Recap All of Us Are Dead Episode 12

Lanjut dengan recap All of Us Are Dead Episode 12, yang menjadi episode terakhir season ini. Episode ini dimulai dengan foto suram dari lokasi konstruksi. Banyak tubuh terbaring berbaris di lantai, termasuk gerombolan yang terinfeksi dan Gwi-Nam dan Cheong-San. Orang-orang ini pasti sudah meninggal.

 

Di pusat karantina, Anggota Majelis Kim merobek surat pengunduran dirinya, tidak mau menjadi bagian dari penghancuran ini. Pada saat yang sama, gadis malang Jae-Ik menyimpan isak tangis sementara Jae-Ik sendiri terlihat kaget dengan apa yang terjadi.

Sementara itu, On-Jo dan para penyintas lainnya kembali ke lokasi konstruksi untuk mencoba menemukan Cheong-San. Dia masih mengulurkan harapan untuk menemukan teman masa kecilnya. Nam-Ra tidak bisa mencium bau apapun dan mendorong On-Jo untuk pergi, dan itu mungkin yang terbaik.

Pagi hari terlihat tentara tiba dan mengerumuni daerah itu. Meskipun membom jalan raya, semuanya secara mengejutkan utuh saat mereka bergerak di antara toko-toko untuk mencoba dan menyingkirkan yang selamat dan membunuh zombie yang tertinggal.

Tidak butuh waktu lama sebelum Nam-Ra dan yang lainnya tiba di kota. Mereka mengagumi betapa bersihnya daerah itu dan betapa sedikitnya garis darah di jalanan.

Nam-Ra tampaknya dapat merasakan adanya zombie, di atas pendengarannya yang tinggi dan kegilaan manusia super yang tidak dapat dijelaskan. Dia memimpin kelompok itu ke gang-gang belakang ke kota di mana semua anak memutuskan untuk bersiap dan melawan. Ada banyak zombie juga dan ini benar-benar terasa seperti pertarungan terakhir.

Baca juga :  Recap All of Us Are Dead Episode 1

Ini benar-benar kekacauan dan dalam pertempuran berikutnya, Wu-Jin digigit menyelamatkan Ha-Ri. Setelah membunuh Wu-Jin, Nam-Ra menggunakan kemampuannya lagi untuk meyakinkan yang lain agar melarikan diri. Nam-Ra terus bergulat dengan keinginan gelapnya sendiri, dengan suara di dalam kepalanya yang mendesak Nam-Ra untuk makan temannya.

Menyadari dia lapar, Nam-Ra mencoba menyingkirkan diri dari kelompok, memukulkan kepalanya berulang kali ke tembok dan menggigit pergelangan tangannya sendiri untuk mencegah keinginan itu.

Su-Hyeok baru sadar bahwa Nam-Ra tidak terlihat dan ia bergegas kembali untuk mencarinya. On-Jo bergabung dengannya juga saat mereka akhirnya menemukan gadis itu memakan salah satu mayat yang terinfeksi. Nam-Ra akhirnya pergi setelah menerkam On-Jo, bertekad untuk menjauh dari yang lain dan tidak menyerah pada kebutuhannya untuk memakan mereka.

Sementara itu, Dae-Su, Ha-Ri dan yang selamat lainnya berhasil mencapai tentara dan menyerah. Mereka segera dibawa ke zona karantina, dan tanpa Seon-Moo di sekitarnya sepertinya para tentara juga tidak akan membunuh mereka.

Anak-anak itu menjadi tidak kooperatif. Setelah ditinggalkan di atap dan dibiarkan mati, mereka semua tetap bungkam tentang apa yang terjadi, selain mengakui bahwa Byeong-Chan memulai ini dengan menculik Hyeon-Ju. Mereka hanya ingin dilepaskan.

Kita kemudian maju ke 4 bulan kemudian. Para pemimpin partai telah memutuskan untuk tidak mengadakan sidang tentang pengeboman Hyosan dan mengakhiri darurat militer. Sudah lama sekali bagi para penyintas, tetapi mereka masih dikarantina sehingga bukan akhir yang bahagia yang mereka semua harapkan.

Baca juga :  Recap All of Us Are Dead Episode 6

On-Jo segera menuju tembok di tengah malam untuk memberi hormat kepada Cheong-San dan yang lainnya. Meninggalkan makanan ringan di dekat pohon, dia mencoba untuk melanjutkan. Namun, di kejauhan kebetulan ada cahaya redup yang berkedip-kedip. Api unggun sepertinya.

Kembali ke kamp karantina, On-Jo mencari Su-Hyeok. Dia menyampaikan berita tentang api unggun yang dilihatnya dan percaya bahwa itu bisa jadi adalah Nam-Ra. On-jo akan pergi malam itu juga, dan Su-Hyeok segera memutuskan untuk bergabung dengannya. Dan tentu saja, semua anak lain bersiap untuk pergi juga.

Akhirnya geng berhasil sampai ke puing sekolah. Di atap, mereka menemukan api menyala. Mereka berkumpul di sekitarnya, Nam-Ra muncul. Dia mengakui dia merindukan mereka semua tetapi dia tidak akan bergabung dengan mereka.

Nam-Ra menyampaikan kabar bahwa ada orang lain seperti dia juga. Dan dia bergabung dengan mereka. Mungkinkah orang lain ini yang terinfeksi Gwi-Nam? Bisa jadi. On-Jo mencoba untuk membuat Nam-ra tetap ada tetapi setelah tersenyum lemah, Nam-Ra berjanji untuk tetap berteman … dan melompat dari atap. Dia merasakan orang lain yang sepertinya ada di dekatnya dan membuat mereka semua ternganga kaget.

Menyaksikan ending yang seperti ini memang membuat kita bertanya-tanya, “Apakah akan ada season 2?”

Kalau dilihat dari adegan ini, sepertinya ada. Kita tunggu saja. Saya sendiri penasaran dengan apa yang selanjutnya akan terjadi pada Nam-ra, Na-yeon, Eun-ji. Secara keseluruhan, drama ini cukup menghibur dan menyajikan ketegangan yang cukup intens. Memang ada beberapa bagian adegan yang kadang terasa tidak masuk akal. Misalnya, saat Nam So-ju melarikan diri, ada begitu banyak tentara yang menembaki dirinya. Dan tidak ada satupun yang mengenai sasaran. Yah.. memang itu hanya cerita fiksi. Yang jelas, drama ini lumayan bagus.

Baca juga :  Recap All of Us Are Dead Episode 2

Komentar