Sinopsis My Name Episode 4

My Name Episode 4 dimulai dengan Mujin yang prihatin dengan kondisi geng, kerajaannya. Saat dia menonton rekaman dari pembantaian, dia menuntut agar bawahannya memastikan tidak ada yang berbicara. Jiwoo meskipun memimpin gugus tugas yang ditentukan juga mendapatkan jawaban, tetapi tidak ada yang berbicara dan departemen menemui jalan buntu.

 

Pil-Do mendorong Jiwoo untuk terus mencari meskipun dia menerima panggilan darurat, membawanya pergi. Bahkan, dia bergabung dengan Cha untuk menemui Taeju dan yang lainnya yang sedang berduka atas kematiannya. Mujin juga ada di sana, tentu saja, dan dia tidak terlalu ramah pada Cha yang menyerbunya seperti ini.

 

Pasangan itu bertukar pukulan verbal, dengan Mujin bersumpah juga memastikan Cha tidak pernah menangkapnya atau menjatuhkannya. Ketika dia pergi, kembali ke departemen, Jiwoo memutar-mutar ibu jarinya, menunggu laporan forensik kembali dari pistol.

 

Namun, geng itu berhasil mendapatkan petunjuk tentang Gangjae, menyadari bahwa dialah yang bertanggung jawab. Cha mengerti ini adalah kesempatannya untuk menangkap hadiah yang jauh lebih besar, mengetahui bahwa Mujin akan segera bergerak dan membalas. Untuk saat ini, dia memutuskan untuk melepaskan Mango. Lebih banyak nyawa akan hilang, yang dengan cepat ditunjukkan oleh Jiwoo, tetapi operasinya akan tetap berjalan apa pun yang terjadi.

 

Jiwoo mengirim pesan dan memberi tahu Mujin bahwa ada jebakan yang menunggunya. Namun, Cha yakin bahwa seseorang dari organisasi Gujin akan berbalik dan memihak mereka. Mengingat mungkin sudah ada tahi lalat di dalam organisasi, ini tidak terlihat bagus.

 

Jiwoo tetap waspada dan membuntuti Cha, bertekad untuk mencari tahu siapa yang dia temui. Namun, di atas atap, masih memakai helm sepeda motor, dia berjalan tepat ke Pil-Do. Keduanya bentrok sebentar, tapi ada cukup jeda dalam aksi untuk Jiwoo menyelinap pergi dan melihat pria di luar yang menunggu Cha sebenarnya adalah Taeju.

 

Jiwoo dengan cepat memberikan ini kembali ke bosnya, meskipun posisi Jiwoo di departemen Narkotika juga terancam karena Cha yakin dialah yang membocorkan informasi.

 

Menariknya, Cha tampaknya memainkan permainan yang cerdas, dan meminta Pil-Do memeriksa arsip polisi Jiwoo sementara Taeju tampaknya hanya umpan. Cha bertekad untuk mencari tahu apa permainan Jiwoo, meskipun dia tetap terpaku pada pistol sekarang, mencari tahu tentang nomor seri. Pistol itu sebenarnya bukan milik Cha. Itu milik Kopral Song Joonsu, rekrutan baru narkoba yang terbunuh.

 

Ketika Jisoo menanyai Mujin tentang ini, dia bersikeras bahwa mereka bukan pembunuh polisi dan percaya Cha hanya bermain kotor. Dia membawa ini bersamanya di kemudian hari, saat Pil-Do mengajaknya keluar untuk minum. Dia menolak, tapi itu tidak menghentikannya untuk membuntutinya.

 

Akhirnya dia menyusul, memanggilnya untuk menyelidiki Mango dan Gangjae sendiri. Dia bergabung dengan Jiwoo untuk saat ini, akhirnya mempertanyakan tekad dan ikatannya dengan ayahnya.

 

Sementara pasangan itu menonton Gangjae melakukan operasi, dia tiba-tiba berbalik dan menghadap pasangan itu di balkon. Mereka menyadari ini semua adalah satu pengaturan besar, karena Pil-Do dan Mujin diserang oleh sekelompok preman. Sayangnya mereka berdua ditangkap, dengan ponsel mereka. Pil-Do bahkan dilempar keluar jendela atas juga!

 

Pada saat yang sama, banyak penjaga bersenjata muncul dan membutakan Mujin, yang berhasil menahannya sendiri. Ternyata Jiwoo masuk ke operasi Mango sudah cukup untuk mendapatkan perhatian Gangjae dan dia telah memikatnya selama ini.

Tinggalkan komentar