Dark?

Sinopsis Missing: The Other Side Episode 12 (Tamat)

All chapters are in Missing: The Other Side (2020).
Baca juga sinopsis dan review serial lainnya hanya di MASASHA

Missing: The Other Side Episode 12 dimulai dengan Wook bersiap-siap memasuki kamar Dong-Min di rumah sakit. Dia membuat rekaman di teleponnya dan masuk ke dalam. Setelah si pembunuh mengakui semua kejahatannya, itu menjadi terlalu berat bagi Wook, yang mencoba mencekiknya dengan bantal. Jun-Ho bergegas masuk untuk menghentikannya tetapi akhirnya mengguncang Dong-Min agar menyerahkan keberadaan Yeo-Na.

 

Kemudian di desa, Wook meminta maaf kepada ibunya untuk hari sebelumnya. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia mengerti karena dia akan merasakan hal yang sama. Dia bangga dengan pria itu dan mengatakan kepadanya bahwa itu salahnya saat dia membawanya ke rumah dan tidak menepati janjinya.

 

Sementara itu, Pan-Seok telah berhasil membuat Myung-Jin menerimanya. Dia bertanya lagi kepada si pembunuh di mana putrinya berada tetapi yang bisa dia katakan hanyalah: “Kamu belum berubah”.

 

Dalam kilas balik, kita melihat bahwa Myung bekerja sebagai karakter kelinci di taman hiburan dan mendekati Hyun-Ji. Kami kemudian melompat ke depan untuk dia mengubur seseorang, yang kami anggap sebagai gadis kecil. Sayangnya, kunjungan berakhir sebelum Myung-Jin bisa mengatakan apa-apa lagi.

 

Wook dan Jun-Ho menuju ke pelabuhan untuk menginterogasi Kapten Kang di mana mayat Yeo-Na dibuang. Jun-Ho kemudian kembali ke stasiun untuk menginterogasi Dong-Min sekarang setelah mereka mendapatkan pengakuannya. Dia tidak menyangkalnya lagi tetapi juga mengungkapkan bahwa dia berada di belakang api di panti asuhan.

 

Di malam hari, Wook memberi tahu Yeo-Na bahwa Jun Ho menanyai pembunuhnya. Dia kemudian meminta bantuannya karena dia ingin bertemu Jun-Ho untuk terakhir kalinya.

 

Kemudian di kafe, Thomas mengungkapkan nama aslinya kepada Wook – Cha Gwon Muk dari generasi ke-34 keluarga Guryong Cha. Dia meninggal selama perang Korea saat menyeberangi Sungai Amnok. Dia menjelaskan bagaimana dia sampai di sana dan dia juga percaya mungkin ada tempat lain seperti Duon.

 

Keesokan harinya, Pan Seok hancur dan jatuh ke lantai ketika dia mengetahui bahwa Myung-Jin telah bunuh diri di selnya. Sayangnya dia melakukannya sebelum dia bisa mengungkapkan apa yang dia lakukan dengan Hyun-Jin.

 

Wook membawa Jun-Ho ke Yeo-Na di tepi desa dan menyampaikan kepadanya apa yang dia katakan. Dia menjelaskan bahwa dia ada di sana ketika dia datang pada hari pernikahan mereka dan ingin dia berjanji akan menemukan tubuhnya. Jun-Ho tidak siap untuk menyerah dan mulai menangis sehingga Wook mengatakan kepadanya bahwa itulah yang diinginkan Yeo-Na.

 

Kemudian pada hari itu, Jun-Ho dan polisi mulai mencari tubuh Yeo-Na di laut. Di kafe Hawaii, Yeo-Na tiba untuk bekerja. Setelah duduk dengan minuman di depan Thomas, dia perlahan menghilang dan mengucapkan selamat tinggal saat kami melihat bahwa para penyelam telah menemukan mayatnya.

 

Pada hari pemakaman, Jong-A, Wook dan Pan-Seok datang untuk memberi penghormatan kepada Jun-Ho. Wook menyampaikan bahwa Thomas ada di sana ketika Yeo-Na pergi dan dia tersenyum. Ketua wanita datang juga dan ketika dia melihat foto Yeo-Na, dia mengenali kalungnya sebagai kalung yang sama dengan yang dimiliki putrinya.

 

Il-Doo membawa Pan-Seok ke samping dan memberi tahu dia tentang penyelidikan mereka tentang putrinya. Pan-Seok juga memiliki informasi untuknya tentang orang hilang lainnya dari desa, Beom Soo. Il-Doo bertanya-tanya bagaimana dia selalu terlibat dalam banyak kasus yang hilang, yang Pan-Seok menepisnya sebagai kebetulan sederhana.

