Sinopsis Lovers of The Red Sky Episode 14

oleh  | 

Lovers of The Red Sky Episode 14 kembali ke Upacara Penyegelan dengan Yangmyung membuat keputusan besar. Dia mengambil pisau dan menusuk Ha-Ram dari belakang. Dengan semua orang menonton, cahaya putih cemerlang menonjol dari iblis dan meledakkan Yangmyung kembali. Sekarang, pedang suci yang tertancap di punggung Ha-Ram telah melakukan cukup untuk menyegel kembali iblis itu kembali ke dalam Ha-Ram, kemudian menyembuhkan luka fatal dan menghentikannya dari menyebabkan kekacauan di seluruh istana.

 

Pangeran Juhyang benar-benar marah dan tampaknya akan menyerang. Hanya saja, pembunuh tiba-tiba berlomba masuk dan menangkap Ha-Ram membantu mengeluarkannya dalam keadaan utuh sebelum Pangeran bisa menyerang. Juhyang berhasil melepaskan panah tetapi bukannya mengenai Ha-Ram, tampaknya ia akan menyerang Cheon-Ki. Hanya…Tiger Spirit melompat masuk dan menghentikan panah, menyelamatkan pasangan itu.

 

Karena perlu bersembunyi, Cheon-Ki dan Ha-Ram tinggal bersama Mae-Hyang. Pada saat yang sama, Juhyang meluapkan amarahnya dan pengkhianatan yang menimpanya, memutuskan bahwa mereka membutuhkan potret kerajaan lain – dan Cheon-Ki adalah orang yang dapat menggambarnya untuk mereka. Sekarang, jelas ada sesuatu yang hilang dari upacara yang telah selesai dan Wol Seon tampaknya juga mengetahui hal ini. Sayangnya, dia kehilangan kekuatan dukunnya berkat pukulan dari iblis dan mendapati dirinya sangat tidak berguna untuk apa yang akan terjadi selanjutnya.

 

Namun, Juhyang menyalahkan Yangmyung atas apa yang terjadi dan memutuskan untuk mengirimnya ke pengasingan. Dia akan membiarkannya hidup tetapi ini adalah nasib yang lebih buruk daripada kematian. Pangeran jelas tidak waras dan dia mengikutinya dengan menutup Painter’s Society dan menangkap mereka semua. Dengan 10 yang perak sebagai hadiah, Ha-Ram dan Cheon-Ki dan juga membuat musuh publik nomor 1.

Baca juga :  Sinopsis Lovers of The Red Sky Episode 6

 

Saat bersembunyi, Ha-Ram dan Cheon-Ki menghadang jalan terbaik ke depan. Cheon-Ki menolak untuk melepaskan harapan untuk menyingkirkan iblis dan mencoba meyakinkan Ha-Ram untuk mengizinkannya menggambar potret Raja lagi dan mencoba untuk mengakhiri ini. Namun, Pangeran Juhyang mencoba membuat Cheon-Ki keluar dari persembunyiannya dengan menyuruh ayah Cheon-Ki keluar, ditangkap tetapi melalui pasar.

 

Mae-Hyang sampai di sana lebih dulu dan memberi tahu Cheon-Ki sebelum Ha-Ram memperingatkannya bahwa ini jebakan. Cheon-Ki bergegas pergi sendirian ke pasar untuk mencari ayahnya.

 

Cheon-Ki mau tidak mau masuk ke perangkap Juhyang, yang membawanya ke istana dan menuntut agar dia menggambar potret Raja untuknya lagi. “Jangan menusukkan paku ke peti matimu” Dia serak, karena Juhyang menggunakan ayah Cheon-Ki sebagai jaminan kerusakan untuk memberinya insentif. Dan jika itu tidak cukup, Mi-So menunjukkan dan mengingatkannya bahwa Bulan Merah akan datang dalam beberapa hari dan dia harus selesai saat itu. Mi-Soo ingin tahu tentang matanya, menyadari bahwa dia memiliki mata iblis, mulai bekerja dalam mencoba menggunakan ini untuk keuntungannya.

 

Malam itu, Ha-Ram dan rekan-rekannya mencoba masuk dan melarikan diri bersama Cheon-Ki dan ayahnya. Sayangnya Juhyang sudah siap untuk ini dan menghentikan mereka di halaman.

 

Pertempuran tak terhindarkan pecah antara kedua belah pihak, dengan Juhyang bahkan melompat untuk terlibat. Dengan panah terhunus, dia menyerang ayah Cheon-Ki tepat di belakang. Meskipun Cheon-Ki dan ayahnya berhasil lolos, Mooyeong tetap tinggal dan mengorbankan dirinya untuk memberi mereka waktu.

Baca juga :  Sinopsis Lovers of The Red Sky Episode 9

 

Sayangnya, ayah Cheon-Ki meninggal dunia. Nafas terakhirnya yang sekarat; “Jangan melukis potret Raja, kamu sudah cukup menderita. Anda harus bertahan, bahkan ketika saya tidak ada,” katanya, sebelum meninggal.

 

Di pagi hari, Juhyang membuat semua Perkumpulan Pelukis berlutut. Di depan umum, dia berniat mengeksekusi mereka semua. Tapi untuk kejahatan apa? Nah, mengikuti Yangmyung dan Cheon-Ki. Faktanya, Juhyang mengklaim bahwa Yangmyung telah membuat potret palsu selama ini karena dia ingin menjadi Putra Mahkota. Pejabat lain tidak yakin tetapi mereka setuju untuk pergi bersamanya.

 

Ketika Cheon-Ki mengetahui apa yang akan terjadi, dia putus asa dan bersikeras bahwa dia harus menyelamatkan para pelukis. Jika terjadi sesuatu, dia akan menyalahkan dirinya sendiri dan percaya itu adalah tugas mulianya. Ha-Ram tahu ini semua hanya permainan untuk membawa Cheon-Ki keluar. Setelah menyuruhnya untuk tetap tinggal, Ha-Ram pergi mengikuti surat untuk menemui Raja secara rahasia. Dia hidup!

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *