Sinopsis Narcos: Mexico Season 3 Episode 4

oleh  | 

Narcos: Mexico Season 3 Episode 4 dimulai dengan operasi kejutan besar. Dengan operasi khusus di sekitar sebuah rumah, Pablo Escobar ditembak mati. Ini menyebabkan riak di seluruh kartel tetapi tidak memperlambat produksi. Sistem Sel Amado bekerja dengan baik, terlepas dari berapa banyak anak yang ditangkap dan diinterogasi oleh DEA.

Walt menyaksikan salah satu interogasi sia-sia ini turun, sebelum Jaime memastikan bahwa pemindahannya ke Chicago telah disetujui. Saat dia mengucapkan terima kasih kepada bosnya, keheningan yang mengikutinya memekakkan telinga.

Di Sinaloa, kepindahan El Chapo ke klub malam telah menyebabkan perubahan besar bagi El Mayo. Dia tidak ingin menjadi bagian dari perang yang akan datang dan memiliki pandangan ke depan untuk menyadari bahwa bahkan jika mereka memiliki operasi dan kapalnya, itu tidak akan membuat perbedaan. Mayo mendorongnya untuk membeli kesetiaan gengnya dan bersembunyi untuk sementara waktu, mengingat segalanya akan menjadi sangat intens.

Dengan perang yang diumumkan di Sinaloa, Benjamin mulai mengerahkan pasukan, dan bersama David Barron, berhasil meyakinkan anggota geng Amerika untuk memperjuangkan kartel Meksiko.

Sementara ini terjadi, Andrea terus melihat ke kasino Vista Del Oro. Dia yakin bahwa ini adalah hotspot yang digunakan Benjamin untuk mencuci uangnya, keluar dengan setumpuk chip. Ini adalah kudeta besar-besaran dan Salgado bertekad untuk mencoba dan mencetak ini sebelum terlambat. Masalahnya adalah, dalam melakukan hal ini hampir pasti akan menimbulkan sasaran besar di punggung mereka sehingga mereka harus 100% yakin ini adalah permainan yang tepat.

Baca juga :  Sinopsis Missing: The Other Side Episode 10

Sementara itu, Victor terus melihat sisi gelap Meksiko. Mengingat dia membuat nama untuk dirinya sendiri menerima suap tunai, dia mengetahui bahwa semua kematian pada wanita muda ini tampaknya terhubung.

Ramon menelepon Benjamin dan memintanya untuk memindahkan Barron dan anak buahnya ke Sinaloa, bertekad untuk pindah ke Chapo. Dan mereka melakukannya. Di bandara mereka menemukan Chapo dikawal ke terminal oleh dua petugas. Chivo bergerak lebih dulu tetapi dengan cepat terbunuh. Chapo berhasil menyelinap pergi, menyebabkan baku tembak besar di tempat parkir.

Setelah baku tembak besar, Chapo mengacak-acak di dalam terminal bandara, diikuti oleh Barron, Ramon, dan pria lainnya. Chapo meskipun, berhasil lolos.

Di antara yang tewas dalam pertarungan besar ini adalah kardinal, Juan Posadas Ocampo, yang kebetulan merupakan salah satu orang suci terpenting di Meksiko. Berita ini menyebar ke seluruh negeri, karena berbagai karakter kita yang berbeda memproses besarnya wahyu ini. Tidak hanya ini momen besar di masa depan Meksiko, ini juga menyoroti kartel juga.

Saat kita beralih ke Amado, dia tetap yakin bahwa segala sesuatunya akan berjalan sesuai rencana. “Kekacauan membawa peluang,” katanya tanpa basa-basi.

Bersambung ke Narcos: Mexico Season 3 Episode 5

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *