Sinopsis The Devil Judge Episode 13

Kita lanjutkan sekarang dengan Sinopsis The Devil Judge Episode 13. Episode 13 The Devil Judge dimulai dengan Yo-Han berteriak ke langit setelah kematian K. Dengan Sun-A dengan gembira melompat pergi, dia menelepon Soo-Hyun dan meminta bantuannya. Terlepas dari upaya terbaiknya, Yo-Han ambruk di tanah dengan napas terengah-engah. Tentu saja, dia juga terluka dan akhirnya pingsan.

Sementara itu, Ga-On, diselamatkan dari gerombolan pemrotes yang rakus di distrik tersebut. Soo-Hyun muncul dan menyelamatkannya, memasukkan anak itu ke dalam mobilnya. Namun, Yayasan mengalihkan perhatian mereka ke So-Yoon, menyuntiknya dan membawa gadis itu pergi.

Ketika Yo-Han kembali ke rumah, hatinya tenggelam. Sun-A duduk di meja bersama Elijah sementara anteknya diam-diam memamerkan senjatanya. Ini adalah obrolan singkat tetapi yang menyampaikan pesan. Hal-hal menjadi jauh lebih pribadi.

Sementara itu, Ga-On dan Soo-Hyun membahas sifat ikatan mantan dengan Yo-Han. Saat mereka berpegangan tangan, Ga-On mencondongkan tubuh ke depan dan mencium temannya. Soo-Hyun menjadi ketakutan dan pergi, lelah setelah ciuman mereka.

Berbicara tentang kelelahan, seluruh negara terbalik berkat konferensi pers Presiden Heo. Dia menetapkan jam malam jam 10 malam dan upaya penyelamatan darurat akan dihukum dengan hukuman maksimum.

Ga-On tahu ini bohong dan mendekati Hakim Joo, yang jelas merupakan juru bicara Yayasan. Dia menolak untuk percaya ini semua palsu karena Ga-On akhirnya pergi dengan frustrasi. Joo berniat mencari tahu kebenarannya dan pergi ke daerah kumuh itu sendiri. Ketika dia melakukannya, dia melihat kehancuran mencengkeram jalanan dan akhirnya tampaknya mengerti.

Baca juga :  Sinopsis The Devil Judge Episode 9

Di tempat lain, Yo-Han mendekati Heo dan memintanya untuk menghentikan semuanya. Heo mencemooh gagasan itu, menunjukkan bahwa orang-orang yang membuat Yo-Han juga membuatnya. Ini adalah jalan buntu sebenarnya, meskipun Yo-Han mengisyaratkan bahwa uji coba langsung mungkin merupakan pilihan yang layak.

Heo memainkannya di permainannya sendiri dan memutuskan untuk mendirikan pengadilan darurat untuk semua hal yang berkaitan dengan pandemi dan wabah saat ini di daerah kumuh. Dan hakim? Tidak lain adalah Jin-Joo. Hanya untuk menambah penghinaan pada cedera, dia menginginkan pelantikan di mana Yo-Han menyerahkan mahkota kepadanya. Yo-Han tidak terlalu senang tapi dia tetap setuju dengan persyaratannya.

Sementara Soo-Hyun terus menyelidiki, menuju untuk melihat seorang pria bernama Jung-Joseph, para hakim semua bekerja sama. Setelah apa yang dilihat Jin-Joo sebelumnya, dia siap bekerja dengan mereka dan menghancurkan Yayasan dengan cara apa pun yang mereka bisa.

Dengan siaran langsung yang disiapkan, Yo-Han menunjukkan kebenaran tentang apa yang sebenarnya terjadi. Ga-On bahkan terkesan juga, meskipun semua ini terekam dalam film. Soo-Hyun kebetulan melihat ini dan bergegas ke tempat kejadian. Choong-Sik benar-benar di luar kendali, memukuli seorang lelaki tua yang tak berdaya dan membuatnya menjadi tumpukan yang kusut.

Heo akhirnya mematikan semua listrik untuk menyembunyikan siaran, karena kota itu jatuh ke dalam kekacauan. Namun aplikasi masih berjalan, dan geng memiliki lampu dari kamera ponsel mereka. Ini adalah metafora, cara untuk menunjukkan bahwa kegelapan tidak akan pernah mengalahkan cahaya. Dan begitu saja, lampu sorot menyinari daerah kumuh untuk menunjukkan orang-orang bersatu dengan kamera mereka keluar.

Baca juga :  Review Drama Korea Il Ji-Mae: The Phantom Thief (2008)

Ketika Soo-Hyun muncul, dia ditembak mati. Ga-On terkejut atas berapa banyak karakternya telah terbuang. Setelah menyatakan cintanya kepada Ga-On, dia ambruk di tanah dan meninggal.

Komentar