Dark?

Sinopsis Komi Can’t Communicate Episode 2

All chapters are in Komi Can’t Communicate (2021).
Baca juga sinopsis dan review serial lainnya hanya di MASASHA

Episode 2 Komi Can’t Communicate langsung masuk ke misi pertemanan Komi dan Tadano. Tadano optimis, kepercayaan dirinya berasal dari popularitas Komi.

 

Tadano mendekati Yamai, pemimpin sekelompok gadis yang bergaya, yang memberinya senyum menawan. Ketika Tadano mencoba untuk mengangkat Komi, Yamai meraih bahunya dan mencondongkan tubuh untuk melepaskan serangkaian bisikan hinaan berdasarkan pandangannya bahwa Komi ada di atasnya. Yamai melepaskan Tadano, beralih kembali ke mode imut dan memecatnya.

 

Upaya Tadano dengan teman sekelas lainnya menghasilkan hasil yang sama menghancurkannya. Dia murung, sampai pada kesadaran yang terlambat bahwa dia juga tidak punya teman.

 

Saat-saat putus asa membutuhkan tindakan putus asa, dan Tadano mencari Osana Najimi, teman masa kecilnya. Tadano memperkenalkan Najimi kepada Komi menggunakan kata ganti feminin (Najimi memakai rok dan berbicara dengan nada tinggi), sebelum menjadi bingung dengan fakta bahwa dia mengenal Najimi sebagai anak laki-laki di sekolah menengah. Najimi yang luwes dan sangat nakal, hanya menikmati kebingungan Tadano.

 

Keterampilan komunikasi Najimi sangat legendaris, dan mereka dapat berteman dengan orang-orang dalam waktu 2-3 menit setelah bertemu dengan mereka. Hal ini dibuktikan dengan fakta bahwa setiap siswa di SMA Swasta Itan adalah teman masa kecil mereka.

 

Tadano meminta bantuan Najimi dan mereka lebih dari bersedia untuk memberikannya. Diminta oleh Tadano, Komi mencoba meminta Najimi untuk berteman, tetapi dia menjadi gagap. Tadano menerjemahkan niat Komi menjadi Najimi yang panik dan meminta bantuan. Najimi meminta maaf tetapi mengatakan mereka tidak bisa berteman. Komi ketakutan.

 

Tadano memanggil Najimi ke lorong, terkejut dengan penolakan itu. Najimi menceritakan bagaimana Komi menggagalkan upaya mereka untuk menjadi teman di sekolah dasar. Najimi terbaring di tempat tidur karena syok selama seminggu dan Komi sejak itu memegang gelar satu-satunya orang yang tidak bisa mereka jadikan teman.

 

Tadano menjelaskan hambatan komunikasi Komi dan meminta Najimi untuk berjalan pulang bersama Komi. Sementara Najimi awalnya menentang gagasan itu, mereka terpengaruh setelah mengamati tekad Tadano untuk membantu Komi.

 

Sepulang sekolah, Komi dan Najimi berjalan pulang bersama. Ini adalah urusan yang tidak nyaman, dengan Najimi berusaha mempertahankan percakapan yang benar-benar sepihak dan tekuk di bawah tekanan. Dari sudut pandang Najimi, Komi menakutkan. Namun, Tadano, yang diam-diam mengikuti mereka, melihat betapa gugupnya Komi.

 

Saat Najimi akan menyerah sepenuhnya, dua siswa seperti gangster bergegas menghampiri Najimi. Mereka adalah Maa dan Shii, lebih dari teman masa kecil Najimi.

 

Maa telah mengumpulkan keberanian untuk mengajak Najimi berkencan, tetapi sebelum dia menyelesaikan kalimatnya, Najimi menolaknya dengan alasan bahwa mereka laki-laki. Maa tidak berkecil hati dan dia merobek jaketnya, yang membuat kuncinya terbang ke jalan. Dia dengan paksa meraih lengan Najimi, mengatakan dia tidak akan melepaskannya.

 

Maa meneteskan air liur saat Komi meraih bahunya untuk mendapatkan perhatiannya. Komi mengulurkan kuncinya dan mengatakan satu kata: “mati”. Imajinasi Maa menjadi liar. Dia menggambarkan Komi sebagai seorang pembunuh yang menargetkan orang-orang yang mengacaukan Najimi, dan tatapan khas Komi hanya memperkuat kekhawatirannya. Maa dan Shii lepas landas.

 

Ternyata Komi hanya ingin memberi tahu Maa bahwa dia menjatuhkan kuncinya, tetapi suku kata yang patah malah terdengar seperti “mati”. Seluruh kejadian itu menghangatkan Najimi kepada Komi, dan mereka memutuskan untuk berteman dengan Komi dengan sungguh-sungguh.

 

Keesokan harinya di sekolah, Najimi ingin makan siang bersama Komi. Najimi juga melihat Tadano makan sendirian dan mengikatnya ke dalam kelompok. Tadano diam-diam senang dengan hal ini (teman-teman sekelasnya terus memberinya kesedihan karena menghabiskan waktu bersama Komi).

 

Najimi melontarkan pertanyaan-pertanyaan tak berujung pada Komi sampai dia menjadi overdrive. Tadano menyela dengan memberi tahu Najimi tentang misi mereka untuk mendapatkan 100 teman. Najimi, dengan jaringan pertemanan mereka yang sangat besar, hanya tercengang karena jumlahnya sangat sedikit.

 

Najimi mengirim Komi untuk suatu tugas ke Standbakes (permainan yang jelas di Starbucks) dan meminta pesanan yang sangat rumit. Najimi memberi tahu Komi bahwa mereka tidak bisa berteman jika Komi tidak pergi dan Komi segera pergi. Tadano sangat marah tetapi Najimi meyakinkannya bahwa mereka melakukannya demi Komi sendiri. Padahal, tawa yang mereka tahan tidak meyakinkan Tadano. Najimi kemudian mengirim Tadano untuk diam-diam mengikuti Komi.

 

Komi berkeliaran di luar Standbakes sebelum memberanikan diri untuk masuk ke dalam. Pada percobaan pertamanya, dia langsung kembali keluar. Pada detiknya, dia sampai ke konter dan memberi isyarat dengan samar. Barista menunjukkan menu, tapi Komi tidak memperhatikan bagian mix-and-match yang dibutuhkan untuk pesanan Najimi. Barista, yang terlalu percaya diri dengan kemampuannya sendiri, menyimpulkan perintah Komi. Dia benar-benar salah paham, tapi Komi membawanya kembali ke Najimi tanpa mengeluh.

 

Kembali ke sekolah Komi menangis dan Tadano dan Najimi keduanya mencoba untuk saling menyalahkan sebelum jatuh ke lantai untuk meminta maaf. Komi merajuk saat mereka terus bertobat.

MUNGKIN KAMU JUGA SUKA ...

Anda baru saja membaca Sinopsis Komi Can’t Communicate Episode 2 di MASASHA. Jangan lupa untuk membaca sinopsis drama, review film, dan konten menarik lainnya di sini.

Tags: baca Sinopsis Komi Can’t Communicate Episode 2, baca Sinopsis Komi Can’t Communicate Episode 2 online, baca Sinopsis Komi Can’t Communicate Episode 2 lengkap, ,

Comment

Komentar

Chapter 2