Sinopsis Hospital Playlist 2 Episode 11

Hospital Playlist 2 Episode 11 dimulai dengan Song-Hwa meninggalkan hadiah dan kartu ulang tahun di meja Ik-Jun. Tiba-tiba, dia mendapat telepon dari UGD karena Ik-Jun dibawa ke rumah sakit dengan cedera kepala. Dia bergegas dan dengan cepat memeriksa apakah dia bisa menggerakkan lengannya. Syukurlah, dia bisa.

 

Keesokan harinya, Ik-Jun, Seok-Hyeong dan Jun-Wan datang mengunjungi Ik-Jun. Song-Hwa memberi tahu mereka bahwa dia akan baik-baik saja dan tidak perlu dioperasi. Mereka berempat melangkah keluar untuk membahas kasusnya dan bagaimana memberi tahu keluarganya. Song-Hwa bersikeras bahwa dia ingin tinggal di sisinya selama beberapa malam ke depan.

 

Dalam kilas balik ke tahun 1999, Song-Hwa muda meminta Ik-Jun untuk pergi makan malam karena itu adalah hari ulang tahunnya, Sayangnya, dia menolaknya karena dia memiliki kencan buta.

 

Kembali di masa sekarang, Jun-Wan memanggil Ik-Sun untuk memberi tahu dia tentang kakaknya. Dia bersikeras untuk meninggalkan pekerjaan selama beberapa hari karena dia ingin berada di sana untuk U-Ju.

 

Jae-Hak dan Hyo-Ju mendapatkan kabar baik dari Seok-Hyeong yang memberi tahu mereka bahwa bayi mereka sangat sehat. Dia juga memberitahu Hyo-Ju untuk makan dengan baik dan tetap sehat ketika dia akan menjalani kemo.

 

Ik-Sun mengunjungi kakaknya yang sekarang sudah jauh lebih baik. Dia mengatakan kepadanya bahwa U-Ju akan datang berkunjung meskipun dia memprotes. Tiba-tiba, Jun-Wan masuk ke kamar dan suasana masih canggung antara dia dan Ik-Sun.

Baca juga :  Sinopsis Hospital Playlist 2 Episode 3

 

Pasien Song-Hwa, An Sang-Mo, menderita tumor otak. Dia mengatakan kepadanya dan istrinya bahwa dia pikir itu jinak. Dia menyarankan agar dia menjalani operasi untuk menghilangkannya karena ada pembengkakan otak. Setelah tes lebih lanjut, Song-Hwa mengetahui bahwa dia juga menderita aneurisma arteri oftalmik sehingga mereka harus menggunakan coil.

 

Song-Hwa mengunjungi Sang-Mo dan istrinya dan menjelaskan situasinya. Mereka perlu mengobati aneurisma terlebih dahulu sebelum tumor tetapi ada risiko dia bisa kehilangan penglihatannya. Sang-Mo tidak ingin dioperasi karena dia tidak ingin menjadi buta. Song-Hwa menjelaskan bahwa jika mereka tidak melakukan apa-apa, ini bisa mempertaruhkan nyawanya.

 

Di malam hari, Song-Hwa bermain kartu dengan Ik-Jun dan keduanya bersenang-senang. Ik-Sun perlahan datang membawa makanan tetapi ketika dia melihat mereka, dia diam-diam berjalan keluar. Jun-Wan melihatnya di balik pintu dan dia menyuruhnya untuk tidak masuk karena dia yakin mereka mungkin berkencan.

 

U-Ju datang kemudian di malam hari dan melompat ke pelukan ayah sambil menangis. Ik-Jun meyakinkan putranya dan bibinya berjanji untuk menjaganya dengan baik. Seok-Hyeong merawatnya selanjutnya dan mengungkapkan bahwa dia makan malam dengan Min-Ha di akhir pekan.

 

Di pagi hari, Jeong-Won berbicara dengan ibunya tentang Gyeo-Wool dan mengatakan kepadanya apa yang telah terjadi. Rosa sangat kasihan padanya dan senang dia menjadi sangat baik terlepas dari semua ini. Dia kemudian menyebutkan Seok-Hyeong berangkat ke AS tetapi Jeong-Won tidak berpikir dia akan pergi karena dia belum menyebutkan apa pun.

