Sinopsis Happiness Episode 1

Kami bagikan sekarang dengan sinopsis Happiness episode 1. Daftar lengkap recapnya bisa kamu temukan di Review dan Sinopsis Happiness (2021).

Happiness Episode 1 dimulai dengan seorang petugas polisi muncul di sebuah sekolah menengah untuk menemukan seorang anak bernama Yi-Hyun duduk di atap. Dia tidak stabil, dan mengingat sikap acuh tak acuh dari fakultas dan siswa di dalam, sepertinya mereka sudah mengharapkan ini.

Saat polisi mencoba bernegosiasi dengannya, dibutuhkan temannya Sae-Bom untuk berbicara dengannya. Dia duduk di atap bersamanya, membiarkannya melampiaskan frustrasinya karena tidak bisa bermain bisbol lagi. Dengan masa depannya sendiri yang kurang jelas, dia meyakinkan Yu-Hyun untuk mengambil setiap hari ketika datang … dan mendorongnya dari atap. Tentu saja, ada selembar kain besar yang dipegang di bawah untuk membuatnya jatuh, tetapi petugas di atap tidak mengetahui hal ini. Ini adalah adegan yang cukup lucu tapi ini bukan k-drama komedi.

Yi-Hyun benar-benar jatuh cinta pada Sae-Bom dan dia mengajaknya berkencan.

Kita kemudian melompat ke 12 tahun kemudian. Skuadron polisi mendapat serangan hebat, dengan salah satu dari mereka sendiri yang membutuhkan operasi darurat … Namun … Ternyata semua ini adalah sesi latihan besar untuk rekrutan baru Jong-Tae. Sayangnya, dia tidak lulus ujian dan Sae-Bom, sekarang seorang perwira yang memenuhi syarat, memutuskan untuk memberinya poin karena takut dan ragu-ragu.

Sementara itu, dentuman keras yang datang dari lantai dua sebuah hotel diselidiki oleh resepsionis. Saat dia mengetuk pintu, pintu itu tiba-tiba terbuka dan dia ditarik ke dalam. Ini membuka jalan bagi Yi-Hyun – mengenakan perlengkapan bisbolnya – untuk muncul dan menyelidiki tempat kejadian. Ini tentu suram, dengan pisau tumpul yang digunakan untuk menggorok leher pekerja.

Baca juga :  Review Drama Korea Memories of the Alhambra Eps. 15-16

Tidak ada saksi juga, kecuali seorang pria bernama Sung Woo-Jae bersembunyi di bawah tempat tidur. Dia tidak ingat membunuh tetapi, mengingat dia memiliki darah di sekujur tubuhnya, dia jelas tidak terlihat tidak bersalah. Dia juga memiliki darah bernoda di gigi dan mulutnya juga, memperkuat bahwa dia menggigit korbannya.

Sekarang, Yi-Hyun mengetahui bahwa seorang rekrutan baru telah berurusan dengan apa yang dia sebut sebagai obat-obatan “100% legal”. Namanya Jong Tae. Yi-Hyun juga masih berhubungan dengan Sae-Bom, dan dia memberi tahu dia apa yang dia temukan sejauh ini. Tentu saja, mengingat pria ini adalah operator lapangan, dia memasuki asramanya untuk mencoba dan belajar lebih banyak. Hanya, dengan melakukan itu dia menemukan zombie yang merusak menggantikan Jong-Tae, yang saat ini sedang memburu petugas lain. Sae-Bom membuat keputusan besar dan menembaknya, tapi itu hampir tidak mempengaruhi pria itu. Namun, Sae-Bom tampaknya telah tergores dalam pertempuran berikutnya.

Tae-Seok. Pria ini serius dan sepertinya dia tahu tentang infeksi ini juga. Dia adalah Letnan Kolonel untuk tim Manajemen Krisis, yang bertanggung jawab untuk menghentikan infeksi ini, apa pun yang terjadi. Dia menuntut dia menyerahkan senjatanya dan bekerja sama. Mereka percaya dia terinfeksi dan memaksanya untuk diuji. Ketika dia dibawa pergi, Yi-Hyun menelepon dan memberi tahu dia tentang pembunuhan yang dia kunjungi, menanyakan apakah itu memiliki semacam koneksi.

