Tulis Review!Tulis review drama sesuai pengalamanmu di sini!

Sinopsis Chimera Episode 3

Chimera Episode 3 dimulai di Universitas Hammyung pada tahun 1984. Seorang dokter menuju ke labnya dan menemukan chimera tergambar di dinding. Dia menyalakan lampu untuk melihat lebih baik dan listrik yang berkedip-kedip bereaksi dengan tabung gas terbuka, untuk meledakkan tempat itu dengan hebat.

 

Saat ini, Jae-Hwan terus berputar setelah kematian Ju-Seok. Chief Bae muncul dan memberi pengarahan singkat kepada tim, saat mereka membahas cara menangani ini kepada pers. Kepala Bae mencemooh kasus Chimera yang diangkat dan malah menetapkan waktu dua minggu untuk menangkap pria atau wanita yang bertanggung jawab atas kasus ini. Mereka berusaha keras, bertekad untuk mendorong ini semua dan menyelesaikannya sebelum pers mengetahui apa yang terjadi.

 

Bagian dari operasi ini berasal dari menempatkan Ko Gwang-Soo sebagai penanggung jawab kasus ini. Dia dari Biro Intelijen. Dia keras kepala dan sangat bagus dalam pekerjaannya. Bae memberi tahu dia tentang apa yang terjadi dan mengatakan kepadanya bahwa mereka perlu menyelesaikan kasus ini dengan cepat, mengabaikan insiden Chimera dan menyuruhnya untuk fokus di kondisi saat ini dan sekarang.

 

Ketika Jae-Hwan kembali ke kantor, dia menemukan Gwang-Soo mengerahkan otoritasnya dan bergabung dengan seluruh gugus tugas bersama untuk melacak pembunuh Ju-Seok. Jae-Hwan menolak untuk disingkirkan, memberi tahu Gwang-Soo bahwa dia bermaksud untuk mencoba dan menyelesaikan kasus ini juga. Saat pasangan itu saling menatap, dia mengakui bahwa dia menyukai kegigihan Jae-Hwan untuk menyelesaikan kejahatan ini.

Baca juga :  Sinopsis dan Review Chimera (2021)

 

Sementara itu, otopsi Ju-Seok mengungkapkan pemantik api Chimera yang sudah dikenalnya. Dokter menuju dan memberikannya pada Jae-Hwan. Jae-Hwan diyakinkan oleh dokter bahwa ini bukan salahnya, meskipun jelas Ju-Seok memiliki beberapa rahasia yang mengakar.

 

Setelah pemakaman Ju-Seok, Jae-Hwan memberikan pernyataannya, termasuk bagaimana alat penyiram air terbakar. Sementara petugas lain tidak yakin ini bisa terjadi, Gwang-Soo percaya Jae-Hwan mengatakan yang sebenarnya tetapi tidak yakin bagaimana caranya. Untungnya, kemudian dalam episode itu jatuh ke Eugene untuk mencari tahu ini.

 

Perak nitrat dan magnesium bercampur bersama dan itu, dikombinasikan dengan air, bereaksi dengan cara yang cukup keras. jae-Hwan benar, Ju-Seok memang terbakar karena air.

 

Sebelum mereka sampai pada kesimpulan ini, Jae-Hwan dan Eugene kembali ke TKP dan melihat tulisan di dinding yang diterjemahkan menjadi “Hari murka.” Ini adalah referensi alkitabiah untuk hari Penghakiman, tetapi bagaimana hubungannya dengan chimera dan mitologi Yunani masih belum jelas. Untuk saat ini, Jae-Hwan terus menangani kematian Ju-Seok.

 

Duduk bersama, mereka berbicara tentang kasus Chimera dan bagaimana kapten tidak memberitahunya apa-apa tentang hal itu. Eugene percaya dia mungkin melakukan ini untuk melindunginya. Tapi dari apa? Masih ada beberapa potongan puzzle yang hilang tetapi satu hal yang pasti – mereka berurusan dengan seorang pembunuh berantai.

 

Baca juga :  Sinopsis Chimera Episode 4

Pemantik api, yang diperoleh dari semua kematian baru-baru ini di garis waktu ini, tampaknya menyatukan semuanya. Jae-Hwan memberikan ini kembali ke Gwang-Soo yang tidak terlalu senang karena Ju-Seok memiliki salah satu dari ini. Mengingat dia menarik bukti dari tempat kejadian, itu membuat Gwang-Soo salah jalan.

 

Jae-Hwan melanjutkan, mengangkat tanda pembunuh dan bagaimana dua dari mereka yang telah terbunuh – Kapten Han dan Wan-Ki – keduanya merupakan bagian dari kasus Chimera 35 tahun yang lalu. Tampaknya pembunuh yang sama dari sebelumnya dan dia ingin menyatukan semuanya untuk penyelidikan ini.

 

Gwang-Soo tidak melihat korelasi yang sama dan ini – dikombinasikan dengan pengaruh Bae di awal episode – membawanya untuk menghadapi Jae-Hwan setelah pertemuan. Dia memberitahu pria itu untuk mendapatkan pegangan dan fokus pada kasus ini.

 

Sekarang, mengingat apa yang kita pelajari tentang bahan kimia yang dicampur bersama, Jae-Hwan menyimpulkan bahwa pelakunya pasti seorang dokter atau seseorang yang berprofesi tinggi dengan pengetahuan tentang pencampuran bahan kimia. Kemungkinan besar, tentu saja, Joong-Yeop dan malam itu Gwang-Soo memberikan lampu hijau untuk menangkapnya dan membawanya untuk diinterogasi.

 

Saat apartemen Joong-Yeop digeledah, mereka menemukan lukisan seorang pria berteriak duduk di kursi yang akan dibakar. Kebetulan? Sama sekali tidak. Dan Jae-Hwan siap untuk menanyai pria ini dan mencari tahu persis apa yang dia ketahui.

Komentar

0 Shares