Sinopsis Dr. Brain Episode 1

Dr. Brain Episode 1 dibuka di Seoul, tahun 1990. Terlihat seorang anak kecil duduk sendirian di lemari, menyalakan dan mematikan obor. Anak ini, Se-Won, seorang asosial yang terobsesi dengan memilih mainan yang berbeda dan melihat bagaimana mereka bekerja. Sayangnya, ini juga termasuk membongkar alat pemadam api dan bermain dengan busa, yang membuat anak-anak lain kesal.

 

Itu juga mengganggu guru Se-Won, yang kemudian mengundang ibu Se-Won, memohon padanya untuk mendapatkan bantuan profesional untuk menangani masalah anak itu.

Sinopsis Dr. Brain lengkap

 

Waktu berlalu dan keterampilan kognitif Se-Won meningkat drastis tanpa bantuan. Namun, keterampilan sosialnya meninggalkan banyak hal yang diinginkan. Dokter di sana menyarankan agar dia melakukan tes autisme, tapi itu akan membuat mereka kembali 1 juta won. Subtitle mengatakan itu setara dengan $ 1000 dolar, tetapi sebenarnya lebih dekat dengan sekitar $ 850.

 

Bagaimanapun, di luar di jalan sang ibu melihat putranya dengan penuh kasih … ketika sebuah truk putih tiba-tiba menabraknya, membunuh wanita itu seketika.

 

Se-Won bahkan tidak mencatat respons emosional, sesuatu yang terkait kembali dengan pemindaian otaknya yang tidak normal. Namun, kelainan ini juga memberinya kemampuan memori yang luar biasa, termasuk mengingat plat nomor dan detail spesifik dari kecelakaan itu sendiri, termasuk apa yang dikatakan ibunya kepadanya sebelum dia meninggal (ucapan berbisik “Se-Won.”)

 

Setelah kejadian ini, kita maju cepat lagi melalui waktu, melompat ke hari ini. Se-Won tetap terpesona oleh apa pun yang berkaitan dengan otak dan mempelajari bagaimana umat manusia telah berevolusi dari waktu ke waktu. Kami pertama kali melihatnya di sebuah konferensi, menunjukkan betapa pintarnya dia dengan menjawab pertanyaan seputar gelombang otak dan meretas otak dengan mudah. Bidang penelitiannya sangat selaras dengan terobosan teknologi yang terkait dengan telepati.

 

Setelah ceramahnya, dia didekati oleh Ji-Woo Hong, seorang reporter untuk Science Magazine. Dia menikmati kuliahnya dan bertanya kepadanya tentang motivasinya untuk penelitian. Dia cukup angkuh tentang seluruh urusan, akhirnya melompat keluar dan kembali ke lab tanpa benar-benar membocorkan apa pun tentang masa lalunya.

 

Penelitian utama Se-Won telah berkembang menjadi eksperimen fisik, dan sebagian dari itu termasuk memindahkan ingatan dari satu subjek tes ke subjek tes berikutnya. Namun dalam hal ini, itu antara dua tikus yang berbeda. Sayangnya, itu gagal. Kurangnya empati Se-Won berarti dia dingin dan jauh dengan anggota timnya yang lain sehingga dia pergi sendirian sementara yang lain mendiskusikan betapa aneh dan berbedanya dia.

 

Sekarang, di sinilah kita mengetahui Se-Won memiliki seorang istri (Jae-Yi) dan putra (Da-Yoon) di masa lalu. Mereka juga memiliki kucing bernama Mika, yang diyakini istri Se-Won membantu anak itu dengan keterampilan sosialnya. Sayangnya hal yang tidak terpikirkan terjadi dan Da-Yoon meninggal dalam kebakaran. Istri Se-Won berputar, tidak mau menerima bahwa dia sudah mati. Ini juga memiliki efek knock-on melihat kesehatannya memburuk secara drastis. Dia akhirnya koma, seperti yang kita ketahui nanti di episode ini.

 

Namun, Se-Won tidak terpengaruh dan terus fokus pada penelitiannya. Menariknya, setelah kematian salah satu tikus, sinkronisasi otak tampaknya hanya berhasil jika subjek yang bersangkutan sudah meninggal. Se-Won segera ingin melanjutkan uji klinis tetapi itu berisiko dan atasannya menolak untuk menerima ide ini sampai bukti kuat diperoleh. Jadi tentu saja, Se-Won mengambil tindakan sendiri.

 

Dengan Dr Namil Hong di sisinya, Se-Won masuk ke kamar mayat dan menggunakan mayat. Menggunakan peralatan sinkronisasi otak, Se-Won mengalami gambar yang cukup menakutkan dari batu berlumuran darah yang dipukul; visi terkait dengan almarhum. Se-Won selamat, untungnya, saat Hong membawanya kembali dari tepi jurang.

 

Kembali ke rumah, Se-Won didekati oleh seorang pria bernama Kang-Mu Lee, yang kebetulan adalah seorang detektif swasta. Dia sebenarnya ada di sana atas nama seorang pria bernama Jun-Ki Lim yang ingin tahu apa yang terjadi pada istri Se-Won. Se-Won tidak berminat untuk berbicara dan menyuruhnya pergi, menunjukkan bahwa dia ada di properti pribadi. Ketika dia pergi, Se-Won mencengkeram kepalanya saat penglihatan aneh mulai berdarah, mendistorsi apa yang nyata dan apa yang tidak.

 

Di pagi hari, Letnan Jiun Choi dari Unit Investigasi ST muncul. Dia juga ingin mendiskusikan apa yang terjadi pada Jae-Yi. Mereka juga bertanya tentang Jun-Ki, yang segera kami ketahui sebenarnya meninggal beberapa hari sebelumnya. Dia ada di kamar mayat, yang membuat Se-Won berpikir. Dia kembali ke sana sendirian dan mengaktifkan sinkronisasi otaknya lagi – kali ini untuk Jun-Ki.

 

Kenangan itu sulit untuk diuraikan dan Se-Won juga tidak dapat mengingat ingatan apa pun, merekam semua ini setelah di Dictaphone-nya. Menariknya, Se-Won mengundang yang lain dari berolahraga untuk makan… tetapi hanya Dr Hong yang menggigit. Dia berbeda sekarang, lebih ramah dan bahkan memesan minuman.

 

Se-Won segera memahami ini dan menyadari, lebih lambat dari malam, bahwa dia perlu mencoba dan membedakan perbedaan antara dirinya dan orang lain. Dia menulis suka dan tidak suka di papan tulis, bertekad untuk tidak membiarkan dirinya bingung dengan apa yang dia alami. Masalahnya, itu lebih mudah diucapkan daripada dilakukan mengingat dia berhalusinasi penglihatan menakutkan dari almarhum. Dia juga tampaknya merasakan emosi untuk pertama kalinya juga.

 

Menurut Se-Won, ingatan orang mati menciptakan ilusi untuknya, tetapi dia harus melepaskan semua itu dan mencari kebenaran. Dan begitu saja, seorang anak kecil muncul dan memberi tahu Se-Won bahwa Da-Yoon – putranya – masih hidup. Tapi apakah dia benar-benar? Atau apakah ini semua bagian dari ilusi yang dia alami?

 

Se-Won menuju ke ruang bawah tanah di mana dia menemukan Jae-Yi, yang kebetulan terhubung ke mesin dan mungkin koma. Sekarang, mengingat kita belajar sebelumnya di episode bahwa sinkronisasi otak ini tidak bekerja untuk yang hidup (dan Jae-Yi tentu saja tidak mati), Se-Won menghubungkan mesin dan bersiap.

Tinggalkan komentar