Sinopsis Vigilante Episode 5

Sinopsis Vigilante Episode 5 –┬áVigilante episode 5 dimulai dengan Ji-yong makan malam dengan wanita yang memberinya alibi palsu. Dia mengungkapkan bahwa dia dibayar dan mengira dialah yang mempekerjakannya. Dia bilang dia bekerja untuk perusahaan yang mendukung Vigilante.

Ji-yong segera menyadari bahwa ini adalah pekerjaan Kang Ok dan minta diri untuk menelepon pria itu. Kang Ok penasaran dengan apa yang dibicarakan Ji-yong dan Cho-heon saat mereka bertemu. Ji-yong menjelaskan bahwa Cho-heon mengetahui rahasianya.

Sinopsis Vigilante (2023)

Kang Ok langsung khawatir apakah ini berarti akhir dari Vigilante, tapi Ji-yong mengatakan dia akan terus melanjutkan. Dia merasa lucu karena Kang Ok mengira dia berencana membunuhnya dan Cho-heon. Meskipun demikian, dia meminta Kang Ok untuk mengkloning ponsel Cho-heon, mengungkapkan bahwa dia mengetahui bahwa Kang Ok juga mengkloning ponselnya.

Sementara itu, Mi-ryeo dan Dae-sook terus mencari pemeran utama baru. Mereka menemukan gudang tua yang dikelola oleh Sewool dan menemukan bukti perdagangan koin QQ ilegal. Mereka mulai mengambil foto dan melihat-lihat tetapi tertangkap. Dae-sook menyerahkan nyawanya untuk memberi Mi-ryeo kesempatan melarikan diri dan mendapatkan bantuan.

Sayangnya, saat Mi-ryeo mendapat bantuan dan kembali bersama polisi, jenazah Dae-sook sudah lama hilang, dan gudang telah dibersihkan. Komputer dan servernya tidak terlihat, dan polisi memandangnya seolah dia telah kehilangannya.

Di tempat lain, Cho-heon mendapat telepon dari Kepala Inspektur Jenderal Eom Jae-hyub, meminta kabar terkini mengenai kasus Vigilante. Cho-heon meminta bosnya untuk lebih percaya padanya dan memberinya lebih banyak waktu untuk menyelesaikan kasus ini.

Kembali ke akademi kepolisian, Ji-yong menyibukkan diri dengan sekolah. Teman-temannya penasaran dengan kencan akhir pekannya, tapi dia tetap bungkam. Kang Ok mengiriminya pesan, memberitahunya di mana menemukan ponsel kloning itu. Di sisi lain, Kang Ok menyibukkan dirinya dengan latihan tinju. Kemudian, Ji-yong mengangkat telepon dan dapat melihat apa yang sedang dilakukan Cho-heon melalui teleponnya.

Sementara itu, Repo25h membuat cerita tentang kematian Jae-hak dan menghubungkannya dengan Kim Sam-doo. Mereka mempertanyakan apakah pria yang akan membocorkan rahasia tersebut kemungkinan besar akan melakukan bunuh diri dan berjanji akan menemukan lebih banyak bukti. Mereka juga menyebutkan kematian Dae-sook dan pengalaman kematian Mi-ryeo.

Tentu saja, Kepala Jae-hyub, AKA Vole dan Sam-doo, tidak senang dengan hal ini. Namun episode terbaru tersebut menarik perhatian Ji-yong, Cho-heon, dan petugas polisi lainnya. Para petugas mengkhawatirkan citra pemimpin mereka yang tercemar dan berharap hal itu tidak benar.

Bos besar di Repo25h juga kesal dan meminta Chang Hyun untuk memerintah Mi-ryeo. Seperti yang diharapkan, Mi-ryeo bukanlah orang yang mundur. Dia memanggil Chang Hyun karena menerima suap dan bertanya dari mana dia mendapat keberanian untuk mempertanyakan etikanya. Adegan tersebut menunjukkan seseorang membakar tubuh Dae-sook sementara pria lain menunggu bersembunyi untuk menyerang Mi-ryeo di tempat parkir Repo25h.

Untungnya, Cho-heon tiba tepat waktu untuk menyelamatkannya dan menangkap pria itu. Dia memperingatkan Mi-ryeo untuk berhenti memberi lebih banyak target kepada Vigilante. Dia menunjukkan bahwa dia juga menjadikan dirinya target dan mungkin akan segera dibunuh. Namun, jurnalis kami yang berani dan tekun tidak gentar dengan ancaman terhadap nyawanya. Dia bertanya mengapa Cho-heon memilih untuk tidak menangkap Vigilante dan apakah dia sadar mereka membutuhkan pertunjukannya untuk menemukannya. Cho-heon bersikeras bahwa Vigilante akan segera ditemukan dan meminta dia mundur.

Dia kemudian mempertanyakan pelakunya, yang berusaha bersikap keras. Setelah beberapa kali tamparan, pelakunya sadar dan memberikan informasi kepada Cho-heon tentang anggota gengnya. Tuan Bang (orang yang membunuh Dae-sook) adalah pemimpin mereka. Dia adalah salah satu kaki tangan Sam-doo, dan membantunya menjalankan bisnis ilegal. Pak Bang bekerja sama dengan pembunuh lain untuk membersihkan jalan Sam-doo. Cho-heon memutuskan untuk mengunjungi geng ini.

