Sinopsis Open Your Eyes Episode 1

Kali ini, kami akan bagikan recap Open Your Eyes Episode 1. Daftar lengkap recap-nya bisa kamu temukan di sini. Open Your Eyes Episode 1 dimulai dengan seorang wanita muda bangun di tempat tidur. Mengenakan gelang tangan dan sepetak kulit terbakar yang aneh, waktu menunjukkan pukul 7 pagi dan memancarkan beberapa eksposisi penting. Gadis ini berusia 17 tahun, kedua orang tuanya sudah meninggal dan dia menderita amnesia yang parah. Ada sedikit informasi lain di sini, yang ditumpahkan oleh suara dingin dan monoton yang muncul dari jam alarm kotak hitam. Gadis ini tidak memiliki nama dan hanya disebut sebagai “NN”.

Nah, NN telah menghabiskan empat hari terakhir di klinik amnesia Second Chance. Bagaimana dia sampai di sana? Dan mengapa? Ini tentu saja merupakan misteri yang menarik, dan saat NN melangkah keluar dari kamarnya, dia mulai menjelajahi sekelilingnya.

NN segera bertemu dengan sejumlah anak lain, mereka juga tampaknya tidak yakin sudah berapa lama mereka berada di tempat ini. Mereka semua telah memilih nama mereka sendiri untuk saat ini, karena dokter, Zofia, akhirnya muncul saat anak-anak lain bermain pingpong. Dia berbicara kepada NN, mengatakan kepadanya bahwa dia akan melihatnya dalam terapi.

Ada sejumlah orang yang berbeda di sini, dan masing-masing didorong untuk minum pil dengan makanan mereka. NN sangat skeptis karena motif gagak yang berulang di luar terus digoda sepanjang episode.

Baca juga :  Review dan Sinopsis The Summer I Turned Pretty (2022)

Sesi terapi NN akhirnya dilanjutkan tetapi Zofia menolak untuk mengungkapkan nama protagonis kita. Dia, bagaimanapun, mengkonfirmasi bahwa setiap hari seperti memulai yang baru tetapi dengan potongan kecil kehidupan NN dikonfirmasi. Sepertinya otaknya menghalangi ingatannya – tapi kenapa? Apa yang terjadi?

Nah, Zofia dan fasilitas ini tampaknya ada untuk membantu mengekstrak informasi ini. Ketika NN memutar cangkir untuk memegang gagangnya, itu membawa kembali kilasan kecil masa lalunya. Secara khusus, kenangan NN berkemah dengan seorang wanita yang bisa jadi bibinya. Saat mereka mulai membuat kemajuan, teriakan dari luar melihat keamanan bergegas untuk menangkap seorang gadis bernama Magda.

Dibutuhkan tiga pria untuk menahannya, meninggalkan NN untuk melihat catatan Zofia tentang amnesianya. Tampaknya protagonis kita menderita kasus yang sangat rumit dengan retrograde (kehilangan memori jangka panjang dan jangka pendek sebelum kecelakaan di masa lalunya) serta amnesia anterograde, yang berarti kehilangan memori untuk hal-hal yang terjadi saat ini.

Malam itu saat berbaring di tempat tidur, NN mendengar bisikan memanggil seorang wanita bernama Karolina. Ini adalah momen yang singkat tetapi itu bisa menjadi petunjuk penting. Bertanya kepada Zofia, dia mengklaim tidak ada orang di sana dengan nama itu. Sulit untuk mengatakan apakah dia jujur ​​atau tidak.

Namun, NN lebih tertarik pada seorang narapidana bernama Adam, yang kebetulan memainkan lagu klasik di piano yang dia kenal; ‘Clair de Lune’ karya Debussy.

Baca juga :  Sinopsis Narcos: Mexico Season 3 Episode 1

Kekhawatiran ini mengikuti NN untuk makan siang, saat dia duduk bersama anak-anak lain. Perhatian di sini beralih ke seorang gadis kecil yang sepertinya NN kenal dari suatu tempat. Namanya Aniela dan dia tidak punya rumah. Bahkan, dia duduk sendirian di meja dan mengetuk jarinya.

Lagu ini akhirnya memanifestasikan dirinya nanti di malam hari lagi ketika NN pertama kali bertemu Adam. Dia membantu NN bermain, dan di sinilah dia secara naluriah menyebut namanya juga – Julia. Sepertinya Adam bisa menjadi kunci segalanya, tetapi ketika semuanya mulai masuk akal, Magda masuk ke kamarnya nanti, memberi tahu Julia untuk menemukan Karolina dan bahwa semuanya di sini hanyalah ilusi.

Saat kita beralih ke Zofia, dia memegang file kasus Julia, terdaftar “pembakaran”.

Komentar