Sinopsis Happiness Episode 2

Kita lanjut sekarang dengan sinopsis Happiness episode 2. Episode sebelumnya bisa kamu baca di sini. Daftar lengkap recapnya bisa kamu temukan di Review dan Sinopsis Happiness (2021).

Happiness Episode 2 dimulai dengan penyebaran infeksi. Kerumunan orang berkumpul di tempat penampungan tunawisma, terpojok oleh tentara. Mereka khawatir tetapi tidak lebih dari Tae-Seok ketika dia melihat pertumpahan darah di depannya. Dia mengetahui bahwa pil diberikan – yang sama dari sebelumnya – dan itulah yang menyebabkan seseorang terinfeksi dan membunuh sisanya. Masalahnya adalah, negara mulai mengetahui apa yang terjadi dengan adanya kematian dan hanya begitu saja yang bisa dilakukan Tae-Seok dan orang-orangnya.

Sae-Bom kembali, cerah, dan awal. Seung-Young juga ada di sana dan Sae-Bom dengan acuh tak acuh menunjukkan dan memastikan dia mendapat akomodasi baru. Dia juga menegaskan alasan meminta Yi-Hyun untuk menikahinya. Ternyata dia kekurangan jumlah poin yang tepat untuk lamarannya. Jika dia menikah maka itu memberinya kesempatan yang jauh lebih baik. Bahkan Yi-Hyun sendiri baik-baik saja dengan ini, dibujuk oleh Sae-Bom “Saya orang yang sangat baik, tidak banyak dari kita yang tersisa” untuk mempermanis kesepakatan.

Sekarang, Seung-Young belum benar-benar memberi tahu siapa pun bahwa dia dicakar oleh Jong-Tae selama latihan rutin episode terakhir mereka. Kata-katanya sekarang lebih masuk akal, terutama ketika Sae-Bom merenungkan Seung-Young berbicara tentang bagaimana tidak ada yang meninggalkan asrama universitas setelah mereka masuk.

Baca juga :  Sinopsis Happiness Episode 4

Di Apartemen Seyangsoop Le Ceil, Sae-Bom muncul siap untuk menetap di apartemen barunya. Di lift dia bertemu dengan seorang pria yang mendorongnya untuk memakai mas saat dia di dalam ruangan. Sae-Bom meminta maaf tetapi tidak berpegang pada senjatanya, malah menyapa berbagai tetangga tanpanya. Semua lantai dari lantai enam ke atas terlarang bagi yang di bawah, dengan pembagian kaya/miskin yang jelas terjadi. Itu tidak menghentikan Sae-Bom, yang menendang pintu (memindahkan setumpuk cinderblock di jalan) dan membagikan kue beras kepada semua orang.

Ini adalah cara cerdas untuk bertemu dengan berbagai penghuni yang berbeda, yang saya yakin akan kita lihat lebih banyak sepanjang musim. Untuk saat ini, kami bertemu pengacara Yong-Cheol dan istrinya Seo-Yoon bersama dengan Joo-Hyeong berlendir yang saat ini selingkuh dengan istrinya. Saat hari berganti malam, Yi-Hyun dan Sae-Bom dibangunkan oleh hantaman aneh yang datang dari kamar Joo-Hyeong di atas mereka.

Yi-Hyun dibangunkan lebih awal karena Tae-Seok yang meminta bantuannya dalam menangani kasus infeksi ini. Dia menyerahkan ponsel Jong-Tae yang tidak terkunci dan sejumlah besar insentif keuangan, menugaskannya untuk menyelidiki lebih lanjut masa lalu Jong-Tae dan hubungannya dengan obat ini. Mengingat Yi-Hyun selalu menggunakan logika untuk menyelesaikan kasusnya, Tae-Seok mengolesinya dan memanggilnya “The Sleuth.”

Dengan Yi-Hyun keluar menyelidiki, Sae-Bom ditinggalkan sendirian dan mendengar gedoran lagi. Menuju ke atas, dia menemukan Joo-Hyeong yang mengklaim dia telah memindahkan furnitur. Di tengah malam? Tidak ada kesempatan. Bagaimanapun, dia tidak mengusik lebih jauh tentang ini, alih-alih memutuskan untuk terus maju dan berolahraga. Yaitu, sampai dia menerima telepon dari Seung-Young.

Baca juga :  Sinopsis Happiness Episode 9

Rekannya dalam keadaan sulit dan sangat jelas sedang berjuang. Dia menelepon Sae-Bom dan mengatakan padanya bahwa lukanya tidak sembuh dan dia membutuhkan bantuan. Dia mengantarnya ke pusat perawatan tetapi keadaan tidak terlihat baik. Hanya saja, semua ini hanyalah tipuan. Dia memotong pergelangan tangannya tetapi infeksi sebenarnya ada di dadanya, yang dia sembunyikan dari dokter.

Di kompleks, wanita tangan kanan Tae-Seok, Lee Ji-Soo, menyebutkan lebih banyak tentang infeksi tersebut. Bagian yang paling mengkhawatirkan dari semua ini meskipun berasal dari fakta bahwa tidak ada obat untuk itu sekarang. Namun, setiap pasien yang terinfeksi telah berubah kecuali Sae-Bom. Siapa lagi yang bertaruh bahwa dia adalah pasien nol dan memiliki obat untuk infeksi?

Pokoknya niat sebenarnya Seung-Young kemudian terungkap, ternyata dia menunjukkan di fasilitas untuk tas eksklusif untuk wartawan, meskipun menandatangani perjanjian kerahasiaan. Namun, saat dia menyelinap, Ji-Soo menyebutkan bagaimana mereka memindahkan orang yang terinfeksi ke truk berpendingin di belakang. Ini adalah pasien yang paling kritis, tergerak untuk memberi jalan bagi yang baru terinfeksi. Satu-satunya masalah adalah, ke situlah arah Seung-Young.

Dia istirahat di dalam truk dan menemukan banyak tempat tidur penuh orang, ditumpuk ke langit-langit. Para pasien di infus dan dengan rantai dari atap ke tanah. Seung-Young akhirnya terkunci di dalam, dan itu membuatnya putus asa. Dia menghubungi kontaknya, berjanji untuk mengirim video besar jika dia mengirim uang. Setelah menutup telepon, Seung-Young perlahan-lahan merayap ke bawah truk tetapi menemukan dirinya di tanah tak bertuan karena semua yang terinfeksi mulai bangun dan menguntit ke arahnya.

Baca juga :  Recap Green Mothers' Club Episode 6

Sementara itu, Yi-Hyun dan Tae-Seok mengikuti kontak ke gudang tempat mereka mengklaim memiliki pil di bagasi. Hanya saja, mereka justru memiliki pasien terinfeksi yang menjadi gila dan mulai menyerang Yi-Hyun. Tae-Seok menembaknya dan menanyai yang selamat, mengetahui bahwa yang terinfeksi mengambil banyak Next, obat itu dari sebelumnya.

Kita beralih kembali ke Sae-Bom, dia menerima telepon dari Seung-Young yang menegaskan bahwa “mereka bukan manusia.” Ketika dia menutup telepon, Sae-Bom dan yang lainnya membuka pintu truk dan segera disambut oleh seluruh kelompok yang terinfeksi. Sae-Bom terkejut dan melihat dengan ngeri saat para prajurit berjuang untuk menutup pintu. Seung-Young sangat jelas terinfeksi juga.

Bersambung ke Sinopsis Happiness Episode 3.

Tinggalkan komentar