Dark?

Sinopsis Beyond Evil Episode 7

All chapters are in Beyond Evil (2021).
Baca juga sinopsis dan review serial lainnya hanya di MASASHA

Episode 7 Beyond Evil dimulai tiga tahun lalu pada 21 November 2017. Dong-Sik kebetulan sedang dipertaruhkan dengan Inspektur Lee Sang-Yeob. Mereka membahas berbagai korban yang berbeda dan bagaimana salah satunya adalah anggota keluarganya.

 

Dong-Sik terkejut, percaya Sang-Yeob menjadi tanggung jawab karena mereka terus mencoba dan menangkap seorang pria bernama Ji-Ho. Bahkan, Sang-Yeob bahkan menyarankan mereka menanam bukti. Dong-Sik tidak ingin mendengar ini dan akhirnya memberitahunya untuk tidak melakukan satu gerakan pun. Hanya, dia benar-benar melakukannya.

 

Sang-Yeob pergi dan mengejar Ji-Ho, tersangka mereka, yang turun di jalan. Dong-Sik mengikuti pengejaran, di mana dia menemukan pakaian berlumuran darah di tempat sampah yang menyala. Dia juga mendengar dua tembakan juga, saat Sang-Yeob jatuh dari gedung dan ambruk ke tanah. Saat dia kehabisan darah, Dong-Sik menelepon ambulans sementara rekannya mengatakan kepadanya bahwa dia harus mengejar Ji-Ho. Dan mengejarnya dia melakukannya.

 

Dong-Sik dibutakan oleh kemarahan dan menembak pria itu, menjatuhkannya dari gedung dan akhirnya memborgolnya. Saat dia melakukannya, Ji-Ho tersenyum dan memberi tahu Dong-Sik semua ini adalah pembelaan diri. Dong-Sik meraih kepala pria itu dan membantingnya berulang kali ke tanah, sedih saat dia melihat ke tubuh rekannya yang sudah meninggal.

 

Sekarang kita kembali ke masa sekarang saat kita melihat Dong-Sik di luar dengan telepon Min-Jung. Dia adalah orang yang menulis pesan teks ke Jin-Mook. Menuju kembali ke dalam, dia berpura-pura terkejut bersama semua orang.

 

Kita melompat lagi ke hari hilangnya Min-Jung (23 Oktober 2020.) Ji-Hun menelepon Jin-Mook setelah Min-Jung kembali ke rumah dan mengatakan kepadanya bahwa dia ada di sana. Ketika dia mengunci pintu, dia juga memasang gembok di atasnya. Dong-Sik kebetulan sedang berjalan-jalan, berbicara dengan Ji-Hwa yang ingin dia pergi dan makan.

 

Ji-Hun tiba di supermarket tempat Jin-Mook mengikat Min-Jung, siap untuk memotong jari-jarinya. Dong-Sik juga pergi tetapi tidak ada yang menjawab. Mengingat dia memiliki kunci Min-Jung, dia menyelinap di belakang tetapi menemukan tempat itu kosong. Bahkan, dia menemukan kunci ruang bawah tanah yang digembok di lantai.

 

Dengan menggunakan kuncinya, dia menunduk dan menemukan jari-jari yang terpotong diletakkan di samping. Min-Jung sudah pergi, sementara Jin-Mook adalah pelakunya di sini. Faktanya, Dong-Sik bahkan meneleponnya dan bertanya di mana Min-Jung berada. Dia mengatakan padanya bahwa dia tidur seperti orang mati. Sekarang sepertinya kami telah menemukan pembunuh kami.

 

Dong-Sik menemukan ponsel Min-Jung tersembunyi di dalam kotak Tupperware jauh di dalam kimchi yang dibuat Jin-Mook di luar. Pembuatan bukti ini – terkait dengan momen dengan Sang-Yeob sejak awal – adalah yang mendorong Dong-Sik untuk berbohong dan benar-benar menemukan bukti untuk digunakan melawan Jin-Mook. Dia juga mengambil jari-jarinya, meletakkannya di depan supermarket untuk memberatkan Jin-Mook.