Baca juga :  Sinopsis Hospital Playlist 2 Episode 2

 

Min-Ha dan Seok makan malam tapi dia tidak bisa makan banyak karena dia sangat gugup. Mereka menuju ke bioskop berikutnya di mana mereka terkejut melihat Rosa dan Tuan Ju duduk di depan mereka. Mereka semua bertemu setelah film dan Seok-Hyeong mengakui bahwa mereka sedang berkencan.

 

Di pagi hari, Jeong-Won bertanya pada Seok-Hyeong apakah dia akan pindah ke AS. Dia menjawab bahwa dia tidak tetapi untuk saat ini memberi tahu Rosa bahwa dia ada.

 

Kita menyusul Du-Na dan ibunya juga saat Song-Hwa berbicara padanya. Song-Hwa percaya bahwa Du-Na pada akhirnya akan dapat berbicara dan menggunakan anggota tubuhnya dengan bebas seperti sebelumnya. Dia kemudian mengunjungi Sang-Mo yang kini telah berubah pikiran berkat Seok-Min yang telah menjelaskan kondisinya kepadanya dan keluarganya dengan lebih detail.

 

Setelah hari yang panjang dan melelahkan bekerja, Min-Ha mendapat telepon dari Seok-Hyeong yang bertanya apakah dia ingin makan sesuatu. Dia kemudian mengantarnya pulang dan saat mereka berjalan ke pintunya, Min-Ha bertanya padanya apakah mereka benar-benar bertemu satu sama lain. Seok-Hyeong menjawab bahwa dia juga menyukainya dan memeluknya.

 

Song-Hwa memulai operasi sulitnya pada Sang-Mo dan memperhatikan bahwa aneurisma bahkan lebih dekat ke saraf mata seperti yang mereka duga. Setelah beberapa menit yang menegangkan, operasi berhasil dan Song-Hwa menyampaikannya kepada keluarganya. Ketika Sang-Mo bangun, Song-Hwa memeriksanya dan untungnya, dia tidak memiliki masalah dengan penglihatannya.

Baca juga :  Sinopsis Hospital Playlist 2 Episode 9

 

Jeong-Won dan Gyeo-Wool mengetahui bahwa seorang penduduk, Kim Geon, telah AWOL. Dia merasa sangat lelah akhir-akhir ini dan di bawah banyak tekanan. Ji-Woo yakin dia akan kembali dalam beberapa hari dan dengan Yu-Ri, mereka akan mengambil pekerjaannya dan membantu. Keesokan harinya, Geon kembali berkat Jeong-Won yang memanggilnya untuk meyakinkannya agar kembali.

 

Di OBGYN, Min-Ha dan Seok-Hyeong harus buru-buru melahirkan bayi karena detak jantungnya turun dan tidak naik lagi. Ini adalah perlombaan melawan waktu dengan bayi dalam kesulitan sehingga Seok-Hyeong memaksa calon ibu untuk mendorong. Ketika dia melahirkan bayinya, dia melihat tali pusar melilit lehernya tiga kali dan dokter lain bergegas untuk memotongnya. Untungnya, bayi mulai bernapas dan menangis dengan sangat cepat.

 

Episode berakhir dengan Ik-Jun mengemudi dengan Song-Hwa. Tiba-tiba hujan mulai turun jadi Ik-Jun membeli kopi untuk mereka berdua. Saat mereka menyaksikan hujan, Song-Hwa mengatakan kepadanya bahwa dia sedikit malu tetapi memiliki sesuatu untuk dikatakan kepadanya. Ketika dia tahu dia terluka, hal pertama yang dia pikirkan adalah bahwa dia menyesal tidak memberitahunya bagaimana perasaannya. Dia menyukainya dan jika dia masih memiliki perasaan untuknya, dia ingin mereka mulai bertemu satu sama lain. Ik-Jun tersenyum dan sebagai balasan, membungkuk dan menciumnya.

Komentar