Sinopsis You Are My Spring Episode 3

Kita lanjutkan sekarang dengan Sinopsis You Are My Spring Episode 3. Episode 3 You Are My Spring dimulai dengan Da-Jeong membuka kotak musik untuk mengungkap foto sekolah dan surat yang menyertainya. Di dalamnya ada pengakuan dari Chae Jun. Dia mengaku membunuh Myeong-Ja dan juga Jeong-Beom. Akhirnya, dia mengaku membunuh Gwang-Hun di dalam gedung apartemen yang ditinggalkan. Dia mengklaim siapa pun di posisinya akan melakukan hal yang sama, dan memutuskan untuk mengakhiri segalanya dengan bunuh diri. Ini kemudian menangkap kita hingga saat-saat dia melemparkan dirinya dari atap.

 

Young-Do jelas terkejut ketika polisi muncul dan mempertanyakan apa yang dia lakukan di TKP. Dia mengklaim dia mencari Da-Jeong tetapi mereka terganggu oleh Da-Jeong sendiri yang tiba di kantor polisi dengan foto ini dan bukti yang menghubungkannya dengan masa lalu. Chae Jun juga hanya nama samaran, mengingat nama aslinya sebenarnya adalah Jeong-Min.

 

Young-Do menjadi satu-satunya saksi bunuh diri berarti dia harus bertahan untuk pernyataan dan memberikan rekaman dashcam-nya. Dia diam-diam setuju, tidak ingin menimbulkan keributan, sementara Da-Jeong tercabik-cabik atas apa yang harus dia tanggung.

 

Young-Do telah mengalami rasa sakit semacam ini juga, mengingat sejarahnya, dan dia tahu tidak ada yang bisa dia katakan atau lakukan untuk membuatnya merasa lebih baik. Tetap saja, itu tidak menghentikannya untuk mencoba.

 

Young-Do akhirnya membawa pulang Da-Jeong di mana dia beristirahat. Young-Do kembali bekerja, dengan Cheol-Do menyapa Ha-Neul di luar kantor Young-Do. Namun, dia melihat Da-Jeong pergi dan memutuskan untuk mengikuti, berniat memastikan dia baik-baik saja. Yah, dia memutuskan untuk mengujinya dengan perjalanan dadakan ke luar kota. Dia dengan acuh tak acuh setuju saat pasangan itu pergi dengan mobil Young-Do.

 

Di mobil, pasangan itu berdebat secara verbal, bertukar hinaan yang berbeda. Itu sampai Ha-Neul berdering. Dia menggoda Young-Do atas sikap ramah tamahnya dan bagaimana dia ahli dalam menggoda wanita yang berbeda. Da-Jeong menggodanya setelah panggilan itu, karena Young-Do melakukan yang terbaik untuk menghindari pertanyaan.

 

Ketika mereka sampai di Geumneung, Young-Do bertemu dengan Ibu Da-Jeong yang kebetulan menjadi sopir pengiriman. Kembali ke restoran pizza dia mendorong Young-Do untuk menjawab telepon. Telepon itu kebetulan dari Ga-Yeong, yang memesan 30 pizza untuk Patrick dan timnya. Geng mulai bekerja, mengemas pizza yang tampak sangat lezat ini.

 

Ketika semuanya tenang dan tenang, Young-Do dan Da-Jeong duduk bersama dan mendiskusikan apa yang terjadi pada Chae-Jun. (Atau haruskah itu Jeong-Min?) Dia mengatakan kepadanya bahwa itu akan memakan waktu untuk pulih tetapi dia meyakinkannya bahwa dia tidak melakukan kesalahan.

 

Perasaannya tentu saja bertentangan, terutama karena Da-Jeong berjuang dengan perasaan sedih atas kematiannya sementara pada saat yang sama membenci perilakunya dalam membunuh ketiga orang itu.

 

Sementara itu, Ko Jin-Bok mendapati dirinya terjebak atas kematian Jeong-Beom, mencari berbagai tempat bukti sebelum mengunjungi makamnya dan berjanji untuk melindunginya.

 

Polisi menemukan petunjuk ketika mereka memeriksa rekaman CCTV dan melihat seorang pria tunawisma menempatkan catatan bunuh diri di dalam loker. Ternyata seseorang membayarnya 50.000 won untuk melakukan itu. Dia juga menuliskan alamatnya di kartu nama, yang sebenarnya masih dimiliki oleh pria tunawisma ini. Namun, ada yang tidak cocok.

 

Young-Do yakin pembunuh sebenarnya masih ada di luar sana, tetapi ketika dia duduk bersama Jin-Bok, dia meragukan pikirannya. Dia bertanya apakah seseorang membuat Jeong-Min bunuh diri, dan menunjukkan potongan-potongan bukti yang berbeda yang tampaknya mengisyaratkan bahwa inilah masalahnya.

 

Sekarang, Young-Do dalam semua ini terkait dengan 3 Juni 2018. Saat itu dia mengetahui bahwa dia mendapatkan jantung pengganti. Donatur? Tidak lain adalah Jeong-Beom. Ini adalah keinginannya yang sekarat dan itu juga menjelaskan mengapa Young-Do begitu terjebak dalam menemukan pelakunya yang tepat. Jin-Bok memutuskan untuk kembali ke titik awal dan menyelidiki kasus ini dari awal lagi.

 

Malam itu, Da-Jeong menyerahkan mainan bernama Dr Hollow kepada Young-Do. Ini kebetulan memiliki arti penting sebagai simbol hatinya. Bagaimanapun, pasangan itu memperbaiki perbedaan mereka dan berjabat tangan.

 

Hari berikutnya di tempat kerja, Da-Jeong menerima telepon untuk naik ke atas. Saat dia melakukannya, seorang pria melewatinya di lorong. Ini tentu membuatnya lengah saat Da-Jeong mengikuti dan berhadapan langsung dengan … kembaran Chae Jun! Tidak mungkin!

Tinggalkan komentar