Dark?

Sinopsis Mr. Queen Episode 9

All chapters are in Mr. Queen (2020).
Baca juga sinopsis dan review serial lainnya hanya di MASASHA

Kita memulai episode 9 Mr Queen dengan Byeong-In berjalan masuk saat Cheoljong mencium Bong-Hwan. Saat mereka pindah ke kamar tidur dan mulai menjatuhkan barang-barang, Byeong-In mundur tetapi memutuskan untuk tetap tinggal dan berjaga-jaga di luar.

 

Kembali ke dalam, Bong-Hwan menampar wajahnya sendiri, mengklaim bahwa So-Yong mencoba mengendalikan tubuhnya sendiri lagi. Akhirnya Raja berhasil membuat Bong-Hwan tertidur, dengan lembut memberi tahu Ratu bahwa dia tidak dapat membedakan antara mimpi dan kenyataan.

 

Dengan Ratu tertidur, Bong-Hwan mencoba masuk ke kompartemen tersembunyi di ruang kerja Tuan Kim. Dengan lockpick di tangan, ia akhirnya berhasil memecahkan kunci. Hanya saja, buku besar yang dia cari sudah hilang dan tidak ada lagi. Sebagai gantinya, dia menuju ke luar dan mengetahui bahwa sebenarnya itu terjepit di tengah sumur.

 

Sementara itu Byeong-In, menyelinap di lorong tetapi mendengar cekikikan yang datang dari Bong-Hwan saat dia tidur. Percaya itu dia dan Raja bersama, dia pergi tetapi berjuang untuk mengendalikan betapa kecewanya dia.

 

Di pagi hari, Bong-Hwan dan Cheoljong bangun dan berpura-pura mengalami malam yang panas dan beruap. Hanya, ketika dia melihat kekacauan di sekitar ruangan tempat mereka berada, dia mencurigai sesuatu yang lebih tetapi tetap diam. Saat dia dan Cheoljong duduk bersama, mereka berdua memiliki rencana yang sangat berbeda untuk hari depan; Cheoljong ingin mendapatkan buku besar sementara Bong-Hwan bertekad untuk kembali ke istana.

 

Janda Ratu Agung berbicara kepada Jwa-Geun dan menuntut untuk mengetahui kapan Bong-Hwan akan kembali. Perutnya keroncongan dan dia merindukan makanannya. Dalam upaya untuk memastikan dia tidak terganggu oleh makanan lezat Ratu, Jwa-Geun menyarankan agar para juru masak mempelajari metodenya.

 

Sementara itu, dua kelompok penjaga yang berbeda bentrok dengan Byeong-In yang memimpin tim merah dan Pangeran Youngpyeong yang memegang biru. Saat mereka semua mengacungkan pedang, Byeong-In meyakinkan Pangeran Youngpyeong untuk minggir dan mengizinkan pencarian di lapangan dimulai. Akhirnya dia melakukan hal itu, saat Byeong-In menatap Youngpyeong.

 

Setelah pencarian, Cheoljong mendekati Hong dan memberitahunya tentang pembunuh bertopeng goblin dari malam sebelumnya. Dia menugaskannya untuk belajar lebih banyak sambil bersumpah untuk membawa buku besar itu kembali malam itu juga, mengatakan kepadanya dengan percaya diri bahwa inilah saatnya mereka akan bergerak.

 

Saat dia menuju ke luar, Cheoljong menolak permintaan Janda Ratu Agung untuk bergabung dengannya di istana dan memutuskan untuk tinggal bersama Bong-Hwan satu malam lagi untuk memastikan dia baik-baik saja.

 

Court Lady Choi berjalan melewati dapur kerajaan tepat saat Man-Bok keluar dan melihatnya. Dia menyerahkan ranting, sesuatu yang tampaknya semacam hadiah, tapi Choi yakin dia baru saja menyerahkan sampah. Sambil menjauhkannya dari wajahnya, dia berjalan menjauh dari dapur berkomentar betapa anehnya koki akhir-akhir ini.

 

Ratu Sunwon kebetulan sedang dalam suasana hati yang baik, sebagian berkat apa yang dia pelajari di episode terakhir danau. Percakapannya dengan Hwa-Jin yang cemburu membawa beberapa wahyu menarik yang dia ibaratkan dengan panah beracun.

 

Sang Ratu mengajak Cheoljong keluar untuk mencicipi makanan dari hotspot lokal. Sementara di sana, mereka mendengar beberapa warga sipil berbicara tentang betapa busuk dan mengerikannya sang Raja. Cheoljong menghibur mereka dan duduk, mendengarkan kekhawatiran mereka dengan para pria yang tidak menyadari bahwa dia sebenarnya adalah Raja. Dia bergabung sedikit, jelas berniat untuk mengukur apa yang orang biasa pikirkan tentang dia, tetapi hal-hal mengambil giliran yang tidak menguntungkan.

