Dark?

Sinopsis Mr. Queen Episode 10

All chapters are in Mr. Queen (2020).
Baca juga sinopsis dan review serial lainnya hanya di MASASHA

Kita memulai episode 10 Mr Queen dengan Raja memanggil Hwa-Jin saat terjebak di dalam sumur. Akhirnya Bong-Hwan menyelamatkannya dari nasib buruk dan membawa Cheoljong kembali ke kamar Ratu. Bong-Hwan mengabaikan penghinaan yang tampak dan memutuskan untuk menjadi Hwa-Jin untuk saat ini untuk menghibur Raja. Tampaknya berhasil saat dia memegang Cheoljong dan membiarkannya tenang.

 

Sementara itu, Hwa-Jin memutuskan untuk melepaskan diri dari masa lalu dan mengungkapkan segalanya kepada Raja. Dia menuju ke istana tetapi mengetahui bahwa Raja tidak ada di sana karena dia jelas bersama Bong-Hwan.

 

Omong-omong, ketika Hong-Yeon muncul di pagi hari, dia menemukan Ratu tertidur dengan Cheoljong dan bergegas keluar pintu. Ketika Bong-Hwan membuka matanya, dia mengulurkan tangan dan sepertinya akan menyentuh hidung Cheoljong… sampai dia membuka matanya. Bong-Hwan dengan riang berguling dan menyapa Raja.

 

Ketika Tuan Kim membuka pintu, Bong-Hwan mendapatkan beberapa ingatan Ratu kembali. Ini termasuk Ayah So-Yong yang bertanggung jawab untuk menjebak Cheoljong di dalam sumur.

 

Setelah kilas balik ini, kita kembali ke masa sekarang saat Bong-Hwan melihat langsung melalui fasad Kim dan bertanya-tanya mengapa dia dijodohkan dengan Cheoljong. Bagaimanapun, pasangan itu akhirnya harus kembali ke istana utama lagi. Namun dalam perjalanan, Bong-Hwan menyadari bahwa dia memiliki penobatan selir kerajaan yang akan datang dan dia melambai kepada rakyat jelata di luar dengan antusias.

 

Sementara Bong-Hwan bergegas pergi, Cheoljong mengadakan pertemuannya dengan Hong dan Pangeran Youngpyeong tentang buku besar dan pembunuh bayaran. Mereka menduga pria ini adalah kepala kasim tetapi saat ini mereka tidak memiliki petunjuk nyata. Tujuan sebenarnya mereka di sini adalah buku besar dan saat ini mereka tidak sepenuhnya yakin di mana itu.

 

Setelah menghubungkan wires-nya dengan Janda Ratu Agung, Bong-Hwan menemukan dirinya kembali ke dapur lagi. Kali ini dia mengajari Man-Bok cara memasak tetapi sangat tertutup tentang resep yang tepat dan cara membuat makanan ini. Man-Bok meskipun mengambil banyak catatan sebagai Bong-Hwan menyelesaikan hidangan gukbap dan memiliki tandu makanan dibawa ke Janda Ratu Agung.

 

Sementara Bong-Hwan menyapa Dam Hyang kecil dengan hangat, Man-Bok pergi ke hutan dan meneriakkan nama Ratu dengan frustrasi. Hanya saja, Lady Choi kebetulan ada di sana juga melakukan hal yang sama persis. Man-Bok terus mengutuk dan meratapi Ratu dengan kejam saat Lady Choi tiba-tiba muncul di depannya dan menatap koki dengan tegas.

 

Ketika dia akhirnya pergi, Choi terus melihat kaleidoskop tetapi kali ini melihat wajah Man-Bok pada pria berotot itu. Tidak mau percaya dia mungkin menyukai koki ini, dia dengan cepat menginjak perhiasan itu dengan panik dan berjalan pergi.

 

Setelah mencicipi makanan jiwanya, Janda Ratu Agung memanggil Bong-Hwan di kamar dan mendiskusikan makanannya. Dia berbicara tentang kenangan lama yang dibesarkan karena ini dan melanjutkan dengan percaya diri mengatakan kepadanya bahwa mereka akan memenggal kepala Man-Bok untuk perannya dalam peracunan. Namun Bong-Hwan, tidak ingin melihat seseorang mati dan mencoba meyakinkannya sebaliknya.

 

Setelah pertemuan ini, Bong-Hwan keluar dan bertemu Cheoljong di tepi danau. Dia memegang kedua tangannya dan membahas selir kerajaan, menanyakan apa tipe Raja itu. Setelah mencapai pemahaman bersama, dengan Cheoljong memilih dari keluarga mana mereka berasal, Bong-Hwan berharap untuk memilih beberapa gadis. Menonton dari jauh meskipun kebetulan Hwa-Jin yang melihat mereka dengan jijik. Akhirnya dia memutuskan untuk tidak bertemu Raja dan kembali ke rumah lagi.

 

Raja menerima surat dari Hwa-Jin tetapi memutuskan untuk tidak membacanya untuk saat ini, terutama dengan mata-mata Kim Jwa-Geun yang mengintai. Karena itu, dia tidak muncul di tempat yang ditentukan dan membuat gadis itu merasa kecewa sambil memegang buku rahasia dari sumur.

