Sinopsis Drama Korea Start-Up Episode 10

Kita teruskan sekarang dengan Sinopsis Drama Korea Start-Up Episode 10. Sinopsis sebelumnya bisa kalian baca di sini. Sementara daftar sinopsis lengkapnya ada di halaman ini.

Dalmi memberitahunya untuk jujur dan juga menjelaskan semuanya. Dia tidak ingin dibodohi lagi dan juga bertanya dengan tepat siapa yang menulis surat-surat tersebut bertahun-tahun lalu.

Ji-Pyeong menjelaskan kebenaran, semuanya termasuk keacakan penggunaan nama dari Dosan bertahun-tahun lalu. Dia secara cerdik memasukkan bagaimana perasaan Dosan tumbuh dari waktu ke waktu. Ketika dia tampaknya akan menceritakan bagaimana perasaan dia, Dalmi berbalik lalu pergi.

Kembali ke Sand Box, Saha dan the San Boys mengetahui semuanya juga. Sementara itu para pemain tetap optimisi bahwa semuanya akan berhasil, namun Saha tidak. Dia yakin semuanya akan berakhir buruk yang bisa berarti akhir untuk Samsan Tech.

Dosan menyusul Dalmi dan juga tidak dapat menahan tangis. Dia mengatakan kepadanya dia menyesal namun dia menarik diri, tidak bisa menangani semua yang telah dia ketahui sebagai penipuan. Pada akhirnya dia pergi, meninggalkan Dosan yang menangis.

Di Demo Day akan segera tiba dan ketika Dalmi pergi pagi hari, Dosan kebetulan ada disana menunggunya. Dia mengakui bahwa telah menyakitkan mereka harus bekerja sama dan juga berpura-pura semuanya nampak normal.

Saat ini, dia mengatakan kepadanya mereka tidak boleh bertemu di luar pekerjaan dan kemudian pergi. Di luar Sand Box, para pengunjuk rasa yang berkumpul dipimpin Seong Hwan.

Dia mengumpulkan para reporter disana juga dan ketika dia menghadapi Injae, dia mengambil kartu namanya dan juga dia menyadari putranya adalah Dosan. Mengingat Dosan tidak tahu apa yang dia lakukan, Seong Hwan berpura-pura pingsan supaya tidak harus menghadapi putranya.

Dosan bertemu Alex yang memutar video lucu “Money” di handphone-nya dan mengikutinya di segway, meminta berbicara. Usai menyebutkan arti simbolis burung gagak, dia setuju mendengarkan pengusaha itu keluar.

Alex mengajukan gagasan buku untuk ditulis dengan royalti namun Dosan menolak. Walaupun video meminta uang, bukan itu yang dia inginkan. Dia hanya menginginkan seseorang yaitu Dosan sebagai gantinya.

Di tempat lainnya, Sunhak membahas hari Demo dengan rekannya dimana lebih banyak masa lalu terungkap. Ternyata CEO di masa lalu masuk dan juga tidak mampu mengatasi stres, namun melakukan bunuh diri dalam prosesnya.

Seperti telah ditakdirkan, saudara mereka telah memasuki Sand Box tahun ini. Dalmi menuju kantor dan menawarkan membuatkan orang-orang kopi, tepat ketika Dosan tiba. Dalmi melakukan yang terbaik menjaga semuanya tetap sopan dan menawarkan mendapati Dosan juga.

Sementara Dalmi melakukan yang terbaik menjaga semuanya tetap bersama, dia sengaja mendengar Dosan memberi tahu kepada tim mengenai spesifikasi aplikasi.

Ji-Pyeong tetap mengawasi, mengkhawatirkan Dalmi dan memutuskan menemuinya ketika makan siang menjelaskan apa yang terjadi. Dia tanpa pamrih membela Dosan walaupun tidak benar-benar menyukainya dan juga berani, menjelaskan kepadanya dia menyukainya dan dia mempunyai perasaan yang kuat untuk dia.

Ah-hyun dengan malu-malu meminta Won Deok datang dan bekerja paruh waktu untuknya. Won Deok memutuskan bahwa, karena dia merupakan mantan mertuanya, dia tidak ingin melakukan ini.

Sementara Dalmi siap untuk mengerjakan semuanya. Usai membubarkan timnya dan memintanya mereka pulang, Ji-Pyeong datang meminta untuk berbicara dengan Dosan.

Sendiri, dia pun bertanya mengenai keuntungan NoonGil dan secara khusus, memberi dia serangkaian pertanyaan menyelidik yang dirancang guna mendapati potensi kekurangan dalam bisnis.

Dosan mengikuti Dalmi sepanjang sore, menyaksikan dari seberang meja ketika orang asing duduk dengan Dami dan bertanya mengenai kekhawatirannya. Saat wanita itu mulai berbicara mengenai mengadakan upacara peringatan, Dosan terlibat menuju meja mereka.

Dia mencaci maki wanita tersebut dan membawa pulang Dalmi yang mabuk. Dalam perjalanan, dia memintanya muncul seperti yang dia lakukan di pesta jaringan dan juga menyingkirkan kekhawatirannya.

Dengan hari Demo akan datang, Dosan memutuskan mempertahankan setelannya. Dia berdebat mengenai apakah akan muncul memakainya untuk berusaha dan membantunya.

Sebelum itu, Injae menjelaskan apa yang telah dilakukan ayahnya, mendorong Dosan pergi keluar dan memberi tahu Ayahnya agar terus berjuang. Hari besar pun tiba dan perusahaan bersiap melakukan yang terbaik.

Usai melakukan pitch kepada penonton, mereka harus menjawab pertanyaan dari judges. Semuanya bermuara terhadap ini, semua kerja keras dan ketekunan. Ini tentu situasi tegang dan sesuatu yang Dalmi perjuangkan, kehilangan keyakinan terhadap kemampuannya sendiri.

Esok hari, Dalmi mengetahui mengenai Injae yang mencuri ceritanya guna masuk ke Sand Box dan juga mengkonfrontasi saudaranya itu mengenai hal tersebut. Dosan datang mendukungnya, menyuruh Injae meminta maaf.

Dosan membelanya dan pada akhirnya menyampaikan kabar bahwa dia awalnya akan mengenakan setelan jas namun berubah pikiran. Dia tidak ingin menipu dia lagi dan melanjutkan dengan pujian yang berlebihan terhadap pekerjaan luar biasa yang dia lakukan hingga sejauh ini.

Yongsan mengkonfrontasi Ji-Pyeong menanyakan mengenai saudaranya. Dia mengklaim Ji-Pyeong membunuhnya namun dia hanya mengejek dan juga mengabaikannya. Yongsan tidak main-main dan juga menahannya.

Dosan membuat keputusan menghadapi Alex, memberi tahu dia bahwa dia akan menerima tawarannya sebab dia tidak menginginkan Rencana B yaitu menerima tawaran Ji-Pyeong.(sumber)

Bersambung ke Sinopsis Drama Korea Start-Up Episode 11

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *