Sinopsis Hospital Playlist 2 Episode 7

Lanjut sekarang kita dengan Sinopsis Hospital Playlist 2 Episode 7. Episode 7 Hospital Playlist Season 2 dimulai dengan kita menyaksikan para dokter dan magang memulai hari-hari mereka; menjadi sibuk, melakukan rutinitas mereka dan mendapatkan kopi pagi mereka. Jeong-Won melihat pasien rawat jalan sementara Song-Hwa mengunjungi Du-Na. Dia menjelaskan bahwa dia akan memulai rehabilitasi keesokan harinya dan karena Broca-nya rusak, dia akan kesulitan berbicara untuk sementara waktu. Dia mengatakan kepada ibunya bahwa itu akan lama dan sulit tetapi itu perlu. Sang ibu bersyukur dan berjanji akan selalu ada untuknya.

 

Pasien Ik-Jun, An Seong-Ju, ada di sana untuk transplantasi hati tetapi dia ingin menunggu sampai demamnya hilang sebelum melakukan operasi. Keluarga memiliki banyak pertanyaan dan khawatir sehingga Ik-Jun melakukan yang terbaik untuk meyakinkan mereka.

 

Saat makan siang, Ik-Jun dan Song-Hwa berjalan ke kafetaria. Dalam perjalanan, Ik-Jun berhenti beberapa kali untuk mengobrol ramah dengan berbagai anggota staf dari sekitar rumah sakit. Sambil duduk di luar, Song-Hwa mengajak Ik-Jun untuk pergi berkemah bersama U-Ju juga. Ik-Jun dengan cepat memanggil putranya dan memberi tahu dia kabar baik, yang membuat bocah itu sangat bersemangat.

 

Kita kemudian melompat ke akhir pekan saat Song-Hwa, Ik-Jun dan U-Ju menyiapkan perlengkapan berkemah mereka dan memulai api unggun. Sayangnya, U-Ju tampaknya tidak menikmati dirinya sendiri karena dia bertengkar dengan Mo-No. Kemudian, saat U-Ju tertidur, Song-Hwa dan Ik-Jun menikmati malam bersama, mengobrol dan berbagi minuman.

Baca juga :  Sinopsis Hospital Playlist 2 Episode 3

 

Saat berjalan-jalan dengan Tuan Ju, Ro-Sa mendapat telepon dari Jeong-Won yang menanyakan mengapa dia tidak hadir di pernikahan keponakannya. Ro-Sa menyadari bahwa dia lupa dan bertanya-tanya bagaimana dia bisa melakukannya sejak dia menulisnya di kalendernya. Jeong-Won menyuruhnya untuk tidak khawatir dan dia juga melupakan banyak hal.

 

Setelah menutup telepon, Ro-Sa kesal dan memberi tahu Tuan Ju bahwa dia khawatir karena akhir-akhir ini dia pelupa. Dia meyakinkannya karena hal yang sama juga terjadi padanya.

 

Di malam hari, Jeong-Won mengejutkan Gyeo-Wool dengan makan malam selama shiftnya yang terlambat. Saat mereka mulai makan, dia mengatakan kepadanya bahwa semua rekan kerjanya memanggangnya tentang pacarnya dan bertanya-tanya apa yang harus dia lakukan. Jeong-Won menyarankan agar mereka membicarakannya di akhir pekan saat mereka berkumpul.

 

Di pagi hari, Ro-Sa dan Yeong-Hye minum kopi. Mereka berbicara tentang pacar baru Jeong-Won yang membuat Yeong-Hye berharap putranya memiliki seorang gadis juga. Tiba-tiba, Min-Ha tiba di restoran dan tidak sengaja menabrak Yeong-Hye yang membuatnya sangat marah. Min-Ha mencoba untuk meminta maaf tetapi Yeong-Hye tidak melakukannya.

 

Kedua wanita itu pergi ke toilet di mana Yeong-Hye memberi tahu Rosa bahwa dia berharap putranya tidak akan pernah bersama gadis seperti itu. Rosa marah dengan teman-temannya dan mengatakan kepadanya bahwa itu tidak disengaja dan berhenti bersikap begitu jahat.