 

Cheoljong menghadiri pengadilan dan menolak tuduhan Ratu, Beberapa pejabat tidak senang, terutama karena campur tangan Ratu, tapi Cheoljong mencap otoritasnya dan berhasil menahan diri terhadap yang lain. Ketika dia pergi, dia memberi tahu Pangeran bahwa dia akan menggunakan selir ini untuk melanjutkan agendanya. Sebelum itu, ia mulai meneliti perjamuan kerajaan di perpustakaan. Sal-Soo kebetulan menonton dari jauh tetapi Janda Ratu muncul dan meyakinkannya untuk pergi.

 

Dia membawanya kembali ke istana tempat keduanya minum teh. Janda Ratu pasti merencanakan sesuatu tapi dia bertanya pada Cheoljong apakah dia bisa memaafkan dosanya dengan menebusnya, daripada mendiang Ayahnya yang dia layani sebelumnya. Setelah pertemuan yang menyenangkan ini, wanita itu pergi.

 

Saat dia melakukannya, Cheoljong akhirnya membuka catatan dari Hwa-Jin dan menemuinya di tempat yang ditentukan. Sayangnya dia terlambat dan mengetahui bahwa dia sudah pergi. Sebagai gantinya, dia muncul di tempat Hwa-Jin dan mengakui bahwa dia bersama Janda Ratu. Hwa-Jin yang cemburu menyebutkan kejadian di danau dan bagaimana Cheoljong tidak memanggilnya dengan namanya. Saat dia menatapnya dengan mata berkaca-kaca, dia bertanya apakah dia jatuh cinta pada Ratu.

 

Sementara itu, Bong-Hwan menuju ke dapur kerajaan dan melihat Man-Bok bekerja. Bong-Hwan mengasihani pria itu dan memutuskan untuk mengajarinya. Ternyata Man-Bok sendirian setelah keluarga dan saudara-saudaranya dibunuh pada tahun 1839 karena menjadi Katolik. Dia menghabiskan liburannya sendirian tetapi ketika Bong-Hwan meratapi betapa lemahnya dia, hati ke hati ini tentu memungkinkan kita untuk memahaminya sedikit lebih baik.

 

Byeong-In muncul di dapur tetapi keadaan menjadi canggung mengingat dia melihatnya dan Cheoljong bersama. Bagaimanapun, dia segera mengungkapkan tentang insiden alun-alun kota dan bagaimana pria yang mencoba menyerangnya dikirim oleh Raja. Bong-Hwan terengah-engah, terkesan bahwa Byeong-In berhasil mengetahuinya.

 

Ketika subjek cinta diangkat, Bong-Hwan bergegas pergi tetapi mengetahui, dengan ngeri, bahwa pilihan selir semuanya dalam bentuk kertas. Oh tidak!

 

Kembali ke rumah, Ayah So-Yong memeriksa sumur dan gagal menemukan dokumen. Sebaliknya, Tuan Kim pergi menemui Byeong-In untuk menyampaikan kabar buruk. Sebaliknya, dia berhadapan dengan Kim Jwa-Geun. Melalui dialog samar pewaris, ia menyadari bahwa Kim telah kehilangan buku besar dan mencoba untuk mencari tahu langkah selanjutnya.

 

Pangeran Youngpyeong masuk untuk mengunjungi Hwa-Jin dan memberitahunya kabar buruk – mereka telah menemukan O-Wol. Atau begitulah menurut mereka. Mayat yang ditanam di sumur dibuat menjadi O-Wol dan semua orang berkumpul untuk melihat mayat itu diidentifikasi. Berkat periode waktu yang lama di bawah air, wajahnya hampir tidak bisa dikenali.

 

Janda Ratu memainkan perannya dengan baik dan membuat segalanya lebih menarik. Hwa-Jin menuju ke lapangan panahan dan mulai menembakkan busur dan anak panahnya untuk menghilangkan stresnya.

 

Sementara itu, Janda Ratu Agung bertemu Cheoljong dan memperingatkan Raja untuk tetap mengantre. Jika tidak, maka seluruh keluarganya akan menemui ajal sebelum waktunya. Hanya untuk memperkuat apa yang terjadi di istana, Cheoljong bermimpi buruk yang melihatnya digantung seperti boneka di tangan Janda Ratu Agung. Dia juga melihat istana terbakar juga.

 

Sementara Cheoljong mengalami mimpi buruk, sementara Bong-Hwan bermimpi indah tentang berbagi bak mandi air panas dengan sejumlah wanita lain. Hanya saja mereka tiba-tiba memudar untuk digantikan oleh Cheoljong. Saat dia mencondongkan tubuh ke depan untuk menciumnya dalam mimpi ini, episode itu berakhir.

MUNGKIN KAMU JUGA SUKA ...

Anda baru saja membaca Sinopsis Mr. Queen Episode 10 di MASASHA. Jangan lupa untuk membaca sinopsis drama, review film, dan konten menarik lainnya di sini.

Tags: baca Sinopsis Mr. Queen Episode 10, baca Sinopsis Mr. Queen Episode 10 online, baca Sinopsis Mr. Queen Episode 10 lengkap, ,

Comment

Chapter 10