Baca juga :  Sinopsis Happiness Episode 3

Tae-Seok memutuskan untuk memeriksa ini, tetapi tidak sebelum membuka tentang penyakit ini dan bahayanya. Dia percaya ini adalah virus varian yang menginfeksi otak dan memaksa yang terinfeksi untuk menggigit korban yang tidak curiga. Mereka kemudian mati karena kehilangan darah meski sudah gila. Yi-Hyun bertanya apakah ini bisa dikaitkan dengan penglihatan dan halusinasi tetapi Tae-Seok tidak begitu yakin. Yi-Hyun, memutuskan untuk kembali ke TKP dan menemukan pil. Hanya saja, Jung menegaskan bahwa Woo-Jae sebenarnya bersih dan tidak dalam pengaruh.

Yi-Hyun selanjutnya pergi menemui Il-Ho berikutnya, yang kebetulan adalah salah satu temannya, dan memintanya untuk melihat obat itu dan menyelidikinya lebih lanjut. Dengan melakukan itu, ia mengetahui bahwa pil bening ini sebenarnya adalah obat oral untuk mengobati COVID. Namun, ia memiliki banyak efek samping, termasuk perubahan suasana hati dan halusinasi. Yi-Hyun mencoba untuk membuat perbandingan antara ini dan virus baru yang dirilis tetapi ini adalah yang terbaik; sebuah tendangan dalam kegelapan.

Pada saat yang sama, Sae-Bom juga diselidiki, dengan banyak sampel diambil sebelum membuka tentang pengalamannya. Dia menyebutkan bagaimana efeknya dekat dengan rabies dan orang yang terinfeksi tampaknya memiliki mata yang kabur. Untuk saat ini, Tae-Seok memutuskan untuk menahannya untuk observasi semalam dan sampai mereka mendapatkan hasilnya kembali untuk memastikan dia bersih.

Pintunya terkunci, tempat itu dingin dan saat Sae-Bom menyelidiki ruangan itu, dia menyadari semuanya tidak seperti yang terlihat. Faktanya, di luar jendela berjerujinya ada banyak kamar lain seperti miliknya, menampung sejumlah orang di asrama universitas ini. Mereka semua telah berubah dan terinfeksi. Untuk Sae-Bom, hasilnya negatif.

Baca juga :  Sinopsis Happiness Episode 7

Tae-Seok melihat ini dan memutuskan untuk melakukan lebih banyak tes di pagi hari. Meskipun ada sejumlah pasien lain, tidak ada yang tampak begitu responsif. Salah satu dari manusia jinak itu adalah Jong-Tae, yang didatangi Sae-Bom untuk diajak bicara – secara pribadi. Dia ingin mengetahui apakah obat ini terkait dengan penyakit atau terpisah. Sebaliknya, Jong-Tae hanya mengulangi mantra yang sama “Aku sangat haus.”

Akhirnya dia menerkam Sae-Bom ketika penjagaannya turun dan mencoba menggigitnya. Ketika penjaga menerobos masuk dan menahan Jong-Tae, memastikan dia tidak bisa bergerak, Sae-Bom melihat saat dia tersengat listrik tetapi monitor jantung bahkan tidak bergerak.

Sae-Bom menyadari dia sedang diawasi dan berbicara dengan Tae-Seok dengan jelas. Dia terbuka dan sejajar dengannya, mengungkapkan bahwa virus ini tampaknya terkait dengan rasa haus dan meskipun tidak menular seperti penyakit lain, itu cukup serius untuk membuat publik khawatir jika mereka mengetahuinya. Sekarang, alasan di dalam fasilitas sangat dingin adalah untuk mencoba dan memperlambat penyebaran virus. Mengingat Sae-Bom tidak terinfeksi, Tae-Seok memberinya izin sementara tetapi memerintahkannya untuk kembali setiap dua minggu untuk mengambil darah. Agar Sae-Bom setuju, dia memelintir tangan Tae-Seok dan meyakinkannya untuk memberinya unit di gedung apartemen umum.

Saat episode ditutup, Yi-Hyun tiba untuk menjemput Sae-Bom, yang segera bertanya apakah mereka harus menikah.

Bersambung ke Sinopsis Happiness Episode 2.

Komentar