Sinopsis My Name Episode 2

My Name Episode 2 dimulai dengan Jiwoo melawan Gongjae. Pertarungannya brutal tapi pukulan backhand yang berputar membuat Gongjae tersingkir. Ketika dia sadar, dia tidak terlalu senang dan memutuskan untuk menaruh obat di minuman Jiwoo. Gangjae dan Cheol-Ho meluncur ke kamarnya, tertawa histeris saat Jiwoo berjuang untuk tetap sadar. Setelah menendang Cheol-Ho ke dalam guci ayahnya, dia meraih porselen yang hancur dan meremasnya erat-erat, bertekad untuk membela diri. Saat Gangjae mendatanginya dengan palu, dia menikam perutnya.

 

Gangjae mau tak mau dibawa ke hadapan Mujin yang kecewa dengan kekurangajarannya. Sebagai hukuman, dia menebas Gangjae di pipi, meninggalkan luka yang dalam dan menjijikkan.

 

Mengingat pendidikan Jiwoo yang buruk, Mujin masuk untuk membantu mengajarinya cara-caranya. Dia membawanya keluar ke sebuah restoran di mana mereka berbagi makanan dan minuman. Dengan dikeluarkannya Gangjae, Mujin memberinya nama samaran baru – Hyejin. Dia bahkan menyerahkan pistol yang digunakan untuk membunuh Donghoon, yang kebetulan merupakan senjata api yang dikeluarkan polisi.

 

Tahun-tahun berlalu dan Jiwoo kita menjadi bagian integral dari organisasi yang dia janjikan sendiri juga, menggunakan alias Hyejin dan menyusup ke kepolisian. Dia dengan cepat dipromosikan ke Narkotika, di mana dia melapor ke Kapten Cha, setelah operasi kurang ajar di mana dia menangkap petugas lain yang menyamar, Pil-Do, menyamar sebagai pengedar narkoba.

Baca juga :  Sinopsis dan Review My Name (2021)

 

Diam-diam, Hyejin bertemu Mujin dan menceritakan bagaimana dia percaya Kapten Cha terlibat dalam pembunuhan ayahnya. Sebagian alasan mengapa Mujin begitu berdedikasi untuk membantu penderitaan Jiwoo berasal dari hubungannya dengan Donghoon, yang membantunya keluar dari tempat yang sulit bertahun-tahun yang lalu. Dia menunjukkan kesetiaannya pada organisasi, begitu pula Mujin dalam membesarkannya seperti anak perempuan.

 

Lucunya, Cha menyatukan Pil-Do dan Jiwoo dalam kasus yang sama. Pil-Do tidak terlalu senang dengan itu, karena geng bersiap untuk membawa seorang pria bernama Mango untuk diinterogasi.

 

Sementara ini terjadi, Kapten Cha yakin bahwa Mujin akan bergerak, sementara penguasa kejahatan memutuskan untuk menaruh kepercayaannya pada Jiwoo dan keyakinannya untuk menemukan pembunuh ayahnya. Dia juga sangat sadar bahwa jika ada hal-hal yang menyimpang maka dia harus dibunuh.

 

Jiwoo bisa lebih dari menahan dirinya sendiri, saat dia masuk dan sendirian mengeluarkan semua preman di lorong. Menuju ke ujung koridor, dia menemukan operasi perjudian besar-besaran. Dia sendirian menangkap Mango, saat Pil-Do mengejarnya.

Komentar