Dia menemukan mereka membersihkan setidaknya tiga mayat sambil memberi makan beberapa babi. Perkelahian pun terjadi, dan Cho-heon menjatuhkan semua anggota geng yang hadir. Sayangnya Pak Bang dan rekan dekatnya tidak ada di lokasi. Polisi segera tiba dan menemukan Cho-heon sedang beristirahat dengan tenang dan para anggota geng meringis kesakitan.

Cho-heon dan polisi menjebak Sam-doo dan gengnya sebagai Penjaga. Media melaporkan bahwa beberapa anggota geng Vigilante telah ditangkap di pabrik pembunuhan mereka. Menurut polisi, mereka menemukan DNA korban Vigilante di pabrik tersebut. Mereka berpendapat bahwa kedua pria yang ditangkap tersebut bekerja di perusahaan yang mensponsori kegiatan Vigilante. Mereka lebih lanjut menjelaskan bahwa mereka menemukan rincian kasus Viglinate di komputer di pabrik.

Media dengan cepat mengajukan pertanyaan ketika segala sesuatunya tidak bertambah. Mereka ingin tahu mengapa Vigilante tiba-tiba mulai menyembunyikan mayat. Polisi berjanji untuk menyelidiki lebih lanjut, mengingat bahwa para tersangka membentuk organisasi main hakim sendiri dan memilih di antara mereka sendiri jenazah korban mana yang akan ditampilkan sesuai kebijaksanaan masing-masing anggota.

Pers bukanlah satu-satunya yang tidak mempercayai cerita ini. Kang Ok dan Mi-ryeo menganggapnya tidak masuk akal. Ji-yong menganggapnya menyinggung, dan Kepala Jae-hyub kesal pada Cho-heon. Dia menginginkan jaminan bahwa Sam-doo adalah bagian dari kelompok Vigilante. Di sisi lain, Sam-doo bingung organisasinya dikaitkan dengan Vigilante.

Dia bertanya-tanya apakah Ketua Jae-hyub membereskan kekacauannya karena pemilu semakin dekat. Dia meminta anak buahnya untuk menjaga Cho-heon dan Ketua. Sementara itu, Sam-doo terus menjaga penampilannya sebagai pengusaha dan menghadiri berbagai acara.

Marah dengan tindakan terbaru Cho-heon, Ji-yong terus mengawasi geng Sam-doo. Dia menyerang salah satu petinggi geng dan mencuri buku besar yang mencantumkan semua perdagangan ilegal geng Sam-doo. Kali ini, Ji-yong meninggalkan pesan kedua di dinding untuk membuktikan bahwa Vigilante yang sebenarnya masih melakukannya.

Media dengan cepat mengetahui hal ini, dan polisi hanya berusaha memberikan jawabannya. Mi-ryeo senang dia benar tentang Vigilante dan menyerah pada tekanan bosnya untuk mengundurkan diri. Kang Ok juga senang dengan gerakan kekuatan mentornya dan menyemangatinya.

Setelah mendengar bahwa salah satu petingginya telah dibunuh oleh Vigilante dan buku besarnya hilang, Sam-doo memerintahkan anak buahnya untuk tetap rendah hati dan memberikan uang mereka kepadanya.

Di sisi lain kota, Cho-heon melacak Ji-yong dan menemukannya setelah pembunuhannya baru-baru ini. Ji-yong masih dalam tampilan khas Vigilante-nya, dan dia mencoba kabur. Sekarang, Cho-heon mungkin ahli, tapi dia bisa berlari cepat! Dia berhasil menyudutkan Ji-yong di gang gelap, dan mereka berbicara jujur.

Ji-yong menyebut Cho-heon bekerja untuk Kepala Jae-hyub. Sebaliknya, Cho-heon khawatir Ji-yong akan tersesat, dan menunjukkan bahwa hal-hal baik pun perlu dikendalikan. Dia meminta Ji-yong untuk ikut bersamanya, berjanji untuk membantunya menyempurnakan bakatnya dan menggunakannya untuk kebaikan yang lebih besar.

Ji-yong bertanya apakah Cho-heon pernah merasakan sakitnya ketidakadilan dan bisa berhubungan dengan para korban ketika hukum lebih melindungi para penjahat. Dia ingin Cho-heon memahami alasan dia melakukan hal tersebut. Cho-heon berpendapat bahwa masalahnya adalah Ji-yong menganggap dirinya benar dan tidak mau mengakui bahwa dia perlahan-lahan menjadi monster. Dia bertanya-tanya apakah Ji-yong menganggap menjadi Vigilante itu menyakitkan atau menyenangkan!

Perkelahian sengit pun terjadi, dan Ji-yong dipukuli hingga babak belur. Apakah dia mengira dia cocok untuk Cho-heon? Dia mungkin ingin menguji kepercayaan dirinya di sini! Bahkan dengan kematian yang mengetuk pintunya, Ji-yong menolak untuk mundur. Cho-heon mengklaim bahwa Ji-yong adalah pengkhianat karena dia melawan sistem dengan kejam.

Cho-heon memahami sudut pandang Ji-yong, tapi baginya, menjadi polisi adalah yang utama. Inilah sebabnya dia marah pada polisi korup. Dia ingin Ji-yong menjadi polisi yang lebih baik daripada menjadi Vigilante.

Episode berakhir dengan Cho-heon menjepit Ji-yong ke tanah dan mencekiknya. Sementara itu, Kang Ok diam-diam mengamati dari jauh.

Share on: