Dark?

Sinopsis Penthouse Episode 3

All chapters are in The Penthouse: War in Life (2020).
Baca juga sinopsis dan review serial lainnya hanya di MASASHA

Kita lanjut dengan Sinopsis Penthouse Episode 3. Su Ryeon mengkonfrontasi suaminya terhadap situasi Anna Lee. Dia menyebutnya tidak dewasa, mendorong kemarahan sehingga dia menghancurkan cangkir di tangannya.

 

Lee / Seol-ah terhuyung-huyung pulang usai cobaan beratnya, luka olahraga dan juga memar di sekujur tubuhnya. Dia menahan air mata, meratapi keberuntungan dirinya sebab semua yang dia coba untuk lakukan dengan kerja keras.

 

Esok hari, Mari memasang spanduk untuk putrinya, memberi selamat terhadapnya sebab masuk ke Cheol-ah. Rona tahu, dia berjalan melewati mereka semua dengan wajah yang berani, mengirim Jenny mengejar dia guna menggoda Rona sebab berada di list cadangan.

 

Lebih buruk lagi, Jenny terus memberi tahu dia bahwa anak-anak seperti dia, tidak akan bisa masuk menuju sekolah seni walaupun berada dalam list tunggu. Di titik ini, dia menyadari kompetisi tersebut penipuan besar.

 

Mengingat Eun Byeol mengacaukan resital dia, koneksi keluarganya yang berarti dia masuk terlepas dari audisi yang begitu mengerikan. Rona berada disamping dirinya sendiri dengan penuh amarah, akhirnya menghadapi Seojin sekitar mengapa dia tidak diterima.

 

Seojin mengklaim dia tidak begitu pandai musik, pada dasarnya mengakui siswa dipilih bukan sebelum audisi dimulai. Su Ryeon melihat semuanya yang terungkap dari jauh, termasuk Rona yang menarik Eun Byeol menuju tanah dan melukai lengan gadis tersebut.

 

Namun rekaman CCTV dari insiden tersebut, dan juga di dalam penthouse Seojin, tidak melukis Yoon Hee atau pun putrinya dengan cara sangat menguntungkan. Kyujin memberi tahu mereka, dia akan langsung menuju pengadilan dengan tersebut, kecuali jika Yoon Hee dapat mengeluarkan uang 100 ribu dollar tentunya.

 

Yoon Cheol mengetahui apa yang terjadi, dia pun menjadi curiga pada istrinya, terlebih lagi saat dia mengenakan kalung yang Joo dapatkan terhadapnya.

 

Dalam perjalanan menuju sekolah, berita mengenai kejenakaan Seol-ah dan juga media sosial tersebar dengan orang-orang yang menginginkan menjatuhkannya. Namun Seol-ah tidak menyerah tanpa perlawanan.

 

Dia memberi tahu kepada Seojin bahwa dia tidak meninggalkan sekolah dan juga mengingat dia adil dan juga jujur, dia menolak menandatangani surat-surat dan memohon terhadap Seojin guna membiarkan bernyanyi.

 

Ketika dia membandingkan dirinya terhadap Eun Byeol, Seojin menyiram wajahnya dengan menggunakan air. Namun untungnya Seol-ah pintar. Dia menyebutkan lantai 35 Istana dan juga memutuskan memadamkan api dengan api.

 

Dia pun memberi tahu Seojin bahwa dia akan hadir apapun yang terjadi, terutama apabila dia tidak ingin berita mengenai perselingkuhannya bocor. Seol-ah menyebutkan video tersebut, wajah Seojin pun turun. Lebih baik lagi, semua anak yang mendapati uang mereka nanti.

 

Ternyata Seol-ah merekam kejadian dengan penindasan dan mobil, mengirimkan semua klip audio atas perpeloncoan. Kini meja telah berubah dan juga untuk semua orang mereka, mereka kini berada terhadap belas kasihan yatim piatu tersebut.

 

Setidaknya hingga mereka mengadakan rapat dan berusaha berbicara dengan dia. Ternyata kondisi Hyein di rumah sakit yang semakin memburuk. Joo mengetahuinya, dia membanting tinjunya menuju meja dan memutuskan menghentikan perawatan sepenuhnya.

 

Ini semua terjadi sebab keadaan semakin memburuk di dalam pernikahannya. Su Ryeon memutuskannya memintanya tidak menghubungi dalam waktu dekat.

 

Dengan pernikahan dia yang berantakan, Joo menerima telepon dari Seojin yang membahas video itu dan bagaimana mereka harus menyingkirkan dia.

 

Dengan ucapan Seojin bergema di benaknya mengenai membunuh siswa, Yoon Hee mengikuti Seol-ah dan berpikir mendorongnya menuruni tangga atau pun menusuk gadis tersebut dengan poker panas.

 

Akhirnya dia memutuskan tidak pergi, sama seperti Yoon Cheol kebetulan menyaksikan dari jauh. Dia merasa kasihan terhadap wanita tersebut dan ada petunjuk bahwa dia mungkin saja cinta pertamanya.

 

Kembali menuju rumah sakit, Su Ryeon memeriksa putrinya namun menerima surat dari sumber anonim yang menjelaskan Joo membodohinya. Ternyata hasil tes DNA terhadap Hyein menyimpulkan Su Ryeon bahkan bukan Ibu kandungnya.

 

Flash back, Joo memaksa semua ini terjadi. Dia pun membunuh suami Su Ryeon dengan darah dingin dan juga memaksa Su Ryeon menjadi Ibu dari saudara kembar Joo. Putusnya jari kekasihnya di kantor Joo, pria misterius tersebut menghubungi lagi dan menjelaskan putrinya masih hidup.

 

Jika dia mampu mengikuti aturannya maka Hyein dan putrinya akan muncul hidup-hidup. Pelabuhan yang pertama adalah Hope Orphanage. Su Ryeon tiba disana esok harinya, tampaknya telah pindah, mendorongnya menyewa bantuan guna menemukan lokasi sebenarnya.

 

Seol-ah terpaksa menerima panggilan yang mengkonfirmasikan bahwa Seojin telah membatalkan tuntutannya. Namun, Rona tidak dalam mood pemaaf dan juga memutuskan dia tidak akan bernyanyi lagi. Dia pun mencakar lehernya hingga Yoon Hee masuk memintanya berhenti.

 

Ini membawa kita di malam yang menentukan di istana tempat kita memulai episode pertama. Peristiwa malam tersebut samar-samar, sekilas mengenai apa yang akan datang. Yoon Hee muncul dengan marah dan menenggak minuman sambil melihat Seojin dengan mata pembunuh.

 

Jari-jari yang berlumuran darah, Yoon Hee bangun di pagi hari dan juga menerima panggilan dari sekolah Cheol-ah. Mereka dengan senang hati menawarkan tempat terhadap Rona sebab salah satu siswanya telah dibunuh. Bertanya-tanya apakah dialah yang mengakibatkan semua ini.

MUNGKIN KAMU JUGA SUKA ...

Anda baru saja membaca Sinopsis Penthouse Episode 3 di MASASHA. Jangan lupa untuk membaca sinopsis drama, review film, dan konten menarik lainnya di sini.

Tags: baca Sinopsis Penthouse Episode 3, baca Sinopsis Penthouse Episode 3 online, baca Sinopsis Penthouse Episode 3 lengkap, ,

Comment

Komentar

Chapter 3