Sinopsis Inspector Koo Episode 4

Inspector Koo Episode 4 dimulai dengan Santa di tempat parkir dikuntit oleh K. Dia menunggu sampai Santa pergi sebelum membobol kantor mereka dan menemukan foto-foto yang memberatkan dari TKP. Dia juga menemukan papan tulis penuh detail, yang semuanya menunjuk ke arah menemukan K. Santa, yang kebetulan sedang dalam perjalanan pulang, menyadari ada sesuatu yang salah dan kembali ke kantornya.

Ketika Santa sampai di sana, dia berlari ke dalam ruangan, menyirami tanaman. Masalahnya, sesaat sebelum itu K kebetulan bermain-main dengan lampu. Seperti yang kemudian kita ketahui, dia sebenarnya menanam bug. Santa mengeluarkan tempat sampah, tapi lucunya K kebetulan berada di tempat yang dia ambil. Inilah yang bertepatan dengan adegan parkir episode terakhir, dengan Santa membungkuk saat dia lewat. Benar-benar palsu! Bagaimanapun, dia mencium aroma parfumnya dan menyadari siapa dia.

 

Saat K bergegas pergi, Santa mengejar. Dia melangkah keluar lift dan mengikutinya di jalan. K menyadari apa yang terjadi dan akhirnya pergi. Santa meskipun, tidak suka menjadi kotor tentu saja, berakhir dengan minuman tumpah di bajunya saat ia terus mengejarnya. Akhirnya mereka naik ke atap tetapi K terlalu pintar, terlalu licik dan terlalu ulet, berhasil kembali ke permukaan tanah, meskipun kakinya terluka parah dalam prosesnya.

 

Sementara itu, Kyung-Yi mengalihkan perhatiannya ke siaran video di luar perusahaan Asuransi Jiwa. Mereka belajar bahwa boneka-boneka itu terkait kembali dengan kartun tua dari tahun 2003. Sekarang, tampaknya siapa pun yang berada di balik ini mungkin adalah seorang anak prasekolah saat itu. Namun, Santa tiba-tiba muncul, terlihat lebih buruk untuk dipakai, tetapi memegang pakaian yang dikenakan K. Dia memeriksa lampu dan menemukan bug, dengan cepat mengirimkannya.

 

Geng pergi mencari makanan untuk mendiskusikan langkah mereka selanjutnya. Setelah menetapkan piring mereka pasti tidak diracuni tentu saja. Saat mereka makan, Kyung-Yi membahas deskripsi Santa dan mempertimbangkannya untuk berbicara tentang bagaimana pelakunya melukai kaki kanannya. Tentu saja, ini segera mengirim Kyung-Yi untuk menemui K, mendesaknya untuk mendapatkan jawaban. Sebaliknya, dia membawa teman lamanya ke jendela untuk mengagumi matahari terbenam. Ketika dia pergi, K meraih kakinya dan bergumam pada dirinya sendiri bagaimana dia harus merawatnya.

 

Sementara itu, Santa mengetahui bahwa boneka setan aneh terhubung dengan semua ini, dan tampaknya kartu panggil si pembunuh. Yang berikutnya menerima salah satunya adalah Jae-Yeong, yang disuruh tiba di Stasiun Incheon. Kyung-Yi, setelah mengetahui hal ini, percaya bahwa ini adalah kesempatan yang baik untuk melihat dengan tepat bagaimana K beroperasi. Namun, semuanya perlu dikendalikan dengan ketat. Kemudian, dan hanya kemudian, mereka akan berhasil.

 

Dengan pemikiran ini, Kyung-Yi setuju untuk menangani kasus ini, tetapi ada getaran buruk yang sangat jelas antara Je-Hui dan Kyung-Yi, terkait kembali ke masa lalu mereka. Namun, mereka berdua setuju untuk mengambil K tanpa ada yang mati.

 

Sementara itu, K yang terikat kursi roda menabrak Gun-Wook dan rekan perwiranya di jalan. Mengingat Gun-Wook telah mengabaikan panggilannya selama ini, ini adalah permainan lucu olehnya untuk menunjukkan siapa yang benar-benar bertanggung jawab. Tampaknya berhasil, terutama saat dia bergegas pergi untuk mendapatkan makanan.

 

Jae-Young dan semua tim di tempat, operasi akan berlangsung. K pintar, dan dengan audio yang direkam, seorang wanita tua di kereta menyebutkan suaminya kehilangan telepon dan lokasinya, yang ada di dekat dermaga. Sekarang, ini jelas kode tetapi ketika Jae-Young mencapai lokasi yang dituju, dia menemukan telepon tambahan dengan pesan yang memberatkan. Kami belum melihat apa ini. Jae-Young ketakutan dan melempar keran kawatnya, menjadi nakal dengan sebotol air. Tapi apakah ini benar-benar air?

 

Kyung-Yi mengikuti, percaya itu mengandung semacam racun, dan mulai menuangkan air ke kolam di dekat dermaga. Kyung-Yi yakin itu diracuni tetapi sebenarnya semua ini adalah satu skema besar yang rumit. Pesan di telepon berbunyi “tidak ada yang akan mati”, Seon-Mi baik-baik saja dan air di dalam botol hanya itu – air.

 

Target sebenarnya adalah Je-Hui dan Gyeong-Su, yang digunakan sebagai pesan oleh K untuk menjauh darinya di masa depan. Pasangan itu bangun setelah digas di mobil mereka, untuk menemukan diri mereka terperangkap dalam kontainer pengiriman di pantai.

 

K bukan satu-satunya yang tertipu. Seorang pria muncul berpura-pura menjadi penggemar burung dan menyerahkan kartu namanya, yang kebetulan berada di dalam kantong. Sekarang, kantong itu menyimpan obat-obatan di dalamnya. Berkat tip-off anonim (yang kebetulan Gun-Wook, ingat kita bilang dia akan kembali?) Dia tertangkap membawa narkoba dan dibawa ke stasiun. Satu-satunya hal yang dia pedulikan adalah melewatkan aksinya dan sejujurnya, ini adalah urusan yang cukup menegangkan.

 

Ketinggian air meningkat di dalam kontainer pengiriman tetapi Je-Hui yakin mereka mungkin berada di danau. K gelisah di balik jeruji besi, ingin melihat bagaimana ini terjadi, sementara Kyung-Yi mencari jawaban.

Tinggalkan komentar