Sinopsis You Are My Spring Episode 12

Episode 12 You Are My Spring dimulai dengan penghuni gedung apartemen yang terus berteori seputar hubungan Young-Do dan Da-Jeong. Nah, beberapa penglihatan fantastis terjadi, termasuk pasangan yang melibatkan Da-Jeong dan Cheol-Do bersama!

 

Young-Do pergi ke rumah sakit dan memeriksakan dirinya. Dengan melakukan itu, dia belajar bahwa dia harus menginap. Dia terlalu banyak bekerja dan membuat dirinya sakit parah. Dokter mempertanyakan etos kerja sombong Young-Do, yakin bahwa dia harus menjaga dirinya sendiri terlebih dahulu. Setelah mendengar ini, dia menelepon tetangganya dan memberi tahu mereka apa yang terjadi. Dia juga memberitahu mereka untuk tidak mengungkapkan apapun kepada Da-Jeong.

 

Sementara itu, rekaman keamanan dari apartemen diperiksa oleh petugas polisi. Di dalamnya, jelas menunjukkan Ian pingsan karena minuman dan pria misterius kami terungkap sebagai pria tunawisma yang menanam peralatan di loker. Dia muncul di apartemen dan bersiap untuk membawa Ian pergi.

 

Hyeong-U menunjukkan, menemukan kamera dan bersiap untuk menelepon di layanan darurat. Orang ini kemudian menikamnya di leher dan meninggalkan Hyeong-U untuk mati. Percaya dia bisa menjebak Ian untuk ini, dan tidak menyadari kamera, dia pergi sambil tertawa sendiri. Ini memberi polisi petunjuk yang kuat untuk melanjutkan.

 

Ian bertemu dengan wakil ketua berikutnya, yang menyerahkan USB flash drive kepadanya dan menjanjikan beberapa jawaban atas apa yang terjadi. Seseorang pasti menutupi jejak mereka, terutama ketika pembunuh kita tertabrak saat kecelakaan tabrak lari.

 

Sementara itu, sebuah skandal muncul saat hubungan Ga-Jeong bocor. Sementara dia senang melupakannya, Patrick tidak senang berbohong. Saat dia pergi, Da-Jeong harus mengantarnya ke Gugu House.

 

Saat mereka keluar, Young-Do akhirnya berbicara dengan Ibu Da-Jeong tentang putrinya. Dia mengatakan kepadanya untuk berada di sana untuknya, berdiri di sisinya, dan tidak merasa terlalu sedih karena Da-Jeong tidak ingin bertemu dengannya. Namun, dia juga mengatakan kepadanya untuk tidak sakit.

 

Dengan diizinkannya Young-Do untuk hari itu, dia bertemu dengan Da-Jeong dan pasangan itu bersenang-senang. Namun, ketika pertemuan mereka berakhir, Da-Jeong kembali ke kedai kopi dan mengetahui dari yang lain bahwa Young-Do sebenarnya telah dirawat di rumah sakit.

 

Dalam keterkejutannya, dia menuju ke rumah sakit dan lihatlah di sana dia, tertidur di ranjang rumah sakit di salah satu kamar. Yah, tidur untuk sementara waktu pula.

 

Ketika Da-Jeong duduk di ruang tunggu, Young-Do keluar dan berbicara dengan Jin-Bok tentang perasaannya. Dia langsung mengakui bahwa dia sangat menyukai Da-Jeong tetapi tidak berpikir dia harus melihatnya lagi. Cara dia menggambarkannya seperti tangan yang menghancurkan hatinya. Dia memutuskan untuk memutuskan sesuatu, tidak mengetahui bahwa Da-Jeong mendengarkan semua ini dan merasa seperti hatinya baru saja hancur.

 

Sepertinya sebagian dari ini berasal dari ibu Da-Jeong yang menyuruhnya untuk tidak sakit atau dia akan membunuhnya. Sepertinya itulah yang membuatnya merasa sangat bersalah. Nah, waktu yang menentukan tiba bagi Young-Do untuk putus dengannya. Dia melakukannya dengan cepat, mengatakan sangat sedikit, sebelum akhirnya pergi.

 

Merasakan putrinya membutuhkannya, Mi-Ran pergi dan membiarkan putrinya menangis di bahunya. Sementara itu, Young-Do dibiarkan menangis sendiri.

Tinggalkan komentar