Dark?

Sinopsis Penthouse 3 Episode 13

All chapters are in The Penthouse 3: War in Life (2021).
Baca juga sinopsis dan review serial lainnya hanya di MASASHA

Lanjut sekarang dengan Sinopsis Penthouse 3 Episode 13. Episode 13 Penthouse 3 dimulai dengan tepuk tangan meriah. Ini pernikahan Logan dan Su-Ryeon tetapi saat mereka berjalan bersama, yang terakhir menerima telepon dari Dan-Tae, menyuruhnya untuk menghadap dan menghadapinya. Menyadari ada bom yang dipasang di mana-mana, Logan bergegas untuk membunyikan alarm, karena semua karakter utama kita membantu para tamu pernikahan ke tempat yang aman.

 

Dengan remote yang akan dimatikan kapan saja, Dan-Tae jatuh ke malapetaka tetapi berhasil mematikan remote dalam proses – semua ini tentu saja, kilas balik ke apa yang terjadi minggu lalu. Saat dia jatuh, seluruh hidup Dan-Tae melintas di depan matanya saat dia jatuh ke air mancur di bawah.

 

Sementara itu Su-Ryeon, diselamatkan oleh Logan yang menangkapnya tepat sebelum seluruh bangunan meledak. Mereka berdua masuk lift bersama dan berlomba ke bawah – jadi begitulah cara mereka bertahan!

 

Dengan Istana Hera hancur total dan Dan-Tae mati, berita Korea dihebohkan dengan tragedi besar ini. Pemboman bunuh diri telah menyebabkan kegemparan di seluruh negeri, dengan banyak yang memprotes di Blue House terhadap Dan-Tae yang diberikan pemakaman. Namun, masih ada lagi yang akan datang.

 

Polisi telah berhasil mendapatkan lebih banyak file yang memberatkan terhadap Dan-Tae di rumah Sekretaris Jo, termasuk seluruh laptop yang semakin memperkuat betapa tercelanya Dan-Tae.

 

Dengan kematian Dan-Tae, Seo-Jin mengungkapkan bahwa dia sebenarnya telah memalsukan amnesianya selama ini. Dia tidak lagi berutang uang kepada rentenir – mengingat ini adalah hutang Dan-Tae untuk memulai – dan Seo-Jin diizinkan untuk bepergian lagi sekarang juga. Seperti yang kita lihat melalui kilas balik, dia tahu persis apa yang Eun-Byeol lakukan. Dia sebenarnya menggunakan ini sebagai tipu muslihat selama ini, berpura-pura gila secara mental sehingga dia tidak bisa menghadapi tuntutan pidana.

 

Sementara itu, Yoon-Cheol terbangun dari keadaan komanya tapi dia tidak dalam keadaan yang baik. Dia kehilangan penglihatannya dan hanya ada begitu banyak operasi yang bisa dilakukan untuk menahan rasa sakit yang dia rasakan. Dia mengetahui bahwa Ro-Na baik-baik saja, tetapi Eun-Byeol tidak.

 

Dia mencoba menghasilkan uang di jalan (tidak, tidak seperti orang-orang itu) tetapi siapa yang harus muncul? Ma Du-Ki, guru lama Eun-Byeol. Ugh. Bagaimanapun, mengetahui bahwa keluarga mereka bangkrut, Tuan Ma menawarinya pekerjaan yang membayar 1000 dolar tunai setiap kali. Pekerjaan ini kebetulan adalah menyanyi dan merekam album. Tentu saja, Ma akan menghasilkan uang dari ini juga. Tapi hei, uang tunai adalah uang tunai.

 

Dalam perjalanan pulang, Eun-Byeol mengambil jalan memutar ke rumah sakit di mana dia menyapa Yoon-Cheol, yang telah terbangun dari cobaannya. Dia menanyai Eun-Byeol tentang kondisi Seo-Jin tetapi dia menyampaikan berita tentang pil dan menegaskan dia tidak ingat apa-apa.

 

Tentu saja, itu tidak benar, tetapi tidak satu pun dari mereka yang lebih bijaksana untuk wahyu ini sekarang. Eun-Byeol tidak berpikir jernih dan akhirnya pergi, memberitahu Yoon-Cheol untuk menjadi ayah Ro-Na.

 

Yoon-Cheol akhirnya mengetahui bahwa Seo-Jin telah memalsukan hasil tesnya, sesuatu yang mulai diketahui oleh lebih banyak karakter kita dengan cara mereka sendiri. Su-Ryeon dan Logan mencari melalui sampah Seo-Jin dan menemukan pil telah dibuang.

 

Di tengah semua ini, Ro-Na dan Logan akhirnya makan malam bersama. Di sana, kami belajar Ro-Na sedang belajar di luar negeri dan telah diterima di sebuah sekolah. Dia tidak yakin berapa lama dia akan pergi, tetapi itu bisa menjadi kehidupan baru baginya. Saat pasangan itu berjuang untuk menahan air mata, mereka berdua mulai menangis saat Yoon-Cheol menyuruhnya untuk memiliki kehidupan yang baik. Sayangnya, penglihatan Yoon-Cheol yang memburuk berubah menjadi yang terburuk. Dia memberi Ro-Na penanya, isyarat untuk melambangkan berlalunya obor, sehingga untuk berbicara.

 

Sementara itu, Logan mengadakan pertemuan dengan grup Cheon A dan memutuskan untuk mengubah merek seluruh perusahaan menjadi Grup Simoon, termasuk cabang konstruksi. Tentu saja, semua ini untuk memungkinkan Su-Ryeon mendapatkan namanya kembali sebelum Dan-Tae menodai segalanya.

 

Yoon-Cheol mencoba menemukan Eun-Byeol tetapi malah menemukan Seo-Jin, yang menguntit pria itu. Saat pasangan itu berdebat, Seo-Jin akhirnya melemparkannya ke tepi blok apartemen. Yoon-Cheol jatuh ke tanah, berdarah di lantai. Saat Seo-Jin turun untuk melihat mantannya, Yoon-Cheol mengulurkan tangan dan menyentuh wajahnya. “Aku mencintaimu … Yoon-Hee” Wajah Seo-Jin turun dan dia marah dengan kata-kata terakhirnya.

 

Saat Seo-Jin melarikan diri, Su-Ryeon dan Eun-Byeol tiba di tempat kejadian dan segera menelepon polisi. Dia pasti sudah mati, saat kami memotong ke koroner dan melihat tubuh dingin Yoon-Cheol.

 

Nah, Logan dan Su-Ryeon menyampaikan berita tentang Seo-Jin kepada Eun-Byeol sebelum menelepon Seo-Jin dan memutuskan untuk memainkannya di permainannya sendiri. Menjebaknya, Eun-Byeol mendengarkan dari jauh saat Su-Ryeon memaksa pengakuan dari Seo-Jin. Setelah mendengar ini, Eun-Byeol menelepon polisi dan membawa mereka masuk.

 

Dengan polisi mendekat, Seo-Jin melempar Su-Ryeon ke air di bawah. Eun-Byeol terkejut saat Logan mencoba menyelamatkan Su-Ryeon, yang nasibnya tergantung pada keseimbangan.

MUNGKIN KAMU JUGA SUKA ...

Anda baru saja membaca Sinopsis Penthouse 3 Episode 13 di MASASHA. Jangan lupa untuk membaca sinopsis drama, review film, dan konten menarik lainnya di sini.

Tags: baca Sinopsis Penthouse 3 Episode 13, baca Sinopsis Penthouse 3 Episode 13 online, baca Sinopsis Penthouse 3 Episode 13 lengkap, ,

Comment

Chapter 13