Recap My Liberation Notes Episode 9

Kita lanjutkan dengan recap My Liberation Notes Episode 9. Episode 9 dari My Liberation Notes dimulai dengan Tuan Gu dan Je-Ho memindahkan perabotan bersama. Di dinding kebetulan ada papan iklan besar bertuliskan “Sesuatu yang baik akan terjadi padamu hari ini.” Tuan Gu melihat ini dan itu terlintas di benaknya saat dia pergi menjemput Mi-Jeong dari kantor malam itu. Pasangan itu berjalan bersama, di mana Mi-Jeong berkomentar bahwa musim sedang berubah; menjadi lebih dingin.

Mi-Jeong mulai keluar dari cangkangnya, dan itu berkat penyembahan Tuan Gu. Dia merasa dicintai dan mampu mengungkapkan pikirannya, mengungkapkan pikiran acaknya dan mendapatkan kepercayaan diri yang baik.

Sementara itu, Gi-Jeong mengenakan gips di lengannya dan berbicara kepada bosnya tentang kegagalannya yang melibatkan kakaknya. Dia mengagumi semangatnya, saat Gi-Jeong merenungkan pesan tulus yang dia kirimkan malam itu kepadanya, meminta maaf karena telah memimpin Gi-Jeong dan ingin mentraktirnya makan seperti yang dia janjikan sebelumnya.

Di Alpha Retail, Chang-Hee terus merasa frustrasi dan akhirnya membentak A-Reum. Dia muak melakukan kebaikannya dan bertanya langsung apakah dia menyukainya, mengingat dia terus mengikutinya. Seluruh kantor sunyi saat Chang-Hee berteriak padanya. Masalahnya, Chang-Hee terus-menerus berbicara tentang dia, dan teman-temannya bercanda dengannya nanti tentang makanan bahwa 80% dari apa yang dia bicarakan adalah A-Reum. Secara khusus, kebenciannya yang tak terkendali untuknya.

Baca juga :  Recap My Liberation Notes Episode 5

Chang-Hee menemukan dirinya berkonflik dan ditantang atas cita-citanya. Lebih khusus lagi, apakah akar penyebab kebenciannya berasal dari seberapa kaya dia.

Sementara Pak Gu didekati oleh Sam-Sik di pinggir jalan. Gu pergi bersamanya untuk berbicara secara pribadi, di mana Sam-Sik mencaci maki dia atas kematian kekasih Gu. Rupanya dia tidak menunjukkan penyesalan sejak saat itu.

Kembali ke rumah, Mi-Jeong menyampaikan berita kepada ibunya tentang berkencan dengan Tuan Gu. Bisa ditebak, dia kaget. Mi-Jeong mengunjungi Gu setelah itu, yang membahas apa yang terjadi pada wanita itu. Ternyata dia membutuhkan terapi tetapi Gu menggunakan analogi melompat dari tebing, di mana dua pertiga dari perjalanan turun seseorang menyesali tindakan mereka dan melihat masalah mereka sebagai hal yang tidak penting. Dia ingin dia merasakan hal yang sama dan menggunakan analogi ini dengannya. Sayangnya, itu mengakibatkan wanita itu melompat ke kematiannya. Ini menjelaskan sebagian dari apa yang sedang dialami Gu. Di balik ini, dia memberitahu Mi-Jeong untuk berhenti menyembah dia.

Sisi lain dari ini adalah bahwa Gu mulai minum lagi. Dengan botol-botol yang melapisi meja, dia tersandung di tengah malam ketika listrik padam. Dia mengambil pisau dari dapur, mencurigai yang terburuk. Namun, hanya Chang-Hee, yang pergi menggunakan kamar mandinya.

Saat Gu mendengarkan, kita melompat ke masa lalu dan melihat apa yang terjadi pada Tuan Gu. Dia berhenti di Stasiun Dangmi, mempertimbangkan apakah akan membantu seorang wanita yang terjebak dengan seorang pria di pinggir jalan. Hanya saja, ternyata itu adalah Mi-Jeong. Masalahnya, dia secara tidak sengaja menyelamatkan hidupnya. Dia dijadwalkan bertemu Sam-Sik di Stasiun Oido tetapi itu adalah jebakan, mengingat ada banyak preman yang menunggu untuk menghajarnya. Dia menyelamatkan hidupnya, tetapi setelah meninggalkan teleponnya, Tuan Gu memutuskan untuk tetap tinggal, sebagian berkat Mi-Jeong.

Baca juga :  Sinopsis dan Review Drama Korea My Holo Love (2020)

Kembali ke masa sekarang, Mi-jeong memperhatikan Gu berjalan di sisi jalan. Dia tersandung, jadi dia turun dari bus dan memutuskan untuk berjalan di belakangnya.

Komentar