Sinopsis The King’s Affection Episode 7

The King’s Affection episode 7 dimulai dengan Hwi tiba di hadapan Raja Hyejong yang saat ini sedang berlutut di hadapan Jung Ji-Un. Dia disalahkan karena memindahkan para tahanan karena banyak yang diperlakukan dengan kondisi yang tidak sehat dan kedinginan atau mati kelaparan.

 

Hwi bahkan memiliki bukti yang membantu membersihkan nama Ji-Un, termasuk saksi yang memegang rincian yang menguatkan ceritanya. Hwi segera menaungi para menteri juga, mengklaim merekalah yang harus disalahkan. Tidak hanya itu, dia juga mempertanyakan kurangnya tugas dan kepedulian mereka dalam menunjuk Ji-Un sejak awal. Menariknya, Hyeong-Seol memihak Hwi dalam semua ini.

 

Dengan masalah ini diselesaikan, Ji-Un sangat berterima kasih karena Hwi mendorongnya untuk bersatu kembali dengan asistennya – dan ayahnya. Sayangnya yang terakhir tidak benar-benar berseri-seri tentang melihatnya lagi, dan memanggil Ji-Un, menyuruhnya untuk tidak berpikir tentang menjadi seorang dokter.

 

Namun, Ji-Un melanjutkan les kerajaannya untuk saat ini, yang menyebabkan Hwi merasa terkejut dengan ini. Dia terus mencoba dan memanjakan Putra Mahkota, bahkan meletakkan bunga di rambutnya. Ji-Un telah menyadari bahwa meskipun memanggilnya Pangeran Es, Hwi sebenarnya baik hati dan baik hati. Dia berjanji untuk membantunya setiap kesempatan yang dia dapatkan, menulis bahwa “hujan yang baik tahu musimnya dengan benar.”

 

Sementara ini terjadi, nenek Lee Hwi dan Penasihat Negara Bagian Kiri bertengkar memperebutkan takhta dalam pertarungan yang cukup tidak nyaman dan menegangkan. Obrolan ini juga memperkuat bahwa Penasihat tidak berhubungan baik dengan Raja, yang bisa menjadi penting ke depan.

Baca juga :  Sinopsis The King's Affection Episode 1

 

Hwi berhasil mendapatkan persetujuan ayahnya untuk bertemu dengan konvoi Ming. Karena itu, dia sangat cemas tetapi Ji-Un memberinya beberapa ramuan untuk membantu menenangkannya. Itu adalah sikap yang baik, dan yang melihat seringai muncul di bibirnya. Ini tidak luput dari perhatian, terutama ketika Hyun muncul.

 

Hwi pergi ke kota, memperdebatkan cara terbaik untuk mempersiapkan segalanya untuk kunjungan mendatang. Dengan melakukan itu, dia bertemu dengan So-Eun dan Ji-Un. Ada sedikit kecemburuan di sini dari Hwi tapi dia menggigit lidahnya dan menguranginya menjadi tatapan mata saat makan malam canggung di antara mereka berempat.

 

Setelah sedikit kesembronoan ini, kita melanjutkan dengan kedatangan Dinasti Ming. Meskipun Ji-Un dan Hwi menyambut, tentu tidak ada cinta yang hilang dari para pengunjung, karena Putra Mahkota mengantar pasangan itu keluar sehingga mereka bisa tetap damai. Setelah pasangan itu pergi, Raja Seongjo datang dan berbicara kepada Pangeran, mencoba untuk membuat semacam kesepakatan. Menteri Negara Kiri menginginkan tanah di Yeoyeon yang kebetulan berada di wilayah barbar.

 

Berbicara tentang barbarisme, malam itu keadaan menjadi tegang di antara kedua faksi. Ketika salah satu penari ditawari sebagai selir kerajaan, Putra Mahkota Ming menafsirkan ini sebagai tidak terhormat dan menyerang pria ini. Tepat sebelum mengeksekusinya di depan semua orang, Hwi melompat dan menghentikan ini. Ji-Un juga ada di sana dan menawarkan minuman sebagai persembahan perdamaian.

Baca juga :  Sinopsis The King’s Affection Episode 5

 

Setelah menuangkannya untuknya, Ji-Un melemparkannya kembali ke wajahnya. Jung tetap tenang, menepisnya sebagai isyarat ilahi.

 

Di pagi hari, Hwi mengarahkan lalu lintas dan mencoba menenangkan Putra Mahkota dari Dinasti Ming, mendorongnya untuk menghentikan kasusnya. Pria itu akan dihukum berat karena berbicara di luar batas waktu. Namun saat mengatakan ini, Pangeran memperhatikan Nyonya Istana Kim melirik Hwi. Dia percaya dia berbicara dalam kode dan mengangkat wanita itu, berniat mengajarinya sopan santun. Dia menjambak rambutnya dan memotong kuncir kudanya, karena Hwi hanya bisa menonton dengan kaget.

 

Air mata membasahi matanya, dia masuk dan menghadapi Putra Mahkota, meninjunya tepat di rahang sebelum mengangkanginya dan memukul mulutnya berkali-kali. Sekarang, ini kemungkinan akan menyebabkan konsekuensi serius mengingat ini terjadi di antara dua negara, dan Hwi tampaknya menyadari hal ini pada detik terakhir, dengan buku-buku jari berlumuran darah.

Tinggalkan komentar