Sinopsis Drama Korea Alice Episode 10 Part 5

Kita teruskan sekarang dengan Sinopsis Drama Korea Alice Episode 10 Part 5. Bagian sebelumnya bisa kalian baca di sini. Sementara daftar sinopsis lengkap Alice, ada di halaman ini.

Tae-yi mengunjungi panti asuhan untuk menanyakan ibunya di sana apakah dia datang dengan membawa sesuatu – seperti buku atau selembar kertas. Biarawati itu mengatakan tidak, tetapi bertanya-tanya apakah ada sesuatu yang terjadi karena pria mencurigakan yang datang terakhir kali bertanya tentang sebuah buku juga.

Dia menyebutkan bahwa detektif penggemar mampir sebelumnya hari ini juga dan Tae-yi menarik foto grup dari pasukan polisi untuk mengonfirmasi bahwa itu adalah Dong-ho. Yang mengejutkan Tae-yi, suster itu mengidentifikasi Kapten Go sebagai pria mencurigakan yang bertanya tentang ayah kandungnya.

Kapten menyerahkan surat pengunduran dirinya kepada kepala polisi, tetapi Kepala Yoon tidak mau menerimanya. Namun, Kapten Go tampaknya bosan dengan gaya hidup ini dan ingin menjalani kehidupan damai di sisi istrinya mulai bulan depan.

Tae-yi mengunjungi kantor polisi dan menarik Kapten Go ke samping untuk percakapan pribadi. Dia ingin mempelajari lebih lanjut tentang hubungannya dengan Jin-gyum. Ketika dia mengatakan bahwa alasan dia merawat Jin-gyum adalah karena dia merasa tidak enak karena salah menuduhnya, Tae-yi terus terang berkata, “Itu sangat aneh.” Ini bukan alasan yang cukup besar untuk menerima remaja.

Setelah memastikan bahwa kapten tidak pernah bermaksud untuk mengadopsi anak, senyum Tae-yi hilang dan dia bertanya, “Lalu, mengapa kamu pergi ke Panti Asuhan Harapan?” Kapten menyangkal ini. Menjatuhkan buku catatannya saat dia pergi, membungkuk untuk mengambilnya. Tae-yi melihat bekas luka di belakang telinganya.

Dia segera melaporkan hal ini kepada Jin-gyum, tidak yakin di mana dia melihat simbol itu sebelumnya. Jin-gyum tidak cenderung percaya bahwa ada sesuatu yang mencurigakan tentang Kapten Go meskipun Tae-yi mengatakan kepadanya bahwa dia bertanya tentang ayah kandungnya di panti asuhan.

Jin-gyum mengunjungi kamar mayat tempat jasad Se-hoon berada. Pemeriksa mayat melaporkan bahwa dia tampaknya telah menelan kapsul misterius yang berisi zat beracun. Ketika Jin-gyum memperhatikan bekas luka di belakang telinganya, dia mengetahui bahwa Hae-min juga memiliki tanda yang sama.

Dong-ho berhasil mengumpulkan beberapa rekaman kotak hitam dari mobil yang diparkir di dekat penginapan. Jin-gyum mengambil USB dan menyaring semuanya sampai dia menemukan momen ketika Se-hoon pincang di dalam. Min-hyuk melihat klip yang sama dan kedua pria melihat bahwa Kapten Go masuk tak lama setelah itu.

Setelah melihat ke kapten, Min-hyuk melapor kepada Cheol-am bahwa dia secara ilegal melakukan perjalanan ke tahun 2010 untuk mengunjungi Se-hoon dan merupakan penyelidik utama yang bertanggung jawab atas kasus Tae-yi. Mereka curiga bahwa dia sengaja mendekati Jin-gyum. Cheol-am ingin melaporkan ini ke markas, tapi Min-hyuk meminta lebih banyak waktu untuk mengetahuinya sendiri.

Jin-gyum muncul di tempat kapten malam itu dengan sekeranjang buah untuk berterima kasih kepada In-sook karena telah mempersiapkan peringatan Ibu. Dia meminta untuk berbicara dengan kapten sendirian dan menatapnya dengan ekspresi yang tidak terbaca.

