Sinopsis Hospital Playlist 2 Episode 10

Episode 10 Hospital Playlist 2 dimulai dengan Jun-Wan bergegas kembali ke UGD untuk melihat Ik-Sun. Sayangnya, dia pergi karena dia merasa jauh lebih baik. Dia mengirim sms kepadanya bahwa dia akan segera meneleponnya tetapi hanya setelah dia selesai dengan pelatihannya.

 

Keesokan harinya, Seon-Bin, Seok-Min, Jae-Hak makan es krim bersama dan mendiskusikan lima ahli bedah. Mereka membicarakan nama band mereka: Gongnyong ridge. Mereka awalnya dimulai sebagai klub hiking. Jeong-Won suka mendaki dan selalu ingin mendaki bukit itu. Sayangnya, mereka tidak pernah melakukannya dan selalu pergi ke pintu masuk untuk berfoto dan pulang.

 

Di malam hari, keempat anak lelaki itu berdebat tentang hiking karena Jeong-won masih berusaha meyakinkan tiga lainnya untuk pergi hiking. Song-Hwa mengambil mereka dan mereka pergi untuk mendapatkan burger dari drive-in. Saat makan malam, mereka mendiskusikan ulang tahun Ik-Jun dan memesan perjalanan mereka yang akan datang ke pegunungan.

 

Ik-Jun bertemu dengan pasien transplantasi hati baru yang sahabatnya ingin menjadi donornya. Ik-Jun menjelaskan bahwa mereka harus melalui beberapa pemeriksaan rutin untuk membuktikan bahwa mereka benar-benar berteman karena ini untuk menghentikan perdagangan organ. Mereka perlu memberikan dokumen dan bukti bahwa mereka telah berteman untuk sementara waktu.

 

Song-Hwa berkeliling dan berbicara dengan ibu Du-Na tentang kesembuhannya. Dia menjelaskan bahwa dia mulai berjalan tetapi pembicaraannya membutuhkan lebih banyak waktu. Song-Hwa mendiskusikan hal ini dengan dokter lain yang mengatakan kepadanya bahwa mereka akan lebih fokus pada pidatonya.

 

Kemudian, saudara laki-laki Gyeo-Wool datang mengunjungi saudara perempuannya untuk mengungkapkan bahwa tunangannya telah memutuskan pertunangan mereka. Dia dan keluarganya mengetahui bahwa luka ibu mereka baru-baru ini diderita oleh ayah mereka dan ini membuatnya khawatir tentang bagaimana dia akan menjadi suaminya.

 

Ga-Eul mencoba untuk memasang wajah berani dan berjanji untuk tidak memberi tahu ibu mereka alasan sebenarnya tunangannya putus dengannya. Gyeo-Wool juga mengungkapkan bahwa dia tahu ini sedang terjadi tetapi memutuskan untuk menutup mata pada situasi. Dia menyesal dan hanya akan memikirkan ibu mereka sekarang.

 

Di malam hari, Jong-Su membuat makan malam untuk Rosa dan Young-Hye. Dia berbicara tentang kekhawatirannya tentang putranya dan Young-Hye mengungkapkan kepada mereka bahwa Seok-Hyeong berpikir untuk pindah ke AS karena dia telah ditawari kesempatan pelatihan baru.

 

Kembali di Yulje, Jae-Hak memiliki hati ke hati dengan Jun-Wan. Dia berbicara tentang pernikahannya dan bagaimana dia dan istrinya mengalami kesulitan untuk hamil. Pada ulang tahunnya yang ke-40, istrinya memutuskan bahwa dia tidak ingin mencoba lagi karena semua stres. Jae-Hak menjelaskan bahwa dia selalu menginginkan anak tetapi tidak ingin istrinya stres sehingga dia setuju karena dia ingin menikmati hidup bersamanya.

 

Jae-Hak kemudian bertemu istrinya untuk makan siang di rumah sakit. Dia mulai merasa tidak enak badan dan mengalami sakit perut yang parah. Setelah Jae-Hak membawanya ke UGD untuk beberapa tes, mereka secara mengejutkan mengetahui bahwa dia hamil.

 

Mereka membuat janji dengan Seok-Hyeong yang mengkonfirmasi bahwa dia memang hamil dan menunjukkan kepada mereka video pemindaian ultrasound yang dia lakukan terhadap bayi mereka. Hal ini membuat situasi terasa sangat nyata bagi sang ibu yang tiba-tiba menjadi heboh. Dia juga menyebutkan bahwa dia telah menemukan benjolan di payudaranya sehingga Seok merekomendasikan agar dia menemui ahli bedah payudara.

 

Gyeo-Wool mendapat telepon emosional dari ibunya yang mengatakan bahwa dia lebih baik dan pindah kembali ke Gwangju. Dia ingin dia terus bekerja keras dan tidak mengkhawatirkannya. Gyeo-Wool mengatakan kepadanya bahwa dia akan mengundurkan diri dan pergi bersamanya jika dia kembali ke Gwangju. Dia kemudian menyarankan bahwa dia harus tinggal bersamanya dan saudara laki-lakinya. Setelah panggilan telepon, Gyeo-Wool menemukan Jeong-Won di ruang staf dan ambruk di pelukannya, terisak.

 

Lima teman kita pergi untuk perjalanan mereka. Sayangnya, Jeong-Won, Song-Hwa dan Ik-Jun dipanggil di Yulje untuk beberapa keadaan darurat. Seok-Hyeong dan Jun-Wan tiba di wisma mereka dan melihat potret yang tergantung di kamar mereka. Mereka melihat putri pemilik dan menyadari itu sebenarnya Min-Ha dan wisma berutang oleh orang tuanya.

 

Min-Ha mengetahuinya dan segera menelepon orang tuanya untuk memberi tahu mereka. Orang tuanya terkejut membawa beberapa makanan tambahan untuk tamu mereka.

 

Keesokan harinya, Jeong-Won dan Jun-Wan melakukan operasi sementara Ik-Jun berbagi kopi dengan Song-Hwa. Mereka berbicara di depan jendela saat hujan tetapi Song-Hwa dengan cepat dipanggil pergi.

 

Operasi Jun-Wan pada pasiennya Ga-Ram terbukti sulit karena ia tidak dapat menyelamatkan katup dan harus menggunakan homograft. Operasi berhasil dan dia menyampaikan hasilnya kepada walinya.

 

Saat makan malam, Gyeo-Wool mengungkapkan kepada Jeong-Won bahwa ayahnya selalu kasar terhadap ibunya dan bahkan dia dan saudara laki-lakinya.

 

Dia menjelaskan bagaimana dia selalu takut pulang dari sekolah dan memutuskan untuk belajar keras untuk pindah. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia harus pergi menemuinya bulan lalu karena ayahnya memukulinya dengan buruk dan dia berada di rumah sakit. Gyeo-Wool mengakui bahwa dia ingin bertemu dengannya setiap hari tetapi ibunya membutuhkannya. Jeong-Won mengerti dan senang melihatnya di rumah sakit. Dia memiliki, seperti biasa, beberapa kata-kata baik dan mengatakan padanya untuk tidak merasa bersalah. Mereka kemudian setuju untuk bertemu untuk makan malam setidaknya sekali seminggu.

 

Jun-Wan harus lari ke pertemuannya dengan Ik-Sun karena dia sangat terlambat. Syukurlah dia masih di sana menunggunya. Ik-Sun meminta maaf karena putus dengannya. Dia pikir dia stres dan dia membuatnya lebih buruk. Dia mengakui dia masih memiliki perasaan untuk dia tapi dia akan menghadapinya.

 

Jun-Wan menjawab bahwa mereka akan bertemu satu sama lain dari waktu ke waktu dan mengatakan bahwa dia tidak akan dapat bertindak seolah-olah tidak ada yang terjadi.

 

Jae-Hak dan istrinya bertemu dengan ahli bedah payudara yang memberi tahu mereka bahwa, sayangnya, dia menderita kanker payudara. Dia memberi mereka beberapa pilihan; mereka dapat mengakhiri kehamilan sehingga dia dapat memulai kemo atau mereka dapat menunggu bayi menjadi sedikit lebih tua dan memulai kemo saat itu tetapi mereka tidak tahu apakah tumornya akan tumbuh. Jae-Hak ingin mengakhiri kehamilan tetapi istrinya tidak begitu yakin dan ingin beberapa waktu untuk berpikir.

 

Mereka pergi dan melihat Seok-Hyeong selanjutnya. Istri Jae-Hak mengatakan kepadanya bahwa dia tidak ingin melakukan kemo sampai setelah bayinya lahir. Seok-Hyeong menjelaskan dengan tenang bahwa dia harus sehat untuk bayinya dan dia bisa melakukan kemo saat hamil. Dia memiliki kata-kata yang baik dan bijak untuk mereka dan ini tampaknya membujuknya.

 

Ik-Jun bertemu dengan pasien transplantasi hati dan sahabatnya untuk memberi tahu mereka bahwa koordinator senang dengan semua dokumen mereka dan telah mengirimkannya. Kedua teman berbicara tentang bagaimana mereka bertemu dan kita dapat dengan jelas melihat bagaimana mereka diperhitungkan satu sama lain meskipun pertengkaran mereka terus-menerus.

 

Latihan band hari ini sangat tidak biasa karena band tampil dalam bahasa Inggris dan mengenakan kulit dan rantai.

 

Episode berakhir dengan Seok-Hyeong akhirnya mengajak Min-Ha keluar untuk makan malam akhir pekan depan. Di UGD, mereka mendapat telepon dari ambulans sebagai dokter dari Yulje datang setelah dipukul di bagian belakang kepala.

Tinggalkan komentar