Baca juga :  Sinopsis Hospital Playlist 2 Episode 8

 

Kemudian pada hari itu, Ik-Jun menuju ke kamar Seong-Ju. Keluarga masih sangat khawatir tetapi Ik-Jun ada di sana untuk meyakinkan mereka dan menjelaskan semuanya. Setelah berbicara dengan perawat, saudara laki-laki Seong-Ju berbicara kepada Ik-Jun dan memintanya untuk melakukan yang terbaik saat mereka datang ke rumah sakit Yulje khusus untuknya.

 

Keesokan harinya, operasi berlangsung untuk Seong-Ju dan ayahnya. Ini adalah operasi yang panjang dan setelah 11 jam, Ik-Jun telah selesai. Sayangnya, organnya bengkak dan dia harus menunggu sebelum menutupnya.

 

Ik-Jun berbicara kepada ibu dan saudara laki-laki Seong-Ju dan menyampaikan bahwa operasi berjalan dengan baik tetapi perlu menunggu beberapa jam sebelum ditutup. Setelah beberapa waktu, mereka untungnya bisa menyelesaikan operasi dan menutup Seong-Ju.

 

Sementara itu, seorang wanita tua tiba di UGD dengan kejang. Sayangnya, para dokter segera menyadari bahwa dia mati otak. Mereka menemukan kartu donor di dompetnya dan memanggil Song-Hwa untuk memeriksa statusnya. Song-Hwa mengkonfirmasi diagnosis mati otak tetapi mereka masih perlu menghubungi keluarganya sehubungan dengan donasi organnya. Walinya ternyata adalah penjaga keamanan di rumah sakit sehingga Song-Hwa harus memberinya kabar buruk.

 

Penjaga bertemu dengan koordinator dan mengatakan kepadanya bahwa dia ingin memikirkannya. Sayangnya, kita kemudian mengetahui bahwa vital wanita itu menurun dan keputusan harus segera diambil. Penjaga memanggil koordinator karena dia telah memutuskan untuk menyumbangkan organnya. Ik-Jun menemukannya di luar duduk sendirian.

Baca juga :  Sinopsis Hospital Playlist 2 Episode 4

 

Penjaga menjelaskan bahwa dia adalah putranya tetapi belum benar-benar melihat ibunya selama 30 tahun jadi itu adalah situasi yang sulit baginya. Namun, dia berpikir bahwa itu bisa menjadi caranya untuk memastikan dia melakukan satu perbuatan baik terakhir sebagai putranya.

 

Pasien baru Jun-Wan adalah seorang ibu yang melahirkan bayi prematur di rumah sakit lain. Dia ingin bayinya dipindahkan dan bertanya pada Jun-Wan apakah VAD akan menjadi ide yang bagus untuknya. Jun-Wan jujur dan mengatakan kepadanya bahwa dia tidak berpikir itu akan terjadi karena bayinya terlalu kecil untuk itu dan untuk transplantasi jantung.

 

Sang ibu mencoba bersikeras sehingga Jun-Wan menjelaskan secara rinci mengapa dia tidak berpikir itu mungkin. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia melakukan yang terbaik untuk bayinya tetapi dia tidak berpikir ada banyak hal lain yang bisa mereka lakukan. Sang ibu mulai menangis tetapi berterima kasih pada Jun-Wan atas kejujurannya.

 

Keesokan harinya, Gyeo-Wool menerima kabar buruk ketika dia mendapat telepon bahwa ibunya mengalami kecelakaan dan perlu dioperasi. Kami kemudian memotong Jeong-Won menunggu dan terlihat sedih. Kami melihat bahwa dia memiliki cincin dan berencana untuk melamar. Gyeo-Wool mengirim pesan kepadanya bahwa ada sesuatu yang muncul dan dia akan menjelaskan semuanya nanti.

Tinggalkan komentar