Dark?

Sinopsis Navillera Episode 10

All chapters are in Sinopsis Navillera Episode 10.
Baca juga sinopsis dan review serial lainnya hanya di MASASHA

Read the latest manga Sinopsis Navillera Episode 10 at MASASHA . Manga Sinopsis Navillera Episode 10 is always updated at MASASHA . Dont forget to read the other manga updates. A list of manga collections MASASHA is in the Manga List menu.

Kita lanjut dengan sinopsis Navillera Episode 10. Episode sebelumnya bisa kamu baca di Sinopsis Navillera Episode 9. Daftar sinopsis lengkap Navillera ada di halaman ini.

Chae-rok menemukan Deok-chul di bilik kamar mandi dan dia sangat tertekan. Deok-chul menyadari bahwa Chae-rok tahu bahwa dia mengidap penyakit Alzheimer. Mereka memilih untuk tidak memberi tahu Ki Seung-joo dan mengklaim dia perlu istirahat. Chae-rok mengungkapkan kepada Deok-chul bahwa putranya Seong-gwan juga tahu, tetapi mereka harus berpura-pura tidak tahu.

Episode 10 beralih ke ayah Chae-rok, Lee Mu-yeong, meminta maaf kepada Ho-beom. Namun, Ho-beom belum siap menerima permintaan maafnya. Kilas balik menunjukkan Ho-beom memohon kepada pelatih sepak bola Lee Mu-yeong untuk memasukkannya ke dalam barisan. Lee Mu-Yeong memintanya untuk memulihkan lututnya dan mengejar sepak bola di perguruan tinggi. Adegan selanjutnya menunjukkan Lee Mu-yeong memukuli para pemain; tim sepak bola dibubarkan karena tindakan pelatih. Saat ini, Lee Mu-yeong menyalahkan segalanya pada dirinya sendiri dan memberi tahu Ho-beom bahwa dia masih dapat mencoba melakukannya karena dia memiliki bakat. Ini adalah momen yang sangat emosional dan emosional bagi Ho-beom.

Dia adalah seorang dewasa muda yang tidak aman dan membiarkan masa lalu menentukannya – ada pengakuan untuk karakter yang dia butuhkan untuk mengatasi iblis dan menemukan jalan hidupnya sendiri.

Ketika Chae-rok kembali ke rumah Deok-chul, Hae-nam merasa sedikit pusing, jadi Chae-rok memeriksanya. Dia berterima kasih padanya karena telah merawat suaminya. Setelah itu, Chae-rok memberi tahu Deok-chul bahwa dia tidak baik-baik saja dan bertanya-tanya apa yang akan terjadi jika dia tersesat lagi. Dalam pertengkaran yang sengit, Chae-rok memberi tahu Deok-chul untuk berhenti balet sebelum kabur.

Daripada menyerah, Deok-chul pergi ke taman bersama Seong-gwan untuk melatih kebugarannya dan berlatih beberapa gerakan. Ini saat yang tepat bagi ayah dan anak untuk menjalin ikatan.

Hae-nam pergi ke dokter, tetapi tidak ada kekhawatiran dengan kesehatannya, dan dia lega, menyatakan dia tidak mampu untuk sakit. Setelah itu, Seong-gwan bertanya apakah dia harus tinggal di rumahnya, tapi Hae-nam merasa dia harus melakukan “apapun” dalam hidupnya dan dia bisa menjaga suaminya. Seong-gwan sadar bahwa ibunya tahu tentang penyakit Alzheimer Deok-chul. Dia tidak sengaja mendengar Chae-rok dan Seong-gwan membicarakannya di luar. Seong-gwan menangis – ada banyak kesedihan dan kelegaan emosional di chapter ini.

Ki Seung-joo tidak sabar karena Deok-chul tidak muncul untuk pelatihan dan memintanya untuk kembali ke studio. Ketika Deok-chul kembali ke rumah, dia mulai membuat makanan di kompor tetapi kemudian mencari sepatunya. Hae-nam kembali ke rumah, dan wajannya terbakar – dia membakar dirinya sendiri dengan menaruhnya di wastafel. Sementara itu, Deok-chul sedang membeli sepatu baru. Ketika dia kembali ke rumah, istrinya Hae-nam berpura-pura melukai dirinya sendiri, tetapi dia segera menyadari itu adalah kesalahannya dan meminta maaf.

Deok-chul mulai menyadari bagaimana orang-orang menjaganya karena kondisinya. Dia ketakutan. Keesokan harinya, dia berbicara dengan panti jompo tentang diterima dan mengajukan pertanyaan. Dia menyadari bahwa dia tidak sedang menangani penyakitnya.

Dan seperti beberapa bab sebelumnya, ada kecemasan tentang keberadaan Deok-chul.

Hae-nam menelepon Chae-rok dan memberitahunya bahwa dia harus pulang sekarang setelah latihan. Dia mengatakan padanya bahwa Chae-rok belum berlatih. Dia memberi tahu Seong-gwan bahwa dia tidak tahu di mana Deok-chul berada dan bahwa dia mengambil potretnya sendiri untuk pemakamannya. Sementara itu, Deok-chul sedang duduk di samping sungai dekat tugu peringatan temannya. Dia mematikan ponselnya agar tidak ada yang bisa menemukannya. Seong-gwan menelepon saudaranya Seong-san, dan dia menangis – dia menyatakan dia tidak dapat menemukan ayahnya dan mengungkapkan bahwa dia menderita penyakit Alzheimer.

Deok-chul melihat-lihat foto dirinya melakukan balet dengan Chae-rok dengan senyum di wajahnya. Lokasi Deok-chul muncul di ponsel Chae-rok. Seong-san menuju ke lokasi dan menemukan ayahnya. Dia menangis; kebenaran dari kondisinya membanjiri dirinya. Dia memeluk ayahnya dan mengatakan kepadanya bahwa dia akan selalu menjadi “pilar besarnya” tidak peduli berapa usianya.

Dari mobil Seong-san, Deok-chul melihat Chae-rok, jadi dia keluar dan tampil balet untuknya di salju. Dia memberi tahu pemuda itu bahwa dia ketakutan tetapi berlatih setiap hari meskipun ingatannya menurun, dan dia tidak ingin melewatkan satu hari pun. Chae-rok memberitahunya bahwa dia harus melanjutkan balet.

Bersambung ke Sinopsis Navillera Episode 11

MUNGKIN KAMU JUGA SUKA ...

Anda baru saja membaca Sinopsis Navillera Episode 10 di MASASHA. Jangan lupa untuk membaca sinopsis drama, review film, dan konten menarik lainnya di sini.

Tags: baca Sinopsis Navillera Episode 10, baca Sinopsis Navillera Episode 10 online, baca Sinopsis Navillera Episode 10 lengkap, ,

Comment

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Chapter