Sinopsis Vigilante Episode 6

Sinopsis Vigilante Episode 6 –┬áVigilante episode 6 melanjutkan dari bagian terakhir yang kita tinggalkan, dengan Cho-heon mencekik Ji-yong dan mendoakan kematiannya. Cho-heon memberinya dua pilihan; mati sebagai Vigilante pada saat itu atau bergabung dan bekerja sama dengannya. Berjuang untuk bernapas, Ji-yong mengatakan dia tidak peduli apakah dia hidup atau mati.

Di sisi lain, Ji-yong menolak untuk menyerah tanpa perlawanan yang layak, menanyakan apakah Kepala Jae-hyub mengirim Cho-heon untuk membunuhnya. Ji-yong mencoba mengalahkan Cho-heo tetapi gagal. Namun, Cho-heon melepaskan cengkeramannya. Ji-yong menantang detektif kawakan tersebut untuk membawa Ketua ke pengadilan dan memastikan dia mendapat hukuman yang adil atau setuju bahwa keadilan hanya untuk mereka yang mampu.

Sinopsis Vigilante (2023)

Ji-yong menganggap dia tidak akan rugi apa-apa dan menjadi Vigilante adalah panggilan sejatinya. Dia tidak menyerah, dan jika dia harus menjadi iblis untuk menghukum iblis lain, biarlah! Dia berjanji akan mengikuti Cho-heon hanya jika dia bisa membuktikan keadilan yang sebenarnya berhasil. Jika tidak, dia akan menunjukkan kepadanya bahwa aktivitas ilegal dapat menghancurkan kejahatan besar.

Kemudian, kita melihat laporan Cho-heon kepada Ketua, dan dia diminta untuk menyerahkan kasus Vigilante pada akhir minggu. Ketua mencoba bersikap putus asa, mengatakan bahwa penyerahan itu di luar kekuasaannya. Cho-heon menyeringai dan bertanya apakah itu karena Sewool. Tentu saja, Ketua dengan cepat menyangkalnya dan mempertanyakan apakah Cho-heon ingin mereka berdua dipecat.

Ketua menjelaskan bahwa dia akan dipindahkan minggu depan dan Cho-heon harus mundur sebagai ketua tim setelah serah terima selesai. Cho-heon setuju, tapi jelas dia punya ide lain.

Dia mampir ke tempatnya menahan orang yang menyerang Mi-ryeo. Cho-heon menyandera dia untuk mendapatkan informasi tentang geng Sam-doo. Pria itu tidak tahu apakah Chief, yang juga dikenal sebagai Vole, terlibat dalam geng tersebut. Dia mengklarifikasi bahwa satu-satunya yang bisa menjawab ini adalah Pak Bang. Namun, untuk menemukan Tuan Bang, Cho-heon harus mendapatkan seorang pria bernama Squeezer.

Di tempat lain, Kang Ok membawa Ji-yong ke rumah sakit dan mengungkapkan kebanggaannya atas cara Jo-yong membela dirinya sendiri. Kang Ok mengaku kepada Ji-yong yang tertidur yang harus terus maju, dia bersedia membunuh Cho-heon dan melindungi Vigilante. Seperti penggemar sejati, Kang Ok memanfaatkan kesempatan ini untuk mengambil beberapa foto dan pergi.

Sementara itu, REPO25h meminta maaf atas episode terakhir mereka, menyalahkan Mi-ryeo karena melakukan tindakan tanpa bukti. Mereka juga mengumumkan bahwa dia telah berhenti, dan mereka mengetahui bahwa tidak ada hubungan antara Sewool dan kematian misterius aktor tersebut. Ji-yong kecewa mendengar apa yang terjadi pada jurnalis favorit kita berambut merah.

Di sisi lain, Kang Ok maju dan memberinya kantor lengkap untuk mengerjakan acara online-nya. Dia meyakinkannya bahwa mereka berada di tim yang sama. Namun, Mi-ryeo masih penasaran dengan hubungan Kang Ok dengan Sam-doo. Kang Ok bilang dia juga ingin mencari dan mendukung Vigilante. Mi-ryeo menyampaikan rencananya untuk mengungkap Sam-doo dan menyiapkan panggung untuk Vigilante. Tujuannya adalah untuk memberikan kepuasan publik tentang bagaimana ceritanya berakhir.

Mi-ryeo memulai postingan video pertamanya dengan mengumumkan panggung barunya, V News. Dia mengklarifikasi bahwa dia masih mencari Sam-doo dan meyakinkan pemirsa bahwa dia tidak akan pernah bunuh diri. Jika dia mati, dia dibunuh. Mengenai Vigilante, dia menyebut dia sebagai pria yang memperjuangkan keadilan dan mengungkapkan keinginannya untuk ikut berjuang juga. Seperti yang diharapkan, kembalinya Mi-ryeo memicu kekhawatiran dalam aliansi kecil Sam-doo dan Ketua.

Sementara itu, Cho-heon menemukan Squeezer dan membawanya kembali ke tempat rahasianya untuk diinterogasi. Dia menjelaskan bahwa dia hanya membutuhkan satu pengadu, dan kedua pria itu dengan cepat berusaha menyenangkannya demi kelangsungan hidup mereka. Karena Cho-heon sibuk menangani urusannya, dia melewatkan serah terima tersebut, sehingga membuat penggantinya kecewa.