 

Di desa, Wook dan ibunya berbicara tentang apa yang telah terjadi. Tiba-tiba, Beom datang dan memberi tahu mereka bahwa dia akan pergi menemui keluarganya. Dia mengucapkan selamat tinggal kepada mereka dan menghilang. Wook berjanji akan menemukan tubuh Joon-Soo kepada ibunya.

 

Sementara itu, Jun-Ho bertemu dengan ketua yang bertanya kepadanya tentang kalung yang dikenakan Yeo-Na. Jun-Ho mengatakan padanya bahwa dia memberikannya saat dia melamar.

 

Ketua kemudian mengungkapkan bahwa itu sama dengan putrinya yang karenanya akan menjadikannya cucunya. Jun-Ho kesulitan mempercayainya karena dia memiliki seorang ibu dan meninggalkan ruangan.

 

Jun-Ho pergi menemui ibunya selanjutnya, yang akhirnya mengakui bahwa dia mengadopsinya ketika dia masih bayi. Jun-Ho marah dan hancur karena dia mengira yang lain mati karena dia. Dia menjelaskan bahwa dia tidak ingin anak-anak lain mengolok-oloknya dan kemudian khawatir tentang keselamatannya ketika orang-orang mulai sekarat.

 

Setelah menyelidiki lebih lanjut, polisi mulai mencari di dekat rumah Pan-Seok. Pan-Seok dan Wook bergegas ke sana tepat saat Il-Doo menemukan banyak kerangka yang terkubur di dalam hutan. Dia memberi tahu mereka bahwa dia akan mendapatkan hasil tes DNA dalam beberapa hari dan meninggalkan kedua pria itu.

 

Berjalan ke desa, Pan Seok jatuh ke tanah menangis. Dia memberi tahu Wook bahwa Hyun-Jin telah ditemukan karena dia tidak dapat melihat desa lagi. Wook menyampaikan berita itu kepada penduduk desa yang sedih karena mereka tidak bisa mengucapkan selamat tinggal.

 

Kembali di pegadaian, Jong-A menyadari bahwa jika tubuh Hyun-Mi ditemukan, Wook tidak akan melihat desa lagi. Dia memberi tahu mereka bahwa mereka harus mencoba menemukan mayat secepat mungkin sementara Jun Ho bertemu dengan ketua, akhirnya senang telah menemukan neneknya.

 

Jun-Ho menuju ke tepi desa berikutnya dan memberi tahu Wook bahwa mereka mungkin telah menemukan tempat Hyun-Mi dan Park dimakamkan. Itu di kompleks bangunan yang akan diruntuhkan minggu depan.

 

Ketika hari akhirnya tiba, Wook meminta Thomas untuk menjaga Joon-Soo sambil berterima kasih padanya untuk semuanya. Dia menghabiskan hari dengan ibunya, yang kemudian menghilang. Seperti yang diharapkan, desa menghilang untuknya dan dia bergabung dengan Pan-Seok menghadap ke hutan.

 

Beberapa hari kemudian, Pan-Seok, Wook dan Jong-A kembali ke pegadaian untuk menyelidiki kasus Joon-Soo. Jong-A memberi Pan-Seok salah satu gelang dan memanggilnya musketeer. Dia mencoba untuk memprotes pada awalnya, tetapi keduanya dengan cepat tidak memberinya pilihan.

 

Di kantor polisi, Jun-Ho mengumumkan bahwa dia secara resmi telah dipindahkan ke regu orang hilang dan tampaknya cukup puas dengan langkah ini.

 

Sebelum berangkat misi, Wook dan Pan Seok melihat di berita bahwa mayat pejuang perang Korea ditemukan di sungai. Kami kemudian memotong ke kafe di mana kami melihat Thomas tersenyum dan berjalan perlahan di dalam sebuah ruangan.

 

Episode berakhir dengan Wook dan Pan Seok berjalan setelah menyelesaikan kasus Joon-Soo. Mereka melihat seorang gadis kecil bermain bola yang terlihat sangat akrab dengan Pan Seok. Gadis kecil itu kemudian berjalan di bawah jalan menuju anak-anak lain, termasuk Hyun-Ji. Dia mengatakan kepada mereka bahwa dia melihat ayah Hyun-Ji dan sekelompok anak-anak berlari melalui portal menuju kedua pria itu. (END)

MUNGKIN KAMU JUGA SUKA ...

Anda baru saja membaca Sinopsis Missing: The Other Side Episode 12 (Tamat) di MASASHA. Jangan lupa untuk membaca sinopsis drama, review film, dan konten menarik lainnya di sini.

Tags: baca Sinopsis Missing: The Other Side Episode 12 (Tamat), baca Sinopsis Missing: The Other Side Episode 12 (Tamat) online, baca Sinopsis Missing: The Other Side Episode 12 (Tamat) lengkap, ,

Comment

Chapter 12 - End