 

Orang-orang membicarakan betapa buruknya Raja dan bahkan mulai menjelek-jelekkan keluarganya. Bagian terakhir ini adalah langkah yang terlalu jauh untuk Bong-Hwan yang memimpin dan menegur mereka karena berbicara kasar tentang keluarga Cheoljong. Ketika mereka bertanya siapa dia, Bong-Hwan hanya memberi tahu mereka bahwa dia ada di klub penggemar Raja. Dia bahkan mengancam akan membalik meja jika mereka terus seperti ini.

 

Akhirnya dia dan Cheoljong pergi bersama, mendiskusikan perbedaan antara penggemar dan “antifans” dan apa yang dilakukan Bong-Hwan.

 

Di sebuah gang, Bong-Hwan dan Cheoljong mengalami masalah saat sebuah geng muncul. Sementara mantan scarpers dan bergegas pergi, Bong-Hwan menyadari ini berpotensi mengubah sejarah jika Raja meninggal dan bergegas kembali untuk membantu. Yah, dia tidak perlu khawatir mengingat Bong-Hwan menjatuhkan pemimpinnya dan mengganti pakaian dengannya sebagai penyamaran.

 

Kembali ke istana, Kim Jwa-Geun yang tidak bahagia dengan enggan menyerahkan obat itu kepada pembunuhnya, Sal-Soo. Berjuang untuk bernapas dan dengan tangan gemetar, Sal-Soo berjanji untuk membayarnya kembali saat Jwa-Geun memperingatkan bahwa kesabarannya semakin menipis.

 

Malam itu, Janda Permaisuri memutuskan dia ingin camilan tapi kasim tidak yakin koki kerajaan akan bisa memasaknya. Man-Bok bertekad untuk membuktikan bahwa dia salah dan mulai bekerja mencoba lagi dan lagi dan lagi untuk mendapatkan resep yang benar. Dengan tidak ada lagi susu yang tersisa untuk diambil dari sapi, Man-Bok putus asa.

 

Sketsa topeng Goblin Cheoljong melihat Hong menuju ke toko topeng lokal untuk mencoba dan menemukan kecocokan. Mengenakan kumis palsu dan penyamaran baru, dia berhasil menipu semua orang dan belajar lebih banyak tentang asal-usulnya.

 

Ketika Hong kembali ke rumah, Hwan muncul dengan wajah murung. Dia meratapi kenyataan dia harus memilih antara keluarga dan cinta, akhirnya menangis dan jatuh ke pelukan dengan temannya.

 

Sementara itu, Bong-Hwan kembali ke rumah dan merasakan sakit perut yang luar biasa. Ternyata Ratu sedang menstruasi dan itu menyebabkan dia berlutut dalam keputusasaan.

 

Akhirnya kita melihat apa yang terjadi pada hari yang menentukan di sumur. Cheoljong diberitahu untuk tetap diam tapi jelas tetap mengkhawatirkan ibunya. Saat ini sedang ditampilkan, kami memotong waktu dan melihat Cheoljong mencoba menemukan buku besar. Hanya saja, tutup sumur dipasang kembali saat dia melihat, menyebabkan Raja mulai panik. Dia menuliskannya sebagai ketakutan akan pikiran tetapi jelas ada luka psikologis yang dalam di sini.

 

Di masa lalu, kita melihat So-Yong belajar di hari ulang tahun ibunya. Dia duduk dengan Hwa-Jin dan mereka mendiskusikan nasib mereka yang berubah. Akhirnya So-Yong menuju ke sumur dan duduk di seberang Raja, meyakinkannya untuk menangis dan mengeluarkan semuanya. Ketika So-Yong dikeluarkan dari sumur, Ayahnya memutuskan untuk meletakkan batu di atasnya untuk menjebak Cheoljong di dalamnya.

 

So-Yong memohon dengan Byeong-In untuk membantu, akhirnya meyakinkan dia untuk menghapus batu dan Cheoljong bebas dari penjara. Hanya saja, suara dari luar mendorong mereka untuk lari sebelum membukanya dan melepaskannya. Sebaliknya, Hwa-Jin berpose sebagai So-Yong dan mengambil buku itu dari tangannya – buku yang sama yang sekarang dipegang Hwa-Jin dengan jelas.

 

Saat episode ditutup, Bong-Hwan keluar dan menemukan Cheoljong di dalam sumur.

MUNGKIN KAMU JUGA SUKA ...

Anda baru saja membaca Sinopsis Mr. Queen Episode 9 di MASASHA. Jangan lupa untuk membaca sinopsis drama, review film, dan konten menarik lainnya di sini.

Tags: baca Sinopsis Mr. Queen Episode 9, baca Sinopsis Mr. Queen Episode 9 online, baca Sinopsis Mr. Queen Episode 9 lengkap, ,

Comment

Komentar

Chapter 9