Sinopsis Again My Life Episode 9

Lanjut kita dengan sinopsis Again My Life Episode 9. Episode 9 Again My Life dimulai dengan Il-Hyeon di ambang untuk ditangkap. Dia menugaskan Hee-Woo untuk menangkapnya, yang jelas-jelas dia berikan kepada Seok-Kyu. Masalahnya, Hee-Woo pintar dan tahu ini hanya peringatan. Jadi tentu saja, dia memutuskan untuk ikut bermain tetapi sebenarnya menangkap Il-Hyeon secara nyata. Untuk melakukan itu, dia membutuhkan bukti. Waktunya bekerja!

Tempat Jin-Mi digerebek, mengirim Il-Hyeon ke kantor Seok-Kyu di mana dia mengancamnya. Masalahnya, semuanya berbalik padanya ketika Il-Hyeon ditangkap karena menerima suap setelah meninggalkan kantor. Surat perintah penangkapan dikeluarkan oleh Hee-Woo.

Hee-Woo muncul dan mengakui kepada Il-Hyeon di ruang interogasi bahwa dia ditugaskan oleh atasannya untuk menangkapnya. Dia juga mengungkapkan bahwa Il-Hyeon digunakan sebagai kambing hitam.

Dengan Seok-Kyu keluar dari kantor, Kang-Jin menyelinap masuk dan mentransfer file ke komputer Seok-kyu. Namun, kamera tersembunyi merekam setiap gerakannya. Seok-Kyu menunjukkan kepadanya rekaman dan menuntut penjelasan, memutuskan mereka harus pergi dan minum kopi bersama untuk membahas ini lebih lanjut.

Dengan Hee-Woo mengabaikan panggilan dari Seok-Hoon, dia malah memberikan konferensi pers tentang Il-Hyeon dan bagaimana dia menerima suap. Dia memainkan kerumunan dengan baik, berjanji untuk menyelidiki Il-Hyeon dengan benar dan rajin. Ini jelas mencerminkan Seok-Hoon, yang mendapati dirinya berada di puncak menjadi Jaksa Agung berkat tindakan Hee-Woo. Permusuhan awal Seok-Hoon goyah dengan promosi besar di atas meja, menugaskan Hee-Woo sebagai gantinya menangani setiap aspek kasus ini.

Baca juga :  Review dan Sinopsis Oh My Venus (2015)

Dengan ketidakhadiran Il-Hyeon, Seok-Hoon memindahkan bonekanya, Choi Kang-Jin, ke dalam peran itu. Masalahnya, itu mungkin lebih mudah diucapkan daripada dilakukan, mengingat Il-Hyeon ingin membawa Choi bersamanya. Atau dia? Ketika Choi berbicara dengan Il-Hyeon, dia mengakui bahwa dia hanya ingin berada di ruangan yang sama dengan Hee-Woo. Dia menugaskan Choi untuk mengawasi Hee-Woo dan menangkapnya begitu dia meluncurkan penyelidikan tanpa surat perintah.

Hee-Woo pintar dan bekerja sama dengan timnya, memutuskan untuk mengejar Choi, seperti yang dijadwalkan. Hanya saja, ia berniat melakukannya melalui suara selebriti – Jo Yun-Ah. Mereka bertujuan untuk tawar-menawar pembelaan, yang disetujui oleh yang lain akan menjadi yang terbaik. Dia akan memberikan penilaian karakter yang kuat dari Choi.

Yun-Ah menceritakan kisahnya, di mana dia mengakui bahwa dia setuju untuk menandatangani kontrak dengan Jaksa Choi, yang memperkenalkannya kepada seorang ahli bedah plastik. Sayangnya dia akhirnya menjadi kecanduan, dan karena kecanduan narkoba dan ketakutannya terbongkar, dia diyakinkan untuk menikah dengan seorang pengusaha kaya. Choi menjebaknya, jadi dia didesak untuk menuntutnya.

Hee-Woo bijaksana untuk pria yang mengikutinya berkeliling dan mengambil foto. Pria itu tidak terlalu halus, tetapi Hee-Woo tidak menyadari bahwa dia tahu dia ada di sana. Jadi secara alami, dia memutuskan untuk tidak mengguncang perahu atau melakukan apa pun yang memberatkan, berpindah-pindah di antara rapat dan makan bersama tim.

Baca juga :  Sinopsis Drama Korea Left-Handed Wife Episode 33

Korupsi dengan Choi jauh lebih dalam dari yang kita duga sebelumnya. Faktanya, ayahnya dan SHC Entertainment memiliki seluruh daftar penghibur pria yang merupakan bagian dari korupsi besar untuk berpura-pura terluka dan sakit untuk keluar dari wajib militer. Dokter itu sebenarnya juga korup.

Malam itu, Hye-Jin diserang, mendorong Hee-Woo untuk masuk dan menghentikannya membunuh gadis malang itu. Untungnya, dia selamat dan dibawa ke rumah sakit. Menariknya, ini membuat Hee-Woo berhubungan dengan Anggota Majelis Hwang, ayahnya. Dia adalah pendukung yang bersemangat untuk menjatuhkan Tae-Seob – dan sekutu yang kuat bagi Hee-Woo untuk memihaknya.

Dia mengadakan pertemuan dengan Anggota Majelis Hwang, mengungkapkan bahwa dia memiliki pengkhianat di dekatnya dan dia harus berhati-hati. Firasat Hee-Woo menjadi kenyataan pada hari berikutnya, ketika bukti terhadap Tae-Seob diserahkan dan dia tidak dapat menusukkan pisau pepatah ke hati busuk politisi korup itu.

Ketika Tae-Seob mengatur pertemuan dengan Hwang, yang terakhir menyadari pengkhianat sebenarnya adalah ajudannya sendiri. Dia menolak untuk menjabat tangan Tae-Seob juga, tapi mempertimbangkan kata-kata Hee-Woo, bertemu dengannya malam itu setelah kejadian itu. Hee-Woo mengakui bahwa hukum adalah tuannya dan dia juga ingin menjatuhkan Tae-Seob. Dia menyerahkan bukti tentang Choi dan menyarankan agar dia menggunakan ini agar orang dapat “melihat harapan terakhir mereka.”

Komentar