Dark?

Sinopsis Komi Can’t Communicate Episode 3

All chapters are in Komi Can’t Communicate (2021).
Baca juga sinopsis dan review serial lainnya hanya di MASASHA

Komi Can’t Communicate Episode 3 dimulai di perpustakaan sekolah dengan Agari Himiko, yang menjadi gugup di sekitar orang dan merasa lumpuh ketika mereka melihatnya. Ini sangat disayangkan karena dia sangat sadar Komi mengintipnya dari balik rak buku.

 

Himiko, seperti kebanyakan rekan-rekannya, menempatkan Komi di atas tempat yang sangat tinggi sehingga kamu memerlukan teropong untuk melihatnya. Haha, sebagai perbandingan aja, Himiko menganggap dirinya rendah.

 

Untuk menghindari tatapan Komi, Himiko mengunci diri di toilet (tempat favoritnya untuk kabur dari orang). Ini bekerja sampai dia menyadari Komi berdiri tepat di luar. Komi hanya ingin tahu apakah Himiko baik-baik saja, tapi Himiko ketakutan. Himiko berdoa secara internal kepada “Dewi Komi” agar dibiarkan sendiri sementara Komi pergi untuk menghindari sikap tidak sopan.

 

Himiko dengan hati-hati keluar dari toilet dan dihentikan oleh wali kelas mereka, yang ingin dia memberi tahu kelas bahwa P.E. akan berada di gym. Himiko gugup tetapi setuju setelah dia melihat Komi lagi dan ingin segera pergi.

 

Permintaan itu membuat perut Himiko tegang, dan dia mencoba menenangkan diri dengan pembicaraan yang tenang saat dia mendekati kelas. Itu tidak berhasil, dan dia hanya bisa mengeluarkan suara satu suku kata. Kelas mulai menatap, dan dia mundur, hanya untuk melihat Komi, yang cukup menakutkan untuk menyentaknya untuk melontarkan pesan guru. Himiko melarikan diri tetapi senang dia bisa menyampaikan pesannya.

 

Tadano melihat Komi dan ingin tahu tentang semua itu. Komi menuliskannya untuknya dan penjelasannya dimulai 20 menit yang lalu ketika Najimi menyusun daftar siswa seperti Komi untuk berteman dengannya. Yang pertama adalah Himiko, dan Komi sangat tersentuh oleh kesamaan mereka sehingga dia langsung menuju perpustakaan. Sayangnya, dia masih tidak bisa memaksa dirinya untuk benar-benar mendekati Himiko.

 

Komi dan Tadano sedang merenungkan usahanya yang gagal ketika Himiko menemukan mereka untuk mengatakan itu, sementara Komi membuatnya takut, situasinya membantunya sedikit berubah. Tadano mencoba menggunakan momen itu untuk menyarankan persahabatan antara Komi dan Himiko, tetapi Himiko terlalu takut. Sebaliknya, dia ingin menjadi… anjing Komi.

 

Keesokan harinya Komi memamerkan ponsel barunya. Dia memberi tahu Tadano (secara tertulis) bahwa dia ingin mendapatkan nomor teman-temannya dan dia salah membaca upaya ini untuk mendapatkan nomornya, bangun untuk menemukan Najimi dan Himiko. Komi ingin lebih mandiri dan menghentikannya agar dia bisa menemukan Najimi sendiri.

 

Komi memberi Najimi kertas untuk menuliskan nomor mereka. Najimi bingung mengapa Komi tidak ingin mereka mengetikkan nomor mereka di telepon, tetapi dengan cepat menangkap apa yang terlewatkan oleh Tadano. Komi juga mencoba untuk mendapatkan nomor Himiko, tapi Himiko menafsirkan situasi melalui keinginan masokis dan berpikir Komi ingin fotonya untuk alasan jahat. Cukuplah untuk mengatakan, Komi menyerah dengan cepat.

 

Komi menawarkan Tadano teleponnya. Himiko, yang terlambat menyadari bahwa Komi menginginkan nomornya, menyela, dan memberi tahu mereka bahwa Najimi memberitahunya tentang bagaimana Komi ingin Tadano memasukkan nomornya terlebih dahulu. Komi dan Tadano mulai tersipu dan bahkan tidak bisa melakukan kontak mata saat dia memberikan nomor teleponnya.

 

Kemudian selama pemilihan kelas, Komi dicalonkan sebagai Presiden hampir seketika. Najimi mencoba menyelamatkannya dengan meyakinkan semua orang bahwa Komi terlalu bagus untuk posisi itu, dan dia malah mendapatkan gelar “Dewi”. Tadano menjadi Presiden tanpa memiliki suara dalam masalah ini dan Najimi mengambil Wakil Presiden.

 

Malam itu Komi sedang di rumah bermain-main dengan ponselnya ketika dia tidak sengaja menghubungi Tadano. Dia memotong panggilan tepat saat dia menyapa. Dia memanggilnya kembali, karena sudah menduga itu tidak disengaja, dan mengatakan padanya untuk membuat suara jika semuanya baik-baik saja. Yang mengejutkannya, Komi berbicara, meskipun dengan goyah. Bahkan, dia bahkan mencoba membuat lelucon sebelum meminta maaf atas panggilan yang tidak disengaja itu. Mereka mengakhiri panggilan tak lama setelah itu dan Tadano berseru tentang keindahan suara Komi saat dia merayakan panggilan pertamanya.

 

Keesokan harinya di sekolah kelompok populer memainkan permainan tepuk tangan. Komi ingin mencoba, dan Tadano membuat rencana untuk melakukannya sepulang sekolah. Najimi, yang berada di grup populer tersebut, sengaja mendengar dan memanggil Komi untuk mendorongnya keluar dari zona nyamannya. Anak-anak populer memujanya. Tadano bergabung untuk memastikan Komi baik-baik saja. Mereka membencinya di balik senyum palsu.

 

Najimi mengubah permainan menjadi lebih sederhana dan Komi menang berkat anak-anak populer yang menyukainya. Permainan berubah lagi dan Najimi memberikan penalti untuk yang kalah: mereka harus memasang wajah cemberut. Pemuja Komi benar-benar gembira dan memainkan permainan dengan tekad yang kuat untuk membuat Komi kalah. Untuk menyelamatkannya, Tadano mengacaukan gilirannya dan tenggelam dalam rasa malu yang lengkap.

 

Tadano tetap hancur, meskipun dia merasa lebih baik ketika Komi berterima kasih padanya karena telah membantunya bersenang-senang.

MUNGKIN KAMU JUGA SUKA ...

Anda baru saja membaca Sinopsis Komi Can’t Communicate Episode 3 di MASASHA. Jangan lupa untuk membaca sinopsis drama, review film, dan konten menarik lainnya di sini.

Tags: baca Sinopsis Komi Can’t Communicate Episode 3, baca Sinopsis Komi Can’t Communicate Episode 3 online, baca Sinopsis Komi Can’t Communicate Episode 3 lengkap, ,

Comment

Komentar

Chapter 3