Sinopsis Youth Of May Episode 9

oleh  | 

Episode 9 Youth Of May dimulai dengan Ki-Nam membagikan daftar orang untuk dikumpulkan dan ditangkap. Darurat militer sekarang. Tentara berlomba dan menangkap banyak orang, memukuli mereka hingga jatuh ke tanah. Untuk Hee-Tae dan Myung-Hee, ini adalah ketenangan sebelum badai.

 

Soo-Ryeon menuju ke kantor polisi dengan putus asa untuk menemukan Hye-Gun, yang hilang. Hanya saja, dia tidak sengaja mendengar berita tentang darurat militer dan baut. Dia menolak untuk mengangkat telepon Soo-Chan, yang duduk di rumah dan mengkhawatirkannya.

 

Sementara itu, Hee-Tae menemukan tempat persembunyiannya digeledah. Saat dia menyelinap masuk, dia melihat sosok di kejauhan – itu Soo-Ryeon. Akhirnya pasangan itu mendiskusikan darurat militer yang diberlakukan, mendorong Hee-Tae untuk mengakui bahwa dia pergi dengan Myung-Hee di kemudian hari. Namun, Sun-Min yang berdarah tiba-tiba menerobos masuk melalui pintu depan.

 

Sementara ini terjadi, Myung-Hee mengunjungi Myung-Soo dan mengungkapkan bahwa dia akan pergi sebentar. Dia hancur, tapi dia setuju untuk melihatnya selama Nationals. Saat dia naik bus, tentara tiba-tiba menyerbu dan mulai menangkap orang yang berbeda, termasuk Myung-Hee yang dia yakini adalah seorang mahasiswa. Hee-Tae melompat dan mengambil pukulan untuknya.

 

Meskipun mereka berhasil menggagalkan ancaman itu, Hee-Tae mulai berdarah yang mendorong Myung-Hee untuk membawanya ke rumah sakit. Ini akan memakan waktu untuk CT scan – waktu yang sebenarnya tidak mereka miliki. Bahkan, mereka terjebak dalam jam malam dan dipaksa untuk berpegangan erat pada malam hari.

Baca juga :  Sinopsis Youth of May Episode 10

 

Hye-Gun yang diculik disiksa oleh tentara, dengan Ki-Nam menonton dengan dingin dari jauh. Ini meluas ke jalan juga, karena orang-orang diseret. Ini membuat orang-orang yang berbeda berdiri di sayap gelisah, terutama karena pemukulan ini juga meluas ke sekolah. Ini anarki, dan tentara yang mabuk kekuasaan ini menyebabkan cedera serius.

 

Faktanya, ini mempengaruhi Myung-Hee dan Hee-Tae juga, yang berdebat tentang apakah akan tinggal atau pergi. Akhirnya Hee-Tae setuju untuk pergi pada jam 7 malam tetapi untuk saat ini, akan membantu orang yang sakit dan terluka.

 

Di antara mereka yang terluka adalah Soo-Ryeon, yang mendapati dirinya sebagai bagian dari sekelompok siswa yang dipaksa untuk menundukkan kepalanya di jalanan. Begitulah, sampai petugas polisi yang kepincut dari sebelumnya muncul dan menyelamatkannya dan yang lainnya. Dia mendorong mereka semua untuk lari, berhasil memindahkan para prajurit dari lokasi mereka saat ini.

 

Saat Soo-Ryeon berlari, dia langsung menyerang Soo-Chan. Dia meraih pergelangan tangannya dan memintanya untuk pulang dan bersembunyi sampai keadaan tenang. Soo-Ryeon menolak, percaya dia masih bisa membantu. Dia akan melakukan semua yang dia bisa untuk melakukan hal itu.

 

Tepat sebelum pergi, Soo-Chan berjanji bahwa jika dia pergi maka dia tidak akan menganggapnya sebagai keluarga lagi. Setelah beberapa pertimbangan, dia pergi.

 

Baca juga :  Sinopsis Youth of May Episode 11

Di rumah sakit, Hee-Tae menemukan Jin-A yang dipukuli muncul yang membutuhkan perhatian. Hee-Tae menjahitnya sebelum memberi tahu temannya bahwa dia juga membutuhkan perhatian medis setelah dia mulai berdarah dari hidung.

 

Jin-A pingsan di lorong malam itu dan dia tidak bernapas. Kilatan ke Seok-Chul kembali membanjiri saat Hee-Tae mendorong kecemasannya dan memulai CPR.

 

Myung-Hee akhirnya muncul, bergegas untuk mendapatkan bantuan karena Hee-Tae melakukan cukup untuk membantunya menstabilkan dan bertahan hidup melalui operasi. Dia menyelamatkan hidupnya.

 

Sementara itu, tentara yang membantu Soo-Ryeon ditemukan di sebuah gang dipukuli dan memar. Ketika dia melihat Soo-Ryeon, dia dengan lemah menanyakan namanya sebelum meninggal. Namun Soo-Chan, dipukuli juga setelah mencoba membantu seorang siswa muda.

 

Saat hari berubah menjadi malam, atasan Ki-Nam tiba saat lampu di rumah sakit dimatikan dengan harapan mereka dapat tetap tidak terdeteksi dan keluar dari keadaan ini hidup-hidup.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *