Sinopsis You Are My Spring Episode 7

Episode 7 You Are My Spring dimulai dengan permintaan Da-Jeong untuk menelepon Dr Chase. Ketika dia gagal untuk mengangkat, Da-Jeong menuju ke kamarnya, yang bertepatan dengan dia terbangun dari mimpi buruk itu dan mencekiknya. Akhirnya Ian keluar dari keadaan terpesonanya dan bergegas melintasi lantai. Da-Jeong menolak untuk melaporkannya atas serangan fisik.

 

Sementara itu, Young-Do diselamatkan dari situasi rumit oleh Da-Jeong yang kembali, yang muncul di kedai kopi dan mengambil alih pesanan. Young-Do diturunkan ke mencuci piring untuk saat ini.

 

Ini hanya kunjungan singkat, karena Da-Jeong akhirnya pulang dan melihat rutinitas aneh dan sedikit gila yang dilakukan Ga-Yeong. Yah, Da-Jeong tidak bertahan untuk terlibat dan setelah mendorongnya untuk makan, kembali ke kedai kopi. Di sana, dia memutuskan untuk membantu A-Ri dan menyibukkan diri.

 

Di gudang, Young-Do memperhatikan memar dan bekas luka di pergelangan tangan Da-Jeong. Dia sangat menyesali kepeduliannya, terutama mengingat mereka hanya tetangga, dan buru-buru mengoleskan salep. Saat dia melakukannya, A-Mi memperhatikan pasangan itu bersama dan memutuskan untuk meninggalkan mereka dengan damai.

 

Nah, ketika mereka kembali ke rumah, kecanggungan terjadi saat Young-Do menyadari bahwa Ga-Yeong tinggal di tempat Da-Jeong. Ga-Yeong sudah terbiasa dengan ini, mengakui bahwa Young-Do selalu seperti ini dengannya.

 

Kami kemudian melompat kembali ke tahun 2015 saat kami melihat momen pertemuan pertama Young-Do dan Ga-Yeong. Dia menolak untuk menjawab panggilan dari seseorang yang disebut “seribu menang” tetapi saat dia meninggalkan meja, dia menghilang. Ketika dia melakukannya, Ga-Yeong meninggalkan teleponnya di meja bersama dengan dompet dan barang-barang lainnya.

 

Young-Do mengambilnya dan bergegas keluar, putus asa untuk menemukannya. Yah, Ga-Yeong ingin bunuh diri pada saat itu dan, merasakan yang terburuk, Young-Do mengacak-acak mobilnya dan mengambil pil yang disimpan di sana. Dia membuang mereka dan mendorongnya untuk menjadi lebih baik.

 

Maju cepat melalui waktu dan pasangan akhirnya menikah. Di sana, Seo Ha-Neul menghadiri dan mencaci maki trio pria yang menjelek-jelekkan pasangan itu. Ga-Yeong sengaja mendengar dan langsung bersemangat.

 

Ini membuatnya merasa lebih baik dari waktu ke waktu, tetapi mereka memutuskan hubungan karena banyak hal telah berubah. Saat Ga-Yeong menyebutkan hal ini kepada Da-Jeong, dia bertanya dengan sungguh-sungguh apakah dia baik-baik saja, mengakui bahwa dia pasti terluka. Nada meyakinkan Da-Jeong sudah cukup untuk membuatnya mulai menangis.

 

Keesokan harinya, Ga-Yeong cukup maju dan mendorong Seo Ha-Neul untuk pergi bersamanya dalam waktu dekat. Getaran baiknya berlanjut ketika dia melihat pelatih pribadinya juga, yang mencaci maki dia karena malas dan mendorong gadis itu untuk terus berlari.

 

Di hotel, Ian mengirim pesan tulisan tangan ke Da-Jeong menyuruhnya bertemu. Di sana, dia meminta maaf secara pribadi atas apa yang terjadi di antara mereka. Da-Jeong mengerti bagaimana rasanya mengalami mimpi buruk, menjawab bahwa dia juga menderita karenanya.

 

Kami kemudian melompat kembali ke tahun 1992. Jeong-Min diberi obat di tengah malam dan akhirnya terbangun di panti asuhan. Hanya saja, pemiliknya sangat buruk dan tidak merawat anak-anak dengan baik.

 

Tidak hanya dia dibiarkan hidup dalam kondisi yang mengerikan, dia juga diberitahu bahwa dia bukan lagi Jeong-Min dan dipaksa untuk memiliki identitasnya sendiri. Wanita yang bertanggung jawab ini? Tidak lain adalah Kim Myeong-Ha. Myeong-ha yang sama yang terbunuh. Sekarang mulai masuk akal.

 

Bagaimanapun, kembali ke kantor polisi, Jin-Bok menerima foto dari panti asuhan semua anak di luar. Namun, ternyata Young-Do sebenarnya masih anak-anak saat itu dan didorong untuk bergabung dalam foto grup, hanya agar terlihat seperti ada lebih banyak lagi di sana. Tidak seperti Jeong-Min, ayah Young-Do datang untuk menjemputnya.

 

Kembali di masa sekarang, Young-Do bertemu dengan seorang pasien yang mengirim teks yang cukup menyedihkan. Setelah membantunya, Young-Do dibawa ke rumah sakit setelah mengalami demam tinggi. Dia jelas-jelas berlari ke tanah dan dokter tahu itu. Dia memberi tahu Young-Do bahwa dia perlu mengurangi jumlah pasien rawat jalan.

 

Da-Jeong mengetahui hal ini dan segera menelepon. Dia mengatakan kepadanya bahwa tidak adil betapa tidak meratanya hubungan mereka. Mengingat betapa dia peduli padanya, dia ingin membalas budi. Yah, Young-Do meminta kedatangannya agar mereka bisa membicarakannya secara langsung. Dia menyerahkan bubur dan mengundangnya masuk.

 

Ternyata Young-Do sebenarnya pernah menjalani transplantasi jantung di masa lalu dan sepertinya tahu kapan orang berbohong. Dia akhirnya menjatuhkan bom bahwa dia menyukainya tetapi memutuskan mereka tidak dapat dihubungkan secara romantis dan seharusnya hanya berteman.

 

Saat episode berakhir, Da-Jeong – yang awalnya pergi – kembali ke pintu Da-Jeong dan memeluknya. Dia memeluknya kembali saat adegan berubah menjadi sinyal persimpangan. Ini tampaknya melambangkan hubungan platonis mereka.

Tinggalkan komentar