Di sisi lain kota, Ji-yong kembali ke rumah setelah memulihkan diri dan terus mencari Sam-doo. Dia membuat penemuan menarik dalam buku besar, menghubungkan pendeta gereja Miteum dengan organisasi tersebut. Penyelidikan lebih dalam membuktikan bahwa pendeta tersebut telah membantu organisasi tersebut mencuci uang. Ji-yong menyerang salah satu tangan kanan pendeta dan mengambil USB yang merinci jejak uang cryptocurrency. Ji-yong melihat Kang Ok selama serangan ini, mengawasinya dari jendela.

Mereka saling kejar-kejaran beberapa saat hingga Kang Ok menyerah. Dia sekali lagi meminta Ji-yong untuk menerimanya. Dia yakin orang seperti dia dibutuhkan dalam operasi main hakim sendiri. Ji-yong memintanya melepas topengnya dan membuktikan bahwa dia bersedia mengambil risiko. Kang Ok dengan senang hati menurutinya dan membagikan rencananya untuk mengungkap pendeta tersebut, uang yang dimaksudkan untuk politisi dan Sam-doo.

Dia bilang dia tidak akan membunuh pendeta itu sampai dia dipermalukan terlebih dahulu. Dia meminta Kang Ok untuk mengirimkan USB ke Mi-ryeo dan memintanya menggunakannya pada waktu yang tepat. Kang Ok tidak yakin apakah mereka akan berhasil menjatuhkan Sam-doo dan orang-orang berpengaruh yang berkuasa namun bersedia mencobanya.

Keesokan harinya, Profesor Joon-yeob terkejut menemukan Nam Yeongil di kantornya. Yeongil adalah ketua tim baru untuk kasus Vigilante. Dia penasaran dengan percakapan terakhir yang dilakukan Cho-heon dan profesor. Profesor itu menolak banyak bicara, menjawab pertanyaan dengan singkat, dan Ji-yong menyela mereka.

Yeongil bertanya apakah Cho-heon meminta untuk melihat informasi siswa, dan profesor menjelaskan bahwa dia menolak permintaan itu karena itu bukan permintaan resmi. Ji-yong dengan penasaran mendengarkan percakapan ini tapi tidak berkata apa-apa. Kemudian, profesor tersebut memberi tahu Ji-yong bahwa dia tidak lagi membutuhkan bantuannya dengan aplikasi pembuatan profil. Apakah dia mencurigai Ji-yong?

Beberapa hari kemudian, Kepala Jae-hyub disambut melalui acara resmi sebagai Kepala Akademi Kepolisian. Para siswa merasa ironis ketika dia berbicara tentang menjadi petugas polisi yang jujur ketika dia sedang diselidiki. Geng tersebut juga tidak menonjolkan diri, dan pendeta tidak menyadari hilangnya USB tersebut. Dia melanjutkan bisnisnya dan mendapatkan dompet kripto untuk diamankan dari anak buahnya. Pada titik inilah Ji-hyong datang dan membunuh pendeta tersebut. Apa yang terjadi dengan rencana awal? Mungkin pendeta yang menyebut nama Tuhan membuat Ji-yong terpojok!

Berita kematian pendeta dengan cepat mengudara, dan banyak yang mempertanyakan mengapa Vigilante mengejar abdi Tuhan. Polisi yakin itu ulah Vigilante, berkat tulisan di dinding. Pada saat yang sama, Ketua dan Sam-doo mulai gemetar. Sam-doo berjanji akan menangani Cho-heon dan para Vigilante.

Setelah kematian pendeta tersebut, Kang Ok mengunjungi Mi-ryeo dan memberinya bukti tentang aktivitas kriminal pendeta tersebut. Mi-ryeo bertanya apakah dia mengetahui identitas Vigilante, tapi Kang Ok tidak banyak bicara. Mi-ryeo bersiap menggunakan bukti untuk postingan berikutnya.

Pada saat yang sama, Cho-heon memimpin penyelidikannya dan menyadari Mi-ryeo dalam bahaya. Dia bergegas ke arahnya dan menghentikannya di tengah-tengah Live-nya. Ji-yong sekali lagi kecewa saat dia menonton pertunjukan tersebut. Cho-heon memberikan peringatan terakhirnya kepada Mi-ryeo, memintanya untuk berhenti. Mi-ryeo menolak untuk mundur, dan mereka saling bertukar kata, mencoba melihat siapa yang benar. Petugas polisi yang menolak menangkap Vigilante atau reporter yang memberinya target baru?

Karena Mi-ryeo tetap teguh pada keyakinannya, Cho-heon pergi. Pak Bang dan anteknya yang lain menyerangnya di tempat parkir. Meski Cho-heon memberikan perlawanan yang bagus, dia disakiti oleh dua pembunuh terlatih. Mereka baru saja akan menghabisinya ketika Ji-yong tiba dengan Vigilante-nya, dan kedua pria itu melarikan diri, berjanji untuk kembali lagi. Episode berakhir dengan Cho-heon kehilangan kesadaran, dan Ji-yong berdiri di atasnya. Sepertinya dia sedang mempertimbangkan apakah akan membantu petugas itu atau tidak!

Share on: