Sinopsis Chimera Episode 1

Chimera Episode 1 dimulai dengan pengenalan tentang apa sebenarnya makhluk chimera ini. Dengan ekor ular, kepala singa dan tubuh kambing, makhluk mitologi Yunani ini dikenal bisa menyemburkan api. Saat adegan dipotong, kita buka dengan melihat stand-off di masa depan. Suara tembakan terdengar saat salah satu dari trio ini terbunuh.

 

Kita lalu kembali ke Agustus 2019 di Seoul di Ordnance Disposal Training Ground. Kita buka dengan detektif utama kita, Jae-Hwan (dan pria yang menarik pelatuk di adegan sebelumnya) siap untuk melakukan beberapa pelatihan.

 

Agen Eugene Hathaway ada di sana untuk memperbarui semuanya tentang apa itu IED. Bagi mereka yang tidak sadar, ini adalah alat peledak improvisasi dan sering digunakan dalam serangan teroris. Dia memperingatkan bahwa hal yang sama bisa terjadi di Korea, menggunakan ledakan bus di lingkungan yang terkendali sebagai bukti betapa kuatnya hal ini.

 

Kita kemudian beralih ke seorang penjudi bernama Wan-Ki yang tentu saja memiliki lebih dari beberapa musuh. Ketika dia kembali ke mobilnya, dia menemukan korek api aneh dengan pola chimera di atasnya. Ketika dia menyalakan batu api, seluruh mobil meledak saat api menjilat dengan lahap sisi kendaraan.

 

Setelah ini, polisi muncul dan mulai menyelidiki. Salah satu penyelidik TKP bernama Joo-Seok dan dia memperhatikan pemantik api. Mengambilnya, dia memasukkannya ke saku belakang setelah melihatnya dengan ketakutan. Sekarang, sepertinya dia tahu apa yang terjadi tetapi tetap diam untuk saat ini.

 

Jae-Hwan juga ada di sana dan menyadari adegan itu mencurigakan. Tanpa bau bensin dan tidak ada apa pun untuk menyalakan mobil (terima kasih kepada Joo-Seok yang memasukkan korek api ke dalam sakunya), laporan evaluasi kebakaran berbunyi bahwa tidak ada akar penyebabnya. Jadi apakah itu benar-benar lebih ringan? Atau diledakkan dari jarak jauh?

 

Sekarang, otopsi menemukan keadaan yang lebih mencurigakan. Kematian Wan-Ki tampaknya bukan bunuh diri dan kasusnya mengisyaratkan hal itu berpotensi menjadi pembakaran manusia. Ada satu kasus lain yang serupa, yang terjadi di Amerika. Jadi siapa yang lebih baik untuk ditanyakan selain Eugene Hathaway.

 

Mengingat Eugene memimpin kasus pembakaran manusia di AS, dia memperhatikan gambar-gambar itu dan percaya bahwa TKP lebih dekat dengan ledakan. Untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik, Jae-Hwan setuju untuk membawanya ke TKP.

 

Setelah melihat sisa-sisa mobil, dia lebih yakin dari sebelumnya bahwa ada sesuatu yang disembunyikan di sini. Apa yang tidak tersembunyi adalah motif si pembunuh; siapa pun yang melakukan ini ingin dipublikasikan.

 

Otopsi juga mengembalikan identitas korban. Son Wan Ki. Sementara Jae-Hwan pergi berburu petunjuk di rumahnya dan daerah sekitarnya, dia menyadari bahwa dia tidak sendirian. Baik Young-Sik dan Ho-Dong mengejar Wan-Ki, yang kebetulan adalah penagih pinjaman untuk Kookil Capital. Sekarang, tampaknya Wan-Ki membayar kembali bunga selama tiga bulan dalam satu kali, berkat berjudi di sarang perjudian yang teduh.