 

Kembali di masa sekarang, Dong-Sik dan Joo-Won diberitahu bahwa Jin-Mook mengingat sesuatu dari malam itu. Saat Dong-Sik muncul, kecurigaan melintas di wajahnya saat dia melihat pria yang dia yakini sebagai pembunuhnya.

 

Jin-Mook mengatakan kepadanya bahwa Jae-Yi tidak memiliki alibi dan ini membawa mereka kembali lagi. Dia menegaskan bahwa dia pergi selama satu jam pada tanggal 23 Oktober tetapi menuju ke atas ke kamarnya di loteng.

 

Sementara itu, Ji-Hoon dibebaskan berkat Jung-Je yang menyerahkan diri. Dia mengaku tidak bersalah, terutama menjadi orang terakhir yang melihat Min-Jung hidup. Anggota Dewan Do berada di samping dirinya sendiri dengan kemarahan, menyuruh putranya untuk berhenti menjadi begitu bodoh. Dong-Sik muncul dan memberi tahu Jung-Je bahwa dia jelas bukan tersangka berkat teks yang dia kirim.

 

Sama seperti itu, pesan lain masuk dari ponsel Min-Jung. Dong-Sik muncul di rumah Jin-Mook dan menatapnya dengan curiga. Dalam perjalanan untuk menuju dan memeriksa telepon, Jae-Yi kebetulan tiba lebih dulu, mengganti telepon dengan peta. Sendirian di persidangan, dia berbicara kepada Jae-Yi tentang Jin-Mook dan mengungkapkan bahwa dia adalah pembunuh berantai.

 

Di pagi hari, Joo-Won muncul dengan surat perintah untuk toko daging Jae-Yi. Kali ini dia tidak begitu marah, meskipun Joo-Won tetap curiga padanya. Secara pribadi, penyelidikannya dengan Kwon Hyeok tidak menunjukkan hal yang aneh saat dia melakukan pemeriksaan latar belakang padanya.

 

Apa yang menimbulkan kecurigaan, bagaimanapun, adalah Joo-Won mencari rekaman CCTV dari malam itu, Ini membawanya ke tiang listrik yang kebetulan menghadap supermarket dari kejauhan. Rekaman itu sendiri telah sepenuhnya dihapus.

 

Malamnya, Jin-Mook pergi menemui Jae-Yi di toko Jagal. Dia jari salah satu pisau di atas meja sebelum akhirnya berjalan pergi. Ketika dia melakukannya, Jae-Yi bergegas untuk menutup pintu. Hanya saja, dia meninggalkan jepit rambut yang dia simpan di dalam daging. Dia mengatakan padanya untuk mengikutinya ke lapangan buluh dalam upaya untuk membebaskan ibunya.

 

Jae-Yi menelepon Dong-Sik dan mengatakan kepadanya bahwa dia sedang dalam perjalanan untuk menemukan ibunya. Saat dia menyebutkan bidang alang-alang, Jae-Yi menemukan batu nisan. Sementara itu, Joo-Won menuju ke rumah Jin-Mook di mana dia dan Dong-Sik menangkap Jin-Mook memeriksa tas yang penuh dengan barang-barang berbeda di tanah. Joo-Won mengacungkan beberapa borgol dan memberi tahu Jin-Mook bahwa hidupnya sudah selesai.

MUNGKIN KAMU JUGA SUKA ...

Anda baru saja membaca Sinopsis Beyond Evil Episode 7 di MASASHA. Jangan lupa untuk membaca sinopsis drama, review film, dan konten menarik lainnya di sini.

Tags: baca Sinopsis Beyond Evil Episode 7, baca Sinopsis Beyond Evil Episode 7 online, baca Sinopsis Beyond Evil Episode 7 lengkap, ,

Comment

Komentar

Chapter 7