Sinopsis Drama Korea Start-Up Episode 5

Lanjut dengan Sinopsis Drama Korea Start-Up Episode 5. Sinopsis episode sebelumnya bisa kalian baca di sini. Sementara daftar sinopsisnya ada di review drama Start-Up.

Chulsan putus asa mencari tahu apa yang terjadi di malam sebelumnya dengan kencan Dosan dan Dalmi. Dosan menghela nafas, memintanya berbicara dengan Dalmi mengenai hal tersebut.

sementara dia terjebak memikirkan yang terburuk mengenai apa yang terjadi, Dalmi sebagai perbandingan diperkuat pertemuan mereka dan mengingat betapa kerennya Dosan tersebut.

Ini memberinya harapan dan keyakinan untuk maju. Esok hari, anak-anak Samsan tiba di Sand Box dan mengisi tas mereka dengan camilan. Ji-pyeong membawa Dosan menuju samping bertanya seberapa banyak yang diketahui oleh Dalmi mengenai kebenaran.

Usai membuat dia bersemangat, Dosan mengatakan padanya bahwa dia sudah cukup banyak namun Ji Pyeog baru saja memulainya. Dosan mengklaim bisa menangani ini sendiri namun semuanya jelas canggung saat Dalmi datang.

Di luar Yong-san dan Dolsan bertemu sesama kontestan Sand Box Hyeon yang membahas peruntungan mereka yang berubah. Hyeon mengklaim mempunyai tim yang terbaik, membuat keduanya tertawa dengan gugup, terutama mengingat keduanya merupakan ahli di bidangnya dan juga bekerja sama dengan Injae.

Ternyata mereka hanya mengejar kemenangan dan juga tidak benar-benar peduli terhadap masa depan di Sand Box. Usai mendengar ini, Dalmi memutuskan dia perlu untuk mencari seseorang dengan kredensial tinggi guna membantu timnya.

Tersangka utama kebetulan yaitu Saha wanita yang sama yang ditipu di perpustakaan. Dia berlutut memohon dengan gadis tersebut bergabung bersama tim mereka. Ketika dia pergi, anak laki-laki mengetahui Dalmi bahkan tidak mempunyai gelar sarjana.

Walaupun demikian, mereka menyaksikan dengan terkejut ketika dia datang dengan Saha yang benar-benar merobek anak laki-laki tersebut. Wkatu habis memilih tim mereka dan juga hackathon secara resmi dimulai. 48 jam bermain, mereka bisa menggunakan alat apapun yang mereka inginkan.

Pemenang usai waktu ini akan dinilai berdasarkan 2 kriteria yang menentukan, yang pertama usaha bisnis yang layak dan juga praktis. Yang lain kemampuan melempar itu dalam kerangka waktu 3 menit.

Ketika tim memulai, Sansan menerima ide untuk menggunakan algoritme pembelajaran mesin guna memeriksa tulisan tangan palsu dengan aslinya. Ji Pyeong mengetahui dia mendapati ide ini, dia merasa terkesan.

Sementara, Injae berniat merebut ide adiknya langsung. Hyeon dan kembarannya memutuskan menggunakan keahlian mereka mengecoh dan mengakali orang-orang Samsan.

Mengingat kekuatan mereka miliki di ujung jari mereka, mereka memecahkan algoritme terlebih dulu dan mengumpulkan data secara aktif. Tim Injae bermaksud menggunakan kumpulan data sama namun dengan cara sedikit berbeda.

Berjam-jam berlalu dan juga tim Samsan terus menemui hambatan. Pada akhirnya mereka memutuskan mengubah segalanya dan memanfaatkan struktur jaringan lebih ramping. Mengingat data video dan tulisan tangan yaitu berbeeda, jika mereka mempersempit parameter yang bisa bekerja.

Sementara, Alex dari San Fransisco tiba di rumah Dosan dan bertemu dengan orang tuanya. Usai melepaskan segway-nya, dia bertanya dimana dia mampu mendapati putra mereka. Di saat sama, Won Deok dan Ah-hyun bertemu di Sand Box.

Segalanya menjadi tegang, untuk sedikitnya, namun mereka bukan satu-satunya yang mengalami ketegangan. Di kamar mandi, Dalmi dan Injae terus bersaing, Dalmi mengingat taruhannya untuk 10 ribu won. Injae mengejek adiknya namun Dalmi telah muak.

Dia meminta saudarnaya untuk diam hingga Injae mengakui dia juga memanfaatkan kumpulan data tulisan tangan. Saat dia meninggalkan kamar mandi, Dalmi bertemu Dosan yang mengkonfirmasi bahwa hasil mereka telah kembali dan juga akurasinya lebih dari 99.8%.