 

Wan-Ki juga seorang reporter sebelum hari-hari perjudiannya, dan dia kebetulan bertanggung jawab untuk melaporkan serangan pembakaran berantai pada tahun 1984. Ini dikenal sebagai Kasus Chimera dan pemboman mobil terlihat sangat mirip dengan saat ini. kasus yang sedang ditangani Jae-Hwan dan gengnya.

 

Tidak banyak informasi tetapi kesamaan antara kedua kasus sulit untuk disangkal. Tanda tangan si pembunuh adalah – ya Anda dapat menebaknya – pemantik api chimera. Pemantik api yang sama yang dicuri Joo-Seok dari TKP.

 

Joo-Seok berbicara kepada kepala yang mendorongnya untuk menyimpan ini untuk dirinya sendiri, mengabaikan kekhawatiran yang dia ajukan. Dia bahkan mengingatkan Joo-Seok bahwa dia akan segera pensiun jadi itu adalah kepentingan terbaiknya untuk mengubur ini. Saat dia berjalan pergi, seringai percaya diri menghilang. Mungkinkah kepala suku menyembunyikan sesuatu juga?

 

Kecemerlangan Eugene Hathaway sulit untuk diabaikan, terutama karena dia menyimpulkan bahwa si pembunuh mungkin telah menyaksikan kejadian ini terjadi. Untuk mengisi seluruh mobil, dia menyimpulkan bahwa dia pasti telah menyelinap ke dalam mobil dan menanam tabung gas agar meledak seperti itu. Tapi bagaimana si pembunuh mengangkutnya jika itu masalahnya? Yah, itu mungkin truk.

 

Jae-Hwan melihat sekeliling tempat kejadian dan sampai pada kesimpulan bahwa pembakar akan menonton dari gedung terdekat, yang kebetulan ada dalam daftar yang siap untuk dihancurkan. Kaca jendela juga tampak diwarnai, yang selanjutnya mendukung deduksi Jae-Hwan.

 

Memeriksa unit terdekat, mereka menemukan sosok bayangan pergi dan terjadi pengejaran kaki. Berebut dan meliuk-liuk melalui gang-gang, Jae-Hwan kehilangan targetnya.

 

Sementara itu, Eugene berbicara dengan salah satu petugas pemadam kebakaran yang terlibat dalam Kasus Chimera pada hari itu. Dia menyebutkan pemantik api dan tampaknya tahu bahwa ini terkait dengan akar penyebab ledakan. Saat dia menelepon Jae-Hwan, dia melakukan panggilan video dengannya untuk menunjukkan gambar cat semprot chimera di dinding unit apartemen yang dia yakini adalah tempat persembunyian si pembunuh. Hanya saja, ini sebenarnya jebakan.

 

Dengan tabung gas di ruangan menyala dan lampu berkedip-kedip, tampaknya semua ini adalah jebakan besar untuk menjadikan Jae-Hwan korban berikutnya dalam permainan jahat ini. Eugene memohon padanya untuk pergi tetapi pintunya tidak terbuka. Tanpa warna dan bau, zat yang mudah terbakar dinyatakan sebagai oksigen. Ini menjelaskan mengapa sangat sulit untuk dilacak.

 

Dengan sedikit pilihan lain, Jae-Hwan melompat keluar jendela tepat saat apartemen itu meledak. Dia mendarat di mobil Joo-Seok di bawah dan meskipun dia selamat, tidak diragukan lagi itu benar-benar jatuh.

 

Jae-Hwan dilarikan ke rumah sakit tetapi karena dia adalah protagonis utama kita, tentu saja dia selamat. Yap! Faktanya, dia selamat dengan luka di wajahnya dan lengan yang patah. Dia juga memiliki tulang rusuk yang retak, agar lebih adil. Haha

 

Saat ibu Jae-Hwan meninggalkan rumah sakit, kita bertemu dengan pria aneh yang sama yang kita lihat di awal, meminta untuk ditembak. Mungkinkah ini si pembunuh?

Tinggalkan komentar