Dark?

Sinopsis Beyond Evil Episode 12

All chapters are in Beyond Evil (2021).
Baca juga sinopsis dan review serial lainnya hanya di MASASHA

Episode 12 Beyond Evil dimulai pada Februari 1995. Chang-Jin melihat-lihat blok apartemen baru yang sedang dibangun dan berkomentar tentang masa lalunya, khususnya bagaimana dia selalu punya rencana untuk menjadi besar. Ketika seorang pria datang, menanyainya tentang orang Rusia dan perdagangan klub malam, Chang-Jin memukulinya dan menegaskan kembali bahwa dia tidak lagi berbisnis.

 

Kembali di masa sekarang, ternyata pembangunan apartemen Chang-Jin telah berakhir sebagai masalah make atau break, dengan bisnis tergantung pada seutas benang. Direktur Kim bersikap dingin tentang proyek Munju tetapi Chang-Jin hanya menyuruhnya keluar.

 

Ketika dia pergi, Chang-Jin menerima email dari dirinya sendiri – yang jelas-jelas seseorang yang menyamar sebagai dia secara online. Dengan rekaman sel penjara, Chang-Jin buru-buru pergi dengan mobilnya.

 

Sementara itu, Dong-Sik menanyai Jung-Je tentang apa yang terjadi pada Yu-Yeon di masa lalu. Sekarang dia akhirnya terbuka dan mengakui bahwa dia mengenali nomor telepon ibunya selama 20 tahun terakhir.

 

Jung-Je tahu siapa pemiliknya tetapi tidak dapat mengingat secara spesifik acara dengan Yu-Yeon malam itu. Dengan formulir persetujuan medis yang ditandatangani, sepertinya Jung-Je benar-benar menandatangani ini tanpa menyadarinya. Saat Jung-Je mulai panik, Dong-Sik dan Joo-Won menelepon ambulans untuk menjemputnya.

 

Di balik kejadian ini, Joo-Won mempertanyakan apakah Dong-Sik benar-benar siap untuk penyelidikan ini atau tidak. Ketika mereka pergi, Chang-Jin kebetulan menonton di mobilnya, berjongkok dan dengan curiga menatap mereka berdua saat ini terungkap.

 

Sementara itu, Kwon Hyeok berbicara dengan Ki-Hwan tentang bukti dari masa lalu. Secara khusus, dia mengangkat laporan pick gitar yang telah menjadi titik fokus besar di masa lalu. Secara khusus, mereka membahas apakah seseorang telah menghancurkan ini. Mungkinkah seseorang itu adalah Ki-Hwan? Nah, jika dia bertanggung jawab, dia memiliki satu wajah poker dan tidak membiarkannya.

 

Laporan ini tampaknya juga yang menghubungkan kematian Jin-Mook dan Chief Nam, dengan Dong-Sik percaya bahwa itu bisa menjadi pick gitar itu sendiri yang menjadi perhatian di sini. Sepertinya seseorang menanam pick gitar di sebelah mayat.

 

Perhatian segera beralih ke kecerobohan sejak malam itu, termasuk kamera keamanan baru yang dipasang di seberang jalan. Menariknya, gedung itu milik JL Construction. JL Construction kemudian menghubungkan kembali ke Chang-Jin. Ini tentu saja membebani, terutama ketika Dong-Sik melihat plat nomor yang familiar di mobil di dekatnya. Ini, tentu saja, cocok dengan kendaraan Chang-Jin dari malam sebelumnya. Sekarang mereka menyadari bahwa Chang-Jin terlibat.

 

Nah, Anggota Dewan Do tiba dengan pengawalnya yang berharga Oh-Bok, yang menunggu di luar ruangan. Do menegaskan kepadanya bahwa Jung-Je tidak dapat mengingat apa pun dari malam itu dan meyakinkannya bahwa rahasia mereka aman untuk saat ini.

 

Saat perhatian beralih ke telepon burner, kami memotong waktu ke hari Sang-Bae meninggal. Telepon Do berdengung tanpa henti, mendorong Chang-Jin untuk menyerah dan memberi tahu Anggota Dewan untuk menjawabnya.

 

Telepon dari Gil-Goo, mengenai laporan pick gitar. Di sinilah dia mengetahui bahwa Kepala Nam telah mengetahui kebenarannya. Karena itu, dia akan disalahkan atas semua yang terjadi.

 

Namun, Chang-Jin menyela dan meminta teleponnya, di mana Hae-Won membuka dan mengakui bahwa dialah yang mengarang segalanya dan benar-benar menanam pick sendiri.

 

Pendulum berayun lagi, kali ini ke arah Jung-Je saat Chang-Jin memperingatkan bahwa putranya adalah bom waktu yang terus berdetak dan dapat menghancurkan semua yang mereka bangun untuk disembunyikan selama ini.

 

Jung-Je meninggalkan Rumah Sakit Jiwa Hansong dan mulai berkeliaran di jalan. Di sana, dia menemukan dirinya tepat di depan mobil Joo-Won. Kilatan rusa itu kembali lagi, yang akhirnya melihat Joo-Won mengambil Jung-Je yang dilanda amnesia dan membawanya ke kapal.