Ah-hyun dan Won Deok memiliki hati ke hati mengenai perubahan nasib mereka, termasuk Ah-hyun yang menceritakan kisah yang mengharukan mengenai masa lalu Dalmi dan betapa mereka berjuang secara finansial. Ji Pyeong kebetulan mendengarkan percakapan yang terungkap.

Ketika Won Deok keluar mencari udara segar, dia membungkuk mengikat sepatunya hingga Ji Pyong muncul dan juga membantu. Dia mengakui dia tidak pernah menyesal membantu Ji Pyeong dan juga memandangnya sebagai putranya sendiri.

Ini momen sangat mengharukan dan momen yang melihat Ji Pyeong menahan air mata ketka dia berjalan pergi. Usai sisi pemorgraman selesai, para pemain menghadapi Dosan di luar dan menjelaskan kepadanya merekalah yang harus menyampaikan idenya.

Ji Pyeong datang, dia memberi tahu mereka bahwa itu akan mengakibatkan bencana. Dia setuju berinvestasi di perusahaan mereka apabila usaha Sand Box mereka gagal jika mereka bisa mencegah hal itu terjadi, memberi mereka dengan rencana B.

Di belakang panggung, Dosan dan Injae bersiap keluar dan menyampaikan ide mereka. Sementara mereka melakukan, seseorang mengacaukan di atas panggung dan juga memaksa Dosan keluar ke lorong mengumpulkan pikirannya dan juga mengendalikan sarafnya.

Disana, Ji Pyeong muncul dan juga memberikan nasihat kunci guna melakukan pitch dengan benar. Momen besar datang dan semua mata tertuju terhadap Dalmi. Dia membutuhkan waktu lama guna mampu berbicara, mengendalikan sarafnya dan mengepalkan tinjunya sebelum memulai.

Rencananya jenius, memanfaatkan serangkaian tayangan slide yang apik menunjukkan dengan tepat cara mempromosikan dan memasarkan ide tersebut terhadap investor. Baik Yong-san dan Chul-san gembira di tengah kerumunan dengan seberapa baik dia melakukan namun Dosan kecewa.

Mengingat ucapan yang Ji Pyeong katakan terhadapnya mengenai menjadi CEO yang kompeten, dia menyadari dia tidak mempunyai semua kredensial yang dia pancarkan begitu mudah.

Ini pertunjukan yang mengesankan dan mempunyai kesan yang besar terhadap para juri dan kontestan lain, termasuk Ji Pyeong dan Injae. Selanjutnya Injae yang segera mengajukan ide yang sama dengan tulisan tangan.

Namun, saat matanya mengarah ke depan, dia memperhatikan ayah mertuanya sebagai salah satu juri dan berhenti. Dia mengemukakan gagasan menjelaskan bahwa kedua perusahaan bekerja sama.

Secara khusus dia menginginkan perusahaan Injae membuat font tulisan tangan baru dan selanjutnya menjalankannya melalui deteksi pemalsuan Samsan guna melihat apakah itu ditandai ataukah tidak.

Ini sebenarnya ide yang cukup menarik dan juga ide yang melihat kedua tim di atas panggung guna melihat permainan tersebut. Namun orang-orang Samsan gagal mendeteksi pemalsuan yang hanya memperkuat klaim dari Injae.

Ada sesuatu yang tidak dia perhitungkan yaitu Alex ada di panel juri. Namun tetap saja, Saha yakin permainan telah berakhir dan mengemas barangnya siap untuk pergi. Sebelum dia melakukan, dia mengkonfirmasi terhadap Dosan alasan dia menyetujui klaim Dalmi.

Dia bercerita mengenani pengembang berbakat yang ada di tim. Dia memujinya sehingga Saha harus melihat apa yang sebenarnya dia dan juga dia tidak membuatnya terkesan. Sementara Ji Pyeong menyusul Dalmi usai kejadian yang menghancurkan di atas panggung.

Tepat sebelum dia menjelaskan kebenaran mengenai segalanya, Dosan bergegas menuju atrium utama dan menjelaskan kabar baik, mereka masuk menuju tahap selanjutnya. Ketika Dalmi memeluk Dosan, Ji Pyeong terpaksa menelan harga dirinya dan juga pergi saat keduanya memeluknya.(sumber)

Bersambung ke Sinopsis Drama Korea Start-Up Episode 6

MUNGKIN KAMU JUGA SUKA ...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *