Dark?

Sinopsis Vincenzo Episode 17

All chapters are in Sinopsis Vincenzo Episode 17.
Baca juga sinopsis dan review serial lainnya hanya di MASASHA

Read the latest manga Sinopsis Vincenzo Episode 17 at MASASHA . Manga Sinopsis Vincenzo Episode 17 is always updated at MASASHA . Dont forget to read the other manga updates. A list of manga collections MASASHA is in the Manga List menu.

Kita sampai di Sinopsis Vincenzo Episode 17. Sinopsis sebelumnya di sini. Daftar sinopsis lengkapnya ada di review drakor Vincenzo.

Episode 17 dibuka dengan Vincenzo yang penuh dendam dan emosional berbaris ke tempat Jang Han-seok bersama pria yang membunuh ibunya – Choi Myung-hee memerintahkan pembunuhan. Vincenzo memegang senjatanya dan mengarahkannya ke mereka semua saat mereka meringkuk dan panik. Dia menembak di tempat acak untuk menakut-nakuti mereka. Dia mengatakan kepada mereka bahwa membunuh ibunya adalah bodoh; dia menjelaskan bahwa dia memiliki pekerjaan yang harus dilakukan, dan jika dia telah membunuh mereka sebelumnya, itu akan merepotkan dia. Vincenzo menyatakan bahwa dia akan membunuh mereka, tetapi tidak sekarang. Dia ingin kematiannya lambat. Sebelum dia pergi, Vincenzo menembak Jang Han-seok di sisi kepalanya untuk melukai telinganya.

Setelah itu, Jang Han-seok sangat marah, tetapi Choi Myung-hee mengatakan kepadanya bahwa dia akan mengurus Vincenzo dan bahwa dia harus fokus mengurus Grup Babel.

Vincenzo kembali ke rumah sakit, dan Cha-young menangis. Kelelahan karena kejadian baru-baru ini membebani dirinya. Vincenzo melihat tubuh ibunya yang sudah meninggal, dan dia mengkonfirmasi identitasnya. Dia meminta sedikit lebih lama dengannya, dan dia akhirnya menangis – dia memanggilnya “ibu” seperti yang dia katakan sebelum dia dibunuh. Episode 17 dengan cepat beralih ke pemakaman. Ada kesedihan saat semua orang berduka untuk Vincenzo. Kemudian, Vincenzo menyalahkan kematian ibunya pada dirinya sendiri dan menyebut dunia ini Neraka. Cha-young tidak setuju, percaya Vincenzo memberi ibunya kebahagiaan abadi dan begitu rasa sakit berhenti, dia akan mengerti. Dia menghiburnya saat dia menangis. Setelah itu, penduduk alun-alun memberi tahu Vincenzo bahwa mereka semua adalah bagian dari keluarga Cassano dan akan mendukungnya.

Ini adalah bagian cerita yang sulit, terutama karena Vincenzo tidak pernah sempat bercakap-cakap dengan ibunya, keduanya memahami bahwa mereka saling mengenal.

Vincenzo menelepon Jang Han-seok, dan mereka berdua saling bertukar kata. Ada banyak permainan di antara mereka sekarang. Vincenzo menyatakan dia mulai bermain catur dengannya, dan dia akan menyingkirkan bidak satu per satu dan dia sudah kalah. Vincenzo ingin mempermalukannya.

Jang Han-seok menghadiri sebuah acara, dan penduduk alun-alun menyusup dan menyamar di bawah komando Vincenzo. Kekuatan keluarga Cassano berada pada kecepatan penuh. Jang Han-seok dan saudaranya memberikan presentasi tentang Menara Babel. Mereka memberi para tamu terkenal kesempatan untuk memenangkan unit di menara.

Tiba-tiba seorang pria masuk ke acara tersebut, dan Choi Myung-hee segera terguncang karena dia mengenalnya. Dia mengaku diikat dengan rompi bom. Dia kemudian mengungkapkan bahwa ada bom di kue dan dia melakukan seperti yang diperintahkan. Ini semua adalah bagian dari rencana Vincenzo – semua bomnya diduga palsu.

Pria dengan rompi bom mengklaim bahwa replika Menara Babel akan meledak dalam sepuluh detik, tetapi dalam peristiwa yang aneh, dia meledak dan pingsan. Vincenzo memberi tahu Cha-young bahwa pria itu sudah mati dan bahwa dia selalu ingin melempar singa yang menyakiti ayahnya ke sarang berburu – pria yang mereka kirim adalah pria yang sama yang membunuh ayahnya. Cha-young tidak dapat mengatasi situasi dengan baik tetapi kemudian memberi tahu Vincenzo bahwa dia tidak berubah pikiran – dia ingin mereka membayar untuk apa yang mereka lakukan, tetapi Anda dapat merasakan sedikit keraguan pada karakter tersebut; dia tidak ingin pergi sejauh Vincenzo.