 

Jung-Je mengakui bahwa dia tidak dapat mengingat apa pun tetapi Joo-Won yakin ada sesuatu yang lebih dalam ceritanya. Faktanya, dia mendorong Jung-Je untuk mencoba dan mengingat segala sesuatu tentang masa lalunya dan memberi tahu Dong-Sik yang sebenarnya.

 

Saat dia melakukan perjalanan menyusuri jalan kenangan ke ruang bawah tanah Dong-Sik, Joo-Won muncul di Jagal di mana semua orang dari gardu induk (dan Jae-Yi) berkumpul bersama.

 

Dengan pendekatan berkepala dingin, kelompok itu membahas insiden yang melibatkan Yu-Yeon malam itu. Mereka percaya dia ditabrak oleh mobil yang melaju lebih dari 45 km/jam dan mobil yang tidak melambat juga. Setelah ini, Joo-Won menyebutkan kepada Dong-Sik tentang mengantar Jung-Je ke ruang bawah tanah.

 

Meskipun dia tidak terlalu senang tentang itu, Joo-Won meyakinkannya bahwa itu adalah hal yang baik, terutama jika itu berarti mendapatkan ingatannya kembali dan membantu mereka mendapatkan penutupan.

 

Perhatian segera beralih ke bangunan di daerah tersebut, dan khususnya mengapa kepemilikan berpindah tangan pada tahun 2020 antara anggota dewan Do dan Chang-Jin. Ini tentu tampak mencurigakan, dan ketika Anda menambahkan faktor wildcard Gang-Ja juga, sepertinya semua ini terhubung.

 

Dong-Sik langsung menemui Gil-Goo, menanyainya melalui telepon di masa lalu. Dia mengklaim dia tidak tahu mengapa Nam berada di tempat sampah dan berjanji yang dia lakukan hanyalah mengirim pesan. Menurutnya, dia tidak melakukan hal lain selain itu. Namun, perhatian dengan cepat beralih ke malam yang menentukan itu di bulan Oktober 2000.

 

Di sinilah Gil-Goo memberi Hae-Won laporan asli untuk pick gitar dan menerima yang palsu darinya. Laporan palsu ini adalah apa yang dia berikan kepada Kepala Nam, artinya yang asli masih ada di luar sana dan benar-benar dapat menyimpan bukti yang mereka butuhkan.

 

Bukti itu bahkan bisa menunjukkan DNA Jung-Je sedang dipilih – yang akan menjelaskan mengapa Councilwoman Do begitu bersikeras untuk menutupi semuanya.

 

Dong-Sik meraih palu godamnya dan segera menghadapkan Jung-Je di ruang bawah tanah tentang hal ini. Dong-Sik bertanya langsung tentang malam kecelakaan mobil. Jung-Je berpikir keras dan mengklaim dia pasti menabrak rusa. Dia terus menyebutkan bagaimana dia bukan orang yang membunuhnya. Dong-Sik kehilangan kesabarannya dan berteriak padanya, meminta jawaban. Dan sekarang, tampaknya, kita akan mendapatkan beberapa.

 

Ingatan Jung-Je berlari dan dia ingat berbicara dengan Yu-Yeon sambil memainkan pick gitar. Pada malam itu, Jung-Je memegang pick gitar dan meminta Yu-Yeon untuk masuk ke dalam dan menyampaikan berita tentang hubungan mereka.

 

Sebaliknya, Yu-Yeon mengangkat telepon pembakar dan apa yang disembunyikan ibunya, mengatakan kepadanya bahwa dia harus berterus terang. Saat Yu-Yeon mulai berjalan pergi, Jung-Je masuk ke dalam dan mengeluarkan beberapa pil, minum alkohol untuk mengaburkan hambatannya.

 

Sayangnya dalam keadaan mabuk Jung-Je memutuskan untuk pergi mencari Yu-Yeon. Hanya saja, Yu-Yeon kebetulan berada di lantai yang sudah roboh. Jung-Je menginjak rem tapi sudah terlambat; dia menabraknya sepenuhnya dan menjatuhkan pick ke lantai.

 

Dengan Jung-Je putus asa dan dengan air mata mengalir di wajahnya, Dong-Sik menelepon Joo-Won dan mengundangnya. Joo-Won bertekad untuk menangkap Jung-Je dan melihat keadilan tetapi Dong-Sik tidak begitu yakin ini adalah langkah yang benar.

 

Faktanya, di tengah pembicaraan tentang kepercayaan, mereka diinterupsi oleh pesan darurat. Ayah Joo-Won kini telah menjadi orang terpenting di kepolisian berkat promosi baru. Saat Dong-Sik bertepuk tangan dan membungkuk di depan Joo-Won yang terkejut, kami melompat kembali ke masa lalu sekali lagi.

 

Kali ini kita melihat sebuah mobil menabrak Yu-Yeon dan menjatuhkannya. Pengemudi mobil tersebut? Tidak lain adalah inspektur Ki-Hwan.

MUNGKIN KAMU JUGA SUKA ...

Anda baru saja membaca Sinopsis Beyond Evil Episode 12 di MASASHA. Jangan lupa untuk membaca sinopsis drama, review film, dan konten menarik lainnya di sini.

Tags: baca Sinopsis Beyond Evil Episode 12, baca Sinopsis Beyond Evil Episode 12 online, baca Sinopsis Beyond Evil Episode 12 lengkap, ,

Comment

Komentar

Chapter 12