Flash back. Pada 2014, Jin-gyum pergi ke pemandian untuk pertama kalinya bersama kapten. Ini secara tradisional merupakan aktivitas ayah-anak, dan Kapten Go benar-benar mengambil peran sebagai ayah Jin-gyum dengan menggosok punggungnya. Dia menyuruh Jin-gyum untuk angkat bicara ketika keadaan menjadi sulit.

Mereka melihat seorang anak laki-laki bermain-main dengan ayahnya, jadi Kapten Go menggoda in-gyum dan memintanya untuk memanggilnya “Ayah.” Jin-gyum menolak, tapi jelas dia sudah menganggapnya sebagai keluarga.

Jin-gyum merenung saat dia duduk di seberang Kapten Go di sebuah restoran. Dia secara tidak biasa memutuskan untuk minum dengan kapten, yang tersenyum lega karena dia tampaknya menjadi lebih baik. Namun, dia tahu ada sesuatu yang ada di pikiran Jin-gyum.

Mengotak-atik USB di bawah meja, Kapten Go sepertinya tahu bahwa dia ada di sini tentang kasus Lee Se-hoon. Saat dia akan menjelaskan tindakannya, Jin-gyum menyela bahwa ini bukan tentang kasusnya. Dia memberi tahu Kapten Go bahwa dia menjadi lebih baik karena dia, dan memintanya untuk tetap di sisinya seperti biasanya, untuk waktu yang lama.

Sementara itu, orang tua Do-yeon ingin menjodohkannya dengan putra temannya, tetapi dia tidak tertarik. Mereka khawatir dia akan mati sendiri tapi dia hanya berkicau bahwa dia memiliki Jin-gyum. Do-yeon mendapat telepon dari kapten dan ditugaskan untuk mengantar pulang Jin-gyum. Dia sangat senang melihat ikatan mereka seperti ayah dan anak.

Ketika Do-yeon bertanya mengapa Jin-gyum memutuskan untuk minum, dia menjawab bahwa dia hanya ingin. Dia memutuskan untuk membuang USB ke luar jendela, menghancurkan bukti.

Kapten menghela nafas sebelum dia menjawab panggilan dari Guru dan menerima satu set instruksi. Dia berpikir kembali ke tahun 2010 ketika dia mengunjungi Se-hoon. Dia akan memberi tahu tahanan bahwa dia ada di sini untuk membunuh Yoon Tae-yi. Ketika Kapten Go memasuki rumahnya, dia akan melihat foto dirinya dan Jin-gyum.

Do-yeon terkejut saat Jin-gyum benar-benar setuju untuk minum bersamanya. Namun, kegembiraan terputus ketika dia dipanggil kembali ke polisi – ada petunjuk pada Oh-won.

Tae-yi menonton berita malam itu dan mereka melaporkan kasus Se-hoon. Mereka menunjukkan penginapan tempat dia menginap yang terlihat sangat akrab. Tae-yi mencolokkan USB dan terengah-engah ketika dia memeriksa rekaman itu, menyadari bahwa Kapten Go ada di sana. Semua bukti yang menunjukkan kecurigaan Kapten Go memenuhi pikirannya.

Dong-ho memberi kabar baru pada Jin-gyum di kantor polisi. Hae-min yang menempuh perjalanan waktu dari masa depan menyewa mobil, dan ditemukan di sebuah taman hiburan yang ditinggalkan. Di dalam, mereka menemukan jejak DNA Oh-won.

Bersama-sama, mereka berkendara menuju situs. Kapten Go juga sedang menuju ke sana dan menolak panggilan dari Jin-gyum. Dia melapor kepada Guru dan berjanji untuk menjaga Oh-won. Ketika Jin-gyum tiba, dia dan Dong-ho berpisah dari yang lain untuk menutupi lebih banyak tempat.

Dia melihat mobil kapten dan mengirim Dong-ho pergi sebelum dia menemukannya. Mencari di sekitarnya, Jin-gyum menemukan pintu yang mengarah ke bawah tanah. Tidak terkunci, jadi Jin-gyum bersiap, mengokang senjatanya sebelum mengintip ke dalam.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *