibunya dan juga orang lain. Namun, dia mengatakan kepadanya bahwa dia hanya membunuh ibunya ketika dia melihatnya di atas tangga.

Share on:

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.