Recap All of Us Are Dead Episode 10

Kita lanjut dengan recap All of Us Are Dead Episode 10. Episode ini dimulai dengan Cheong-San yang terpesona dan ingin menyelamatkan ibunya. Untungnya, Dae-Su berpikir cepat dan memukul kepala “ibu” Cheong-san dengan pipa. Cheong-San kehilangan kendali dan menghentikan siswa lain untuk memukuli ibunya yang terinfeksi. Ini benar-benar tidak masuk akal dan hampir membuat seluruh rencana serba salah.

 

Untungnya anak-anak menarik Cheong-San pergi, meskipun dia berteriak “Ibu” kembali padanya. Begitu banyak untuk guntur mematikan indra zombie; zombie melacak Cheong-San dan yang lainnya dan mulai mengejar mereka. Saat kelompok berlomba, Joon-yeong dan yang lainnya tidak jauh di belakang.

Ji-Min mengorbankan Na-Yeon ke zombie tapi untungnya Ha-Ri ada di sana bersama kelompoknya dan mereka menyelamatkan gadis itu dari nasib tragis. Itu juga memungkinkan Cheong-San untuk bertemu kembali dengan saudara perempuannya juga.

Secara keseluruhan, kelompok itu berhasil masuk ke gimnasium. Hanya saja, seluruh tempat benar-benar penuh dengan orang yang terinfeksi dan meskipun guntur bergemuruh di luar, para zombie tetap waspada dan haus darah seperti sebelumnya. Joon-Seong sayangnya terbunuh karena usahanya sementara yang lain semua bersembunyi di dalam lemari penyimpanan untuk malam itu.

Satu orang yang tertinggal di luar adalah Ji-Min yang akhirnya terinfeksi. Dia memanggil ibunya tetapi ketika dia berbalik, lebih banyak narasi dari Byeong-Chan menegaskan bahwa virus Jonas ini selalu berubah dan itu berarti vaksin hampir tidak mungkin dibuat.

Baca juga :  Recap All of Us Are Dead Episode 4

Setelah membuat ulang virus untuk diri mereka sendiri, para ilmuwan dengan Seon-Moo mengkonfirmasi bahwa semua yang ada di catatan Byeong-Chan adalah benar. Mereka tidak yakin bisa menghentikan wabah. Dan lebih buruk lagi, sekarang mulai menyebar ke Yangdong.

Ini juga berarti bahwa Seon-moo dan atasannya mungkin harus menyerahkan Hyosan sepenuhnya dan membiarkannya hancur total. Dengan demikian, ini juga berarti Anggota Majelis terpaksa mengundurkan diri. Dia tidak ingin menyerah pada kota tetapi para pemimpin partai ingin mempertahankan karirnya dan memberi Kim jalan keluar.

Kembali di lemari penyimpanan, kedua kelompok bertemu dengan benar dan bertukar basa-basi dengan *memeriksa catatan* membuat suara yang menggelikan. Bagaimanapun, semua ini terjadi karena Dae-Su sebenarnya sangat menyukai Ha-Ri dan bahkan selama ini memanggil Cheong-Sin sebagai iparnya.

Semua keributan ini akhirnya mengarah pada pemungutan suara yang demokratis tentang langkah maju selanjutnya. Mereka semua memutuskan untuk mengenakan baju besi setelah berbagi sebatang cokelat, meskipun Dae-Su dengan rakus mengambil lebih dari bagiannya yang adil sebelum Wu-Jin dapat memiliki sedikit. Rencana mereka di sini melibatkan pelapisan dan kemudian menggunakan troli peralatan olahraga untuk menangkis zombie dan mencapai pintu di seberang gym.

Dengan kelompok yang akhirnya siap untuk pindah, mereka mencoba untuk mencegah zombie. Itu rencana yang sangat buruk, terutama ketika mereka akhirnya terkepung. Pelan tapi pasti mereka memindahkan kereta seadanya.

Baca juga :  Recap All of Us Are Dead Episode 8

Di tempat lain, Seon-Moo dan yang lainnya diberi pengarahan oleh NIS. Mereka menyimpulkan bahwa dalam satu minggu infeksi akan menyebar ke banyak kota tetangga dan akhirnya Seoul. Ketika menyerang ibu kota, virus ini akan menyebabkan tingkat kerusakan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Jadi satu-satunya solusi yang mereka temukan adalah mengebom seluruh kota Hyosan untuk menghentikan penyebarannya.

Satu orang yang masih belum ditemukan sejauh ini adalah So-Ju. Dia masih bergerak, tapi dia terpojok di lokasi konstruksi. Dia berhasil membebaskan diri saat Cheong-San dan anggota kelompok lainnya berhasil menyeberang ke pintu gimnasium. Dengan pintu terkunci dan dirantai dari sisi lain, So-Ju muncul tepat pada waktunya untuk menyelamatkan putrinya dan anak-anak lainnya.

Komentar