Vincenzo mengirim pesan kepada semua orang pada acara bahwa bom di kue dapat memusnahkan semua orang di ruangan itu. Dia meminta mereka semua untuk menemukan persetujuan Grup Babel mereka, mengunyahnya, dan bersumpah. Semua tamu terkenal mengunyah perjanjian mereka dan bersumpah untuk memutuskan hubungan dengan Babel Group. Vincenzo memberi tahu Cha-young bahwa akan mudah untuk membatalkan Menara Babel sekarang. Para tamu diperintahkan untuk melakukan apa saja untuk menghapus detail pesta ini – pintunya tidak terkunci, dan mereka diizinkan untuk pergi. Pengatur waktu pada bom jatuh, dan Jang Han-seok dan kelompoknya mengetahui bahwa itu palsu. Terungkap setelah itu bahwa Jang Han-seo membantu Vincenzo melawan saudaranya.

Setelah itu, penduduk alun-alun menggunakan rekaman dari acara tersebut untuk memeras para tamu terkenal untuk menghentikan pembangunan kembali alun-alun dan membatalkan rencana Menara Babel. Sementara itu, Jang Han-seok menyuruh saudaranya untuk menjalankan Babel Bio

Di kedalaman kegilaan, sangat mudah untuk melupakan bahwa Tuan Han sedang mencoba untuk melepaskan hubungannya dengan Jang Han-seok setelah melihat cara-caranya yang kejam dan korup.

Tuan Han bertemu dengan pemimpin politik Park Seung-jun. Dia ingin berbicara dengannya tentang file Guillotine. Seung-jun terkejut bahwa arsip Guillotine dan batangan emas terkubur dan pengacara Italia yang mengendalikannya. Mr Han mengatakan kepadanya bahwa itu terkubur di bawah Babel dan menawarkan untuk menjadi “perisai yang tidak bisa dihancurkan”.

Park Seung-jun mengirim asistennya ke pertemuan dengan Jang Han-seok dan memintanya untuk berhenti berbicara kembali – ia merekomendasikan agar Jang Han-seo mengambil alih sebagai ketua dan bahwa Tuan Han menjadi Kepala Jaksa Penuntut. Tuan Han merencanakan semua ini dengan Jang Han-seo agar mereka bisa mendapatkan kekuatan mereka. Mr Han juga menemukan kejahatan untuk menjebak Vincenzo dengan Interpol.

Bertele-tele, Vincenzo episode 17 menggambarkan bagaimana Vincenzo merekrut Direktur Tae Jong-gu dari Biro Kejahatan Terorganisir Internasional dan meminta pria itu untuk menjalin hubungan dengan Jang Han-seok. Sebagai bagian dari rencana, mereka meminta Tae Jong-gu untuk memastikan tidak ada yang mengejar Vincenzo – untuk menakut-nakuti orang, mereka mengklaim bahwa Vincenzo berbahaya secara global.

Kembali sebagai ketua, Jang Han-seo menikmati kemuliaannya. Sementara itu, Tuan Han mengadakan konferensi pers sebagai Ketua Jaksa Penuntut yang baru.

Jang Han-seo menelepon Vincenzo dan meminta untuk bergabung dengannya di arena seluncur es. Ketika dia tiba, ternyata itu adalah jebakan saat dia mengarahkan pistolnya ke pengacara Italia, tetapi Vincenzo mengarahkan pistolnya kembali. Vincenzo memberi tahu Jang Han-seo bahwa dia sama seperti saudaranya. Jang Han-seo memberi tahu Vincenzo bahwa senjatanya kosong dan dia mencoba menakutinya. Interpol menuju ke arena dan katakan padanya untuk menjatuhkan senjatanya.

Vincenzo menggerakkan senjatanya sedikit, tetapi saat dia melakukannya, Jang Han-seo menembakkan pistolnya dan memukul bahu pengacara Italia itu. Dia pingsan ke lantai, dan darah menyebar ke mana-mana.

Bersambung ke Sinopsis Vincenzo Episode 18

MUNGKIN KAMU JUGA SUKA ...

Anda baru saja membaca Sinopsis Vincenzo Episode 17 di MASASHA. Jangan lupa untuk membaca sinopsis drama, review film, dan konten menarik lainnya di sini.

Tags: baca Sinopsis Vincenzo Episode 17, baca Sinopsis Vincenzo Episode 17 online, baca Sinopsis Vincenzo Episode 17 lengkap, ,

Comment

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Chapter