Dark?

Sinopsis Monthly Magazine Home Episode 1

All chapters are in Monthly Magazine Home (2021).
Baca juga sinopsis dan review serial lainnya hanya di MASASHA

Sekarang kami bagikan Sinopsis Monthly Magazine Home Episode 1. Dimulai dengan kita melihat ke seluruh kota, dalam narasi, Yoo Ja-Sung (Kim Ji-suk) menggambarkan perbedaan antara kenaikan gaji versus harga rumah di kota—selalu merupakan proposisi yang kalah untuk rata-rata pekerja. Kembali ke tiga tahun yang lalu dan kita melihat dia membeli seluruh lingkungan rumah kota, saat dia menceritakan itu kepadanya, rumah mewakili satu hal: Uang.Heuheu..

 

Kita melihat ledakan kota yang berkembang hingga saat ini, harga properti naik tiga kali lipat—dan tentu saja Ja-sung adalah raja dari bukit yang sangat berkilau ini. Serta kekuatan di balik penggusuran Na Young-Won (Jung So-min), yang sedang bepergian dan tidak pernah mendapat pesan bahwa properti itu dijual.

 

Dia menolak untuk pergi, meskipun pria yang cocok mencoba memaksanya secara fisik, saat Ja-sung muncul dan mengajaknya makan siang. Saat dia memberi tahu Ja-sung saat makan siang, dia menyewa sebuah rumah yang pemiliknya gagal membayar hipotek mereka dan dilelang — dan Young-won, terkejut, tidak punya tempat untuk pergi.

 

Dia kehilangan uang sewa dan pekerjaannya, sejak dia kembali ke rumah hari ini untuk menemukan bahwa majalah tempat dia bekerja sedang tutup. Dia meminta Ja-sung untuk beberapa waktu sampai dia bisa mendapatkan pekerjaan lain dan tempat tinggal.

 

Merasa yakin bahwa dia mengerti, dia dengan riang mengikutinya kembali ke rumah-hanya untuk menemukan bahwa anak buah Ja-sung telah mengosongkan barang-barangnya ke truk saat mereka berada di restoran. Dia merasa dikhianati, tapi dia bilang dia hanya setuju untuk berbicara. Dia mengatakan padanya untuk mengambil biaya makanan sebagai biaya pindahnya.

 

Dalam kemarahan total, dia memukulinya dengan sekantong daging babi rebus. Anak yang baik. Nightfall menemukannya masih terjebak di sisi jalan dengan truk yang bergerak, tanpa tujuan.

 

Di pagi hari dia menemukan jalan ke apartemen murah dan rusak yang terlihat hampir tidak layak huni—tetapi dia mengatakan pada dirinya sendiri untuk tidak berkecil hati, mengubah tempat sepenuhnya, dan mulai bertanya-tanya tentang pekerjaan.

 

Tiga bulan berlalu, tanpa satu pun prospek pekerjaan. Dan kemudian, sunbaenya Yeo Eui-Joo (Chae Jung-ahn) merekomendasikannya untuk wawancara di Monthly Magazine Home, dan dia masuk dengan mudah.

 

Pemimpin Redaksi Choi Go (Kim Won-hae) memperkenalkannya kepada yang lain: rekan editor Eui-joo, Nam Sang-Soon (Ahn Chang-hwan), dan asisten Mi-Ra (Lee Hwa-kyum) dan Joo-Hwi (Lee Ji Won). Dia baru saja menetap saat dia mendengar tanda tangan Ja-sung, “Stop.” Dia adalah CEO. Tentu saja.

 

Editor Choi memperkenalkannya, dan dia menggumamkan namanya, merasa ngeri menjauh darinya — tetapi dia tidak mengenalinya. Eui-joo memberi tahu Young-won bahwa dia adalah CEO baru mereka; dia memiliki perusahaan investasi real estat senilai puluhan miliar, dan membuat vlog.

 

Young-won segera mengetahui bahwa dia dipekerjakan sebagai editor eksklusif Ja-sung, dan pekerjaannya adalah menulis artikel untuk memasarkan rumah yang dia jual. Dia membawanya ke yang pertama, sebuah rumah mewah, tapi dia membuat kesalahan karena kurangnya pengetahuan real estate di depan pemilik rumah. Ja-sung memperingatkan bahwa dia sebaiknya belajar dan menulis artikel yang bagus, atau dia dipecat.

 

Eui-joo memberi tahu Young-won bahwa lima karyawan terakhir berhenti karena mereka tidak ingin menulis iklan untuk properti Ja-sung — dan sekarang masuk akal betapa mudahnya dia mendapatkan pekerjaan itu. Mereka membutuhkan seseorang yang cukup putus asa untuk mengorbankan harga dirinya, dan Young-won, meskipun menyakitkan, membutuhkan uang.

 

Ja-sung membawa Young-won ke pemotretan untuk rumah yang dia tulis, kecuali bahwa dia harus melacak fotografer ajaib Shin Gyeom (Jung Geon-joo) terlebih dahulu dan memaksanya untuk bergabung. Ja-sung mengejarnya dekat dengan Young-won dan menyuruhnya untuk meraihnya, dan dia mencoba — hanya untuk tersandung dan bertabrakan dengannya. Ja-sung memperingatkan Gyeom bahwa dia sebaiknya mulai bekerja seperti yang dia janjikan.

 

Young-won pergi ke studio Gyeom untuk memilih foto, dan kemudian saat dia membantunya membongkar, mengetahui bahwa Ja-sung dulu adalah tutornya — mereka sedekat saudara kandung.

 

Kantor majalah tegang saat mereka mendekati tenggat waktu. Lebih buruk lagi, Ja-sung menolak draf demi draf artikel Young-won karena terlalu banyak kemanusiaan dan tidak cukup komersialisme. Bisakah saya mengatakan bahwa jiwa saya layu bersamanya.

 

Yang lain khawatir dia akan berhenti, tapi Eui-joo meyakinkan mereka bahwa dia tidak akan berhenti. Young-won telah mengalami semua jenis penghinaan dan bahkan rasa sakit fisik di masa lalu, selalu dengan senyum untuk atasannya yang mengerikan, sampai akhirnya dia menjadi editor melalui grit belaka.

 

Young-won tetap terlambat di kantor, tapi Ja-sung tiba-tiba kembali saat dia dalam mode santai penuh dengan sanggul dan kacamatanya. Dia bersembunyi, khawatir dia akan mengenalinya, tetapi dia tetap melihatnya — dan kali ini langsung mengenalinya sebagai “Babi Rebus.”

 

Dia memaksa keluar permintaan maaf dan memohon padanya untuk tidak memecatnya. Dan selain itu, dia menunjukkan, sepertinya dia tidak dapat dengan mudah menemukan pengganti sekarang karena semua orang tahu betapa brengseknya dia.

 

Dia dengan dengki memanggilnya Na Zero-won dan menyuruhnya pulang. Dia khawatir dia mungkin benar-benar memecatnya, tetapi dia dengan enggan menyetujui rancangannya.

 

Majalah itu keluar, tetapi Young-won tidak terlalu bersemangat untuk melihat byline-nya. Malam itu Ja-sung setuju untuk makan malam perusahaan sehingga Editor Go akan berhenti mengganggunya tentang hal itu, tetapi memberlakukan batas satu minuman, dua jam pada pertemuan itu.

 

Di saat yang tenang, Young-won bertanya pada Ja-sung apakah pemilik rumah menyukai artikel yang dia tulis, dan dia setuju bahwa artikel yang dia didiktekan itu bagus. “Jangan menulis apa yang kamu inginkan mulai sekarang. Tulis apa yang memberitahumu, ”katanya padanya. Ugh, bisakah seseorang memberinya tamparan keras yang bagus dari atas kepalanya?

 

Kembali ke meja, Young-won menghabiskan birnya dan meminta yang lain, memberi tahu Ja-sung bahwa dia akan membayar sendiri mulai sekarang. “Lakukan apa yang kamu inginkan, Na Zero-won,” kata Ja-sung, dan Editor Go tertawa, meskipun Eui-joo membelanya.

 

Young-won akhirnya benar-benar terbuang sia-sia, dan karena Ja-sung satu-satunya yang tidak minum, rekan kerjanya meninggalkan Young-won untuk dia antar pulang. Young-won keluar dari mobilnya, bersikeras dia akan naik taksi … hanya untuk kembali dan memperlakukannya seperti sopir taksi

 

Dia sadar dan keluar di dekat tempatnya, malu, tetapi segera melihat seorang pria mengikutinya di jalan yang kosong, dan gemetar ketakutan sampai dia menyadari bahwa dia adalah tetangganya.

 

Lega, dia masuk ke rumahnya-tapi kali ini benar-benar ada seorang pria yang menunggu untuk menyerangnya. Oh tidak. Dia menarik pisau padanya, saat tiba-tiba Ja-sung muncul dan menundukkannya.

 

Di kantor polisi, ibu pria itu — induk semang Young-won — membela putranya hanya sebagai “ingin mencari penyewa.” Muntah. Ja-sung menunjukkan bahwa itu masuk tanpa izin, dengan senjata untuk boot, tapi wanita itu menyuruh Young-won untuk keluar. Young-won menjawab bahwa dia tidak berniat untuk tetap tinggal.

 

Ja-sung mengembalikan teleponnya, yang dia jatuhkan di mobilnya (itulah sebabnya dia mengikutinya) dan mengatakan dia akan mengantarnya ke suatu tempat dia bisa tinggal sementara. “Lalu apa?” dia bertanya. “Apakah rumah yang nyaman akan muncul begitu saja?”

 

Young-won akhirnya menangis, menangis karena dia tidak melakukan apa-apa selain bekerja keras selama sepuluh tahun terakhir, namun dia belum mendapatkan apa-apa. Ada begitu banyak rumah di luar sana, tetapi dia masih belum memiliki rumah sendiri. Ja-sung diam-diam membawanya ke salah satu apartemennya yang kosong dan mengatakan kepadanya bahwa dia akan membebankan biaya sewa tapi bukan deposit.

 

Staf majalah lainnya masih minum, dan mereka bertanya-tanya bagaimana Young-won bertahan sampai sekarang. Mi-ra, yang merupakan penggemar berat Young-won, mengatakan itu semua dalam serial Single Household Living-nya.

 

Kita mendengar rahasia dalam sulih suara Young-won: rumahnya adalah tempat perlindungannya di penghujung hari, di mana dia mencari kenyamanan dan menghilangkan stresnya. “Meskipun saya tidak memilikinya, karena saya memiliki tempat di mana saya bisa menjadi diri saya sendiri, saya dapat bertahan selama ini.”

 

Dia yakin dia bisa melakukan hal yang sama di apartemen baru ini, dan bertanya-tanya betapa mewahnya rumah Ja-sung jika dia bisa dengan mudah menyewakan tempat seperti ini padanya tanpa deposit. Tapi kita melihat Ja-sung pulang ke apartemen yang luas tapi benar-benar kosong.

 

Sementara itu, seseorang mencoba memasuki tempat baru Young-won saat dia sedang menonton vlog Ja-sung. Sebuah komentar di bawah video memperingatkan, “Jangan tertipu oleh bajingan ini.”

MUNGKIN KAMU JUGA SUKA ...

Anda baru saja membaca Sinopsis Monthly Magazine Home Episode 1 di MASASHA. Jangan lupa untuk membaca sinopsis drama, review film, dan konten menarik lainnya di sini.

Tags: baca Sinopsis Monthly Magazine Home Episode 1, baca Sinopsis Monthly Magazine Home Episode 1 online, baca Sinopsis Monthly Magazine Home Episode 1 lengkap, ,

Comment